December 05, 2016

Ilmu Ukur Tanah Laporan


Judul: Ilmu Ukur Tanah Laporan
Penulis: Salma ST Zakiah


LAPORAN PRAKTIKUMIlmu Ukur Tanah 1Disusun untuk memenuhi salah satu tugasmata kuliah Ilmu Ukur Tanah pada Semester I
2274570125095
Disusun oleh :
Kelompok 4D3 Teknik Kontruksi Gedung 1A
Dini Ikhnaz Ulumi (131111005)
Nunik Dwi Wibarini (131111019)
Maulida Bintang N (131111013)
M.Farhan Aiman (131111016)
Risman Maulana (131111021)
Satriopuji Suryono (131111024)
Taufan Hidayat (131111027)
Salma ST Zakiah (131111065)
JURUSAN TEKNIK SIPILPOLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2014
KATA PENGANTARPuji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan ini .
Tujuan dari dibuat nya laporan ini adalah untuk memenuhi persyaratan perkuliahan dari mata kuliah ilmu ukur tanah. Laporan ini terdiri dari beberapa fakta dan data dari uji praktikum yang telah kami lakukan dalam 1 semester ini.
Tidak lupa juga kami ucapkan terima kasih kepada Bapak Andjar Prasetyo S.T,M.T selaku dosen pembimbing kami. Kepada teman-teman seperjuangan yang telah bersama-sama bekerja selama praktikum ini. Semoga dengan dibuatnya laporan ini bisa berguna bagi pembaca dan mohon maaf bila ada kesalahan dalam penulisan atau penyusunan laporan ini..
Bandung, 17 Januari 2014
Penyusun
DAFTAR ISI TOC \f \h \z \t "BAB 1,1,JUDUL,2,sub judul,3" KATA PENGANTAR PAGEREF _Toc377689471 \h iDAFTAR ISI PAGEREF _Toc377689472 \h iiBAB I PENDAHULUAN11.1.Latar Belakang11.2.Maksud & Tujuan11.3.Lokasi & Waktu Kegiatan21.4.Sistematika Laporan2BAB IIDASAR TEORI32.1Teori Pengukuran Gambar32.2Membuat, Mengukur, & Memperpanjang Garis Lurus32.3Membuat Garis Lengkung32.4Rintangan42.5Penggunaan Alat Sifat Datar (Waterpass) Pada Pengukuran Koreksi Garis Bidik42.6Propil Memanjang42.7Propil Melintang5BAB IIIMEMBUAT GARIS LURUS DI LAPANGAN63.1.Membuat Garis Lurus dan Mengukur Jarak Di Lapangan63.2.Membuat Garis Tegak Lurus113.2.1.Titik P di Luar Garis AB113.2.2.Titik P di Luar Garis AB113.3.Menentukan Titik Potong Antara Dua Garis Lurus di Lapangan12BAB IVMEMBUAT GARIS LENGKUNG134.1.Membuat Garis Lengkung13BAB VRINTANGAN19
5.1.Rintangan Gedung195.2.Rintangan Sungai235.3.Rintangan Kolam26BAB VIPENGGUNAAN ALAT SIPAT DATAR ( WATERPASS)
PADA PENGUKURAN KOREKSI GARIS BIDIK296.1.Penggunaan Alat Sipat Datar (WaterPass)296.2.Tujuan Umum296.3.Tujuan Khusus296.4.Peralatan296.5.Langkah Kerja Peralatan306.6.Data Analisis336.7.Hasil Pengukuran33BAB VIIPENGUKURAN PROFILMEMANJANG DAN MELINTANG397.1.Tujuan umum397.2.Tujuan khusus397.3.Peralatan397.4.Langkah kerja407.5.Hasil Pengukuran43BAB VIII PENUTUP471.1.Kesimpulan471.2.Saran47
BAB I PENDAHULUAN Latar BelakangIlmu Ukur Tanah adalah bagian rendah dari ilmu yang lebih luas yang dinamakan Ilmu Geodesi. Ilmu Geodesi mempunyai dua maksud yaitu :
a.maksud ilmiah : menentukan bentuk permukaan bumi;
b.maksud praktis : membuat bayangan yang dinamakan peta dari sebagian besar atau sebagian kecil permukaan bumi.
Di dalam Ilmu Ukur Tanah yang dipelajari adalah maksud yang kedua yaitu maksud praktis, jadi maksud untuk membuat peta ataupun cara-cara pengukuran di bumi untuk berbagai keperluan seperti halnya pemetaan, penentuan posisi relatif dan sebagainya yang dilakukan pada daerah yang relatif sempit sehingga untuk kelengkungan permukaan bumi dapat diabaikan. Maksud ini dicapai dengan melakukan pengukuran-pengukuran di atas permukaan bumi yang mempunyai bentuk tidak beraturan, karena adanya gunung-gunung yang tinggi dan lembah-lembah yang curam. Pengukuran-pengukuran dibagi dalam pengukuran yang mendatar untuk mendapat hubungan hubungan mendatar titik-titik yang diukur di atas permukaan bumi dan pengukuran-pengukuran tegak guna mendapat hubungan tegak antara titik-titik yang diukur.
Untuk memindahkan keadaan dari permukaan bumi yang tidak beraturan dan yang melengkung pula ke bidang peta yang datar, diperlukan bidang perantara yang dipilih sedemikian, hingga pemindahan keadaan itu dapat dilakukan dengan semudah-mudahnya.
Dari situlah kami bermaksud untuk melakukan suatu praktikum dan akhirnya selama satu semester ini kami telah melakukan praktikum tersebut dan kami susun dalam bentuk laporan ini.
Maksud & TujuanAdapun maksud dan tujuan dalam penulisan laporan ini adalah sebagai berikut :
Untuk memenuhi syarat mata kuliah Ilmu Ukur Tanah I
Mengetahui gambaran secara lengkap dari suatu daerah di permukaan bumi
Mengetahui bagaimana caranya mengukur jarak di lapangan
Lokasi & Waktu KegiatanPraktek Ilmu Ukur Tanah I ini dilaksanakan di sekitar Kampus Politeknik Negeri Bandung, dengan waktu pelaksanaan yang berbeda di setiap pelaksanaan masing-masing praktek. Kegiatan ini dilaksanakan mulai Pertengahan Semester I hingga Akhir Semester I, setiap hari Juma't pada waktu praktek Ilmu Ukur Tanah
Sistematika LaporanSistematika penulisan dan membuat laporan ini terdiri dari 8 bab yaitu terdiri dari :
Bab I Pendahuluan
Bab IIDasar Teori
Bab III Membuat, Mengukur, & Memperpanjang Garis Lurus
Bab IVMembuat Garis Lengkung
Bab V Rintangan
Bab VIPenggunaan Alat Sifat Datar (Waterpass) Pada Pengukuran Koreksi Garis Bidik
Bab VII Pengukuran Propil Memanjang dan Melintang
Bab VIIIPenutup
BAB IIDASAR TEORITeori Pengukuran GambarPengukuran-pengukuran dilakukan dengan maksud untuk mendapatkan bayangan tentang keadaan lapangan, dengan menentukan tempat titik-titik di atas pemukaan bumi terhadap satu sama lainnya. Untuk mendapat hubungan antara titik-titik itu, baik hubungan yang mendatar maupun hubungan tegak, diperlukan sudut-sudut yang harus diukur. Untuk hubungan mendatar dan sudut yang mendatar(horisontal) dan untuk hubungan tegak diperlukan sudut yang tegak(vertikal). Sudut mendatar(horisontal) diukur pada skala lingkaran yang letak mendatar dan sudut tegak(vertikal) diukur pada lingkaran yang tegak lurus.
Membuat, Mengukur, & Memperpanjang Garis LurusDalam pengukuran suatu bidang tanah, bagian yang terpenting adalah membuat garis lurus. Dalam hal ini, membuat garis lurus tidak seperti menarik garis lurus diatas kertas. Garis lurus yang dibuat harus diketahui kedua titik ujungnya. Untuk menentukan garis lurus ini, maka harus ditentukan titik-titik dilapangan yang letak di garis lurus yang menghubungkan dua titik ujung dengan jumlah ynag cukup banyak. Titik-titik itu dinyatakan dalam jalon.
Jalondigunakan dengan cara ditancapkan ke dalam tanah pada titik yang akan diukur. Selain jalon, alat yang digunakan untuk mengukur jarak antara lain : pita ukur, patok, prisma. dan unting – unting. Tiap-tiap garis lurus yang letak antara dua jalon dianggap sebagai lurus. Syarat utama untuk mencapai ketelitian, dimana tiap jalon harus diletakkan tegak lurus
Membuat Garis LengkungPekerjaan di jalan raya banyak dijumpai tikungan atau belokan, untuk pekerjaan semacam ini perlu dilakukan pembuatan lengkungan di lapangan untuk menentukan alinyemen horizontal dari jalan tersebut. Pekerjaan semacam ini biasa dinamakan dengan pekerjaan untuk menentukan Geometrikjalan. Pelaksanaannya dapat dilakukan dengan menggunakan alat – alat ukur yang paling sederhana sampai yang paling mutakhir sekalipun. Dalam rangka pelatihan pekerjaan dilakukan dengan alat yang sederhana.
Untuk pekerjaan Geometrik jalan, terutama pada daerah yang banyak memiliki tikungan jalan, maka perlu dilakukan pengukuran alinyemen horizontal dengan maksud agar kita dapat menentukan lengkungan atau kurvanya.
Pekerjaan membuat lengkungan, dapat dilakukan dengan peralatan yang sangat sederhana dan tidak perlu menggunakan alat – alat ukur sudut seperti teodolit apabila keadaan peralatan tersebut tidak ada.
Pada pekerjaan membuat lengkungan sederhana dapat dilakukan dengan beberapa cara anatara lain :
Cara setengah, sperempat, sperdelapan bagian
Cara koordinat
RintanganDalam pengukuran suatu tanah biasanya sering terdapat kendala yaitu adanya rintangan seperti gedung, sungai, kolam dan lain-lain. Hal ini bisa diantisipasi dengan metode salah satunya adalah membuat sudut siku-siku dengan P diluar garis AB dan masih banyak lagi
Penggunaan Alat Sifat Datar (Waterpass) Pada Pengukuran Koreksi Garis BidikUntuk menentukan beda tinggi suatu permukaan tanah,digunakan alat yang bernama waterpass.pada praktikum ini, kita dituntut untuk mengenal dan mahir dalam menggunakan alat sipat datar ini.
Propil MemanjangProfil Memanjang diperlukan untuk membuat trase jalan kereta api, jalanraya, saluran air, pipa air minum, riool, dll. Dengan jarak dan beda tinggi titik titik diatas permukaan bumi didapatlah irisan tegak lapangan yang dinamakan profil memanajang pada sumbu proyek. Dilapangan dipasang pancang-pancang darikayu yang menyatakan sumbu proyek, dan pancang-pancang itu digunakan pada pengukuran menyipat datar yang memanjang untuk mendapatkan profil memanjang.
Propil MelintangBanyaknya tanah yang digali sedapat mungkin dibuat sama dengan banyaknya tanah yang diperlukan untuk menimbuni. Untuk menghitung banyaknya tanah, baik untuk digali maupun untuk menimbuni, profil memanjang belum cukup. Maka diperlukan lagi profil melintang yang harus dibuat tegak lurus pada sumbu proyek dan pada tempat-tempat penting.
BAB IIIMEMBUAT GARIS LURUS DI LAPANGANMembuat Garis Lurus dan Mengukur Jarak Di LapanganMengukur garis lurus dan mengukur jarak dilakukan menggunakan peralatan sederhana seperti jalon, pen ukur dan meteran. Dalam membuat garis lurus dilapangan tidaklah mudah. Kita memerlukan pengetahuan yang memadai dan mengetahui tahapan-tahapan dalam praktek ilmu ukur tanah secara benar.
Tujuan Umum
Untuk mengetahui bagaimana membuat suatu garis di lapangan.
Mengenal dan dapat menggunakan alat – alat untuk membuat garis di lapangan.
Untuk terampil membidik (mengincar) lurus dalam menancapkan jalon - jalon atau patok – patok di lapangan.
Untuk dapat mengetahui dan mencari permasalahan yang ada dalam pengukuran dilapangan.
Untuk menjadikan diri teliti dan kreatif dalam bekerja.
Tujuan Khusus
Mahasiswa dapat membuat garis lurus antara dua titik di lapangan dengan ketentuan yang dianjurkan dalam ilmu ukur tanah.
Mahasiswa dapat memperpanjang garis lurus di lapangan.
Mahasiswa dapat membuat garis lurus dengan bidikan tidak langsung.
Mahasiswa dapat menentukan titik potong anatara dua garis lurus di lapangan.
Peralatan dan perlengkapan
No. Alat Gambar Keterangan dan Spesifikasi
1. Jalon 10 buah Sebagai tanda di lapangan
2. Pen Ukur 10 buah 264160427990
Sebagai tanda di lapangan
3. Penta Prisma 254635149860 Alat untuk melihat kesejajaran antar Jalon
4. Rol Meter Digunakan untuk mengukur suatu jarak
Prosedur Pelaksanaan
Pekerjaan ini dapat dilakukan oleh dua orang.
Menancapkan jalon di titik P dan Q pada titik sembarang (lihat gambar 1,2,3).
Orang pertama berdiri di belakang salah satu jalon, missal P ± 30cm dan memandang kearah titik Q,sambil memberi aba-aba kepada orang ke dua.Orang ke dua memegang jalon A dan mendirikannya di antara titik P dan Q sambil mengikuti aba aba dari orang pertama sehingga jalonnya berada segaris dengan jalon PQ, kemudian menancapkan jalon tersebut pada titik yang telah didapat.
Orang pertama mengincar kembali posisi jalon, apakah jalon PAQ benar benar berimpit.
Jika benar – benar sudah berimpit, melakukan hal yang sama tersebut untuk jalon B dengan jarak yang lebih jauh dari A, untuk C dengan jarak yang lebih jauh dari B, untuk D dengan jarak yang lebih jauh dari C dan mendekati titik Q.
Orang pertama mengincar kembali posisi jalon apakah jalon sudah P, A, B, C, D, Q sudah benar – benar berimpit.
Sudah berimpit, perpanjang jarak PQ dengan menambahan jalon a di belakang Q dan b di belakang a, dengan cara yang sama seperti di atas.
Jika sudah berimpit, ukur dengan pita ukur jarak dari jalon P – A, A – B, B – C, C – D, dan D – Q, Q – a, a – b. Catatlah hasil pengukurannya.
Jika sudah berimpit, ukur dengan pita ukur jarak dari jalon P – A, A – B, B – C, Ukur kembali jarak P – b, tetapi dengan arah berlawanan, yaitu dari titik b – a, a – Q, Q – D, D – C, C – B, B – A, A – P. Catatlah hasilpengukuran kedua.Maka jarak P – b
pengukuran1pergi+pengukuran2(pulang)2

732155226060
Gambar 1
453433182136
Gambar 2
60007527940 Gambar 3
Orang pertama membidik dari P ke Q untuk memberi aba-aba kepada orang ke dua dan orang ke dua memasang jalon-jalon a, b, c …dst pada perpanjangan garis PQ.
-114300781050
Hasil Pengukuran
Dari hasil pengukuran, didapat jarak dari titik pangkal ke titik ujung ialah :
7338+73282 = 7333 cm = 73.33 m

Membuat Garis Tegak LurusTitik P di Luar Garis AB
Pekerjaan ini dilakukan sedikitnya 3 orang
Peralatan yang digunakan hanya Jalon dan meteran
Buat Titik A dan B
Buat Titik P di sembarang titik (diluar garis AB)
Kemudian gunakanlah meteran untuk mengukur ke sembarang sisi dari titik P
Geser meteran hingga berimpit pada garis AB, titik pusat masi di titik P
Kemudian buat segitiga sama sisi maupun segitiga sama kaki dengan menggunakan meteran hingga didapat garis tegak lurus lurus AB
P
400
500
300
Titik P di Luar Garis ABD
C
B
A

Pekerjaan ini dilakukan sedikitnya 3 orang
Peralatan yang digunakan hanya Jalon dan meteran
Buat Titik A dan B
Buat Titik P di dalam garis AB
Kemudian gunakanlah meteran untuk mengukur dari titik P dengan pangkal meteran menunjukan 0
Gunakanlah pengukuran phytagoras untuk memudahkan dalam membuat garis tegak lurus
Buat titik C dengan meteran diangka 300, titik D dengan meteran diangka 800 dan sambungkan dengan titik pangkal P dengan angka meteran yang menunjukan 1200
Garis tegak lurua telah berhasil di buat
Menentukan Titik Potong Antara Dua Garis Lurus di LapanganPekerjaan ini dilakukan oleh 3 orang.
Tancapkan jalon di titik – titik A,B,C dan D pada titik yang telah ditentukan.
Orang pertama membidik jalon A ke B dan orang ke dua membidik jalon C ke D.
Orang ke tiga menepatkan jalon F segaris dengan AB ( mengikuti aba-aba orang pertama).
Orang ke tiga memperpanjang garis AF kea rah B dan berhenti di titik F atas aba-aba orang ke dua sedemikan rupa sehingga titik F segaris dengan CD.
Titik E adalah titik potong garis AB dan CD.
Jarak Antar Jalon Hasil Pengukuran
A – E 7,28 m
E – B 4,92 m
C – E 3,76 m
E – D 7,23 m
BAB IV
MEMBUAT GARIS LENGKUNGMembuat Garis LengkungDapat diketahui bahwa lengkung sederhana dalam lingkup teknik sipil digunakan dalam perencanaan dan pelaksanaan konstruksi jalan raya, bangunan berbentuk lingkaran , irigasi dan yang lainnya. Berdasarkan hasil praktikum, lengkung yang dibuat sudah dapat mendekati ukuran hasil perhitungan dengan menggunakan rumus. Dengan demikian ketelitian memang sangat diperlukan, jarak yang dibuat dengan jalon harus benar – benar lurus dengan memperhatikann hal – hal seperti kondisi seorang pengukur, kondisi alat, penyetelan alat harus dilakukan dengan benar, rambu ukur dan jalon harus benar-benar tegak, pembacaan rambu ukur harus dilakukan dengan teliti, perhitungan hasil pengukuran dilakukan dengan cermat , pembuatan lengkung sederhana haruslah ditentukan titik-titiknya dengan jumlah yang cukup , dan dengan peletakanya yang cermat mengikuti hasil perhitungan yang sudah ada sehingga letak lengkunganya itu dapat dilihat dengan jelas di lapangan
Tujuan umum
Mengerti dan dapat membuat lengkungan sederhana di lapangan.
Mengerti dan dapat mengenal serta menggunakan alat untuk membuat lengkungan sederhana di lapangan.
Mengerti dan dapat mengatasi kesulitan - kesulitan mengenai pembuatan lengkungan sederhana di lapangan.
Tujuan khusus
Dapat membuat lengkungan di lapangan.
Dapat menerapkan lengkungan sedehana sesuai dengan keperluannya.
Peralatan
No. Alat Gambar Keterangan dan Spesifikasi
1. Jalon 10 buah Sebagai tanda untuk meluruskan garis di lapangan
2. Pen Ukur 10 buah 264160427990
Sebagai tanda batas penggukuran di lapangan
3. Penta Prisma 254635149860 Alat untuk melihat kesejajaran (kelurusan ) antar Jalon
4. Rol Meter Digunakan untuk mengukur suatu jarak
Petunjuk Umum
Pelajari dan kerjakan sesuai dengan langkah kerja.
Periksalah alat-alat sebelum dipakai.
Sehabis bekerja bersihkanlah alat-alat.
Hati-hatilah dalam melakukan pekerjaan
Jagalah keselamatan alat dan diri.
Langkah kerja
Membuat Garis Lengkung Sederhana
R= 18 meter, , . Untuk membuat sudut 60o dilakukan dengan membuat segitiga sama sisi menggunakan jalon.
Arah satu tangen sudah ditentukan diwakili oleh dua buah jalon di lapangan.
Dengan besaran yang diketahui dan menentukan arah tangen lainnya
Ukur panjang tangen S-T1 dan S-T2 dari hasil perhitungan dengan rumus R tg
Tentukan titik pusat lingkaran dengan jalan membuat siku dari T1 dan T2 sebesar R
Tentukan dan ukur S-M dari hasil perhitungan dengan rumus
Tentukan dan ukur M-D dari hasil perhitungan
Ukur Panjang tali busur T1M dan T2M
Buat sudut siku-siku di pertengahan tali busur T1M dan T2M misalkan D1 dan D2
Ukur panjang D1M1 = D2M2 dari hasil perhitungan
Tentukan pula titik SM dengan rumus sebagai pengecekan apakah S dan titik M terletak pada arah (garis) T1S atau T2S.
Ukur panjang tali busur T1DT2 dari hasil perhitungan lakukan seperti langkah 7,8,9
Ukur panjang busur T1 – M – T2 menggunakan meteran dengan rumus .
Membuat Garis Lengkung Sederhana Dengan Cara Koordinat
Menentukan arah satu tangen dengan dua buah patok T1 atau T2.
Menentukan sudut α sebesar 600. Untuk membuat sudut 60o dilakukan dengan membuat segitiga sama sisi menggunakan jalon
Membagi sudut α menjadi 10 bagian sama besar sebagai kedudukan titik-titik perantara.
Mengitung salah satu panjang tangen yang sudah ditentukan di lapangan dengan rumus R . tg 1/2 α atau dengan rumus R .Sin n. α
Membagi panjang tangen menjadi 10 bagian menurut tahap perhitungan.
Menentukan titik pertama pada lengkungan (sebagai titik perantara pada lengkungan). Dengan rumus T1 - a1 = x1 = R . sin α1 untuk panjang absisnya (X1) dan untuk koordinatnya dinyatakan oleh y. Dengan rumus a1 - b1 = y1 = R (1- cos α1).
Mengukur dari titik T1 pada arah tangen sepanjang X1 dari hasil perhitungan dan sebagai kedudukan titik a1 dan ukur dari titik a1 arah tangen sepanjang y1 dan sebagai kedudukan titik b1.
Titik b1 sebagai titik lengkung pertama.
Untuk titik a2 dan b2 ditentukan seperti langkah 6 dan 7.
Misalnya T1 - a2 = x2 = R sin α2 untuk kedudukan titik a2.
a2 – b2 = y2 = R (1 – cos a2 ) untuk kedudukan titik b2
Hasil Perhitungan Menggunaan Rumus Perhitugan
Hasil Perhitungan Garis Lengkung Sederhana
S - T1 = ST-2 = R.tg ½ = 18.tg 60° = 10,392 m
S-M = (R / cos ½ ) - R = 18 / cos 30° - 18 = 2,78 m
M-D= R - R.cos ½ = 18 – 18.cos 30° = 2,411 m
T1-M-T2 = / 180. π.R = 60° / 180°. π. 18 = 18,84 m
T1-D-T2 = 2 R sin ½ = 2. 20 sin 30° = 18,84 m
MI-DI = 2,4114 = 0,60 m
M2 – D2 = 0,604 = 0,15 m
Hasil Perhitungan Dengan Cara Koordinat
T1.D.T2 = 2.R.sin ½ = 2.18.sin 30° = 18 m
T1.M.T2 = / 180°. π.R = 60° / 180°. π. 18 = 18,84 m
M Ф X = R sin Ф Y = R – R cos Ф
m1 6 1,88 0,098
m2 12 3,74 0,393
m3 18 5,56 0,88
m4 24 7,321 1,556
m5 30 9 2,411
m6 36 10,58 3,437
m7 42 12,044 4,623
m8 48 13,376 5,955
m9 54 14,56 7,419
m10 60 15,58 9
1418646283495

Hasil Pengukuran di Lapangan
4814281905
278

60.3
15
241.2

929

Berdasarkan hasil praktikum yan dilakukan di lapangan di dapat data sebagai berikut :
ST1 = ST2 = 10,39 m
SM = 2,78 m
MD = 2,412 m
T1DT2 = 18,06 m
TM = 9,37 m
M1D1 = 0,603 m
M2D2 = 0,150 m
Dari data yang di dapat angka – angka tersebut tidak jauh dari hitungan menggunakan formula , dengan kata lain pengukuran yang dilakukan tepat hitungan, meskipun ada yang berbeda sedikit tapi itu masih dalam toleransi yaitu ± 0,002 m. Adapun untuk jarak TI – D – T2 memiliki selisih 0,006 m dari hasil hitungan dengan menggunakan rumus.
BAB VRINTANGAN Rintangan GedungDilapangan, banyak terdapat rintangan dalam pengukuran, salah satunya ialah rintangan gedung. Khususnya di daerah perkotaan. Untuk memudahkan pengukurannya, maka kita memerlukan pengetahuan pengetauhan mengenai cara mengukur garis lurus dengan rintangan gedung.
Tujuan umum
Agar dapat memahami arti dari garis sejajar dan tegak lurus di lapangan.
Agar dapat mengetahui dan dapat mengatasi adanya kesukaran dalam melaksanakan pembuatan garis di lapangan.
Agar dapat lebih teliti, hati-hati kepada alat – alat maupun pekerjaannya.
Tujuan Khusus
Agar mahasiswa dapat menentukan titik potong antara dua garis lurus di lapangan. Agar dapat membuat garis sejajar di lapangan.
Agar mahasiswa dapat membuat garis tegak lurus di lapangan.
Agar mahasiswa dapat membuat garis lurus yang terhalang oleh bangunan / rintangan.
Peralatan/Perlengkapan
No. Alat Gambar Keterangan dan Spesifikasi
1. Jalon 10 buah Sebagai tanda di lapangan
2. Pen Ukur 10 buah 264160427990
Sebagai tanda di lapangan
3. Penta Prisma 254635149860 Alat untuk melihat kesejajaran antar Jalon
4. Rol Meter Digunakan untuk mengukur suatu jarak
Prosedur Pelaksanaan
Buat titik A dan B dengan menggunakan jalon
Buat titik D dan E berimpit dengan gedung yang sejajar dengan titik AB
Buatlah titik H,F dan G,I diluar ujung sudut gedung yang sejajar dengan garis AB
Titik 2 dan 2' di garis HF dan GI dibuat dengan membagi dua jarak AD secara tegak lurus
Sambungkanlah titik A,2 dan 1, begitupun sebelah kanannya dilakukan pelaksanaan yang sama
Titik temu antara kedua garis yang telah disambungkan berpusat di titik C
Buatlah titik 1 dan 1' sejajar dengan titik D dan E berimpit dengan sambungan garis di titik C
Hasil pengukuran didapat dengan mengukur dari titik 1 ke 1'
Hasil Pengukuran
50977081727
Dari hasil pengukuran diatas dapat diketahui :
Didapat, jarak dari 1 ke 1' ialah = 4.74 m
Jadi, besarnya jarak dari D ke E garis lurus yang terhalang gedung sebesar 4.74 m
Panjang AD = 4.24 m
Panjang EB = 5.18 m
Panjang GI = 1.91 m
Panjang D1= 3.76 m
Panjang E1'= 3.77 m
Dari kegiatan yang telah dilakukan diatas dapat disimpulkan bahwa, untuk membuat garis lurus di lapangan dapat dilakukan dengan berbagai cara, antara lain :
Menarik garis antara dua titik dengan cara menyisipkan beberapa jalon sebagai titik – titik diantara kedua titik tersebut dengan jarak yang sembarang.
Memperpanjang garis dengan cara menambahkan beberapa jalon pada ujung garis yang telah dibuat dengan jarak yang sembarang.
Menggiring garis yang dibuat dengan beberapa jalon hingga benar – benar dapat ditarik garis lurus dari kedua titik yang akan diukur.
Dapat disimpulkan pula bahwa, untuk membuat suatu perpotongan garis dapat dilakukan dengan cara menempatkan jalon – jalon pada titik yang apabila ditarik garis dari dua titik yang melewati jalon tersebut adalah sejajar. Dan dari dua titik yang lainnya apabila melewati jalon tersebut sejajar pula.
Adapun yang menyukarkan dalam pembuatan garis lurus di lapangan adalah antara ujung dua titik didapat suatu bangunan seperti gedung, rumah – rumah, atau taman – taman, sehingga suatu titik ujung tidak terlihat dari titik ujung yang lainnya.
Pembuatan garis lurus tersebut dapat dilakukan dengan dua cara :
Dibuat suatu garis lurus lainnya yang sejajar dengan garis lurus yang pertama, sehingga jarak dari garis lurus pertama ke garis lurus yang kedua =P. Dengan demikian harus dibuat sudut antara kedua ujung garis pertama dan kedua sebesar 90° sehingga jarak kedua ujung titik tersebut dapat diukur.
Membuat suatu titik yang apabila ditarik garis dari kedua ujung titik akan membentuk bangun segitiga siku – siku.
Untuk menentukan jarak antara dua titik dapat dihitung dengan cara : jarak percobaan 1 + jarak percobaan 2 : 2.
Rintangan SungaiIndonesia merupakan Negara yang kaya akan potensi alam. Salah satunya ialah sungai. Sungai sangat mudah untuk kita jumpai di berbagai daerah. Untuk itu diperluakan pengetahuan ilmu ukur tanah untuk mengukur jarak antar satu titik dengan titik lainnya yang terhalang sungai.
Tujuan umum
Agar mahasiswa mengetahui suatu garis di lapangan .
Mahasiswa dapat mengenal dan dapat menggunakan alat-alat untuk membuat garis di lapangan.
Mahasiswa dapat membidik lurus dalam menancapkan jalon-jalon atau patok-patok dilapangan.
Mahasiswa dapat memahami arti dari garis sejajar dan tegak lurus dilapangan.
Mahasiswa dapat mengetahui dan dapat mengatasai adanya kesukaran-kesukaran dalam melaksanakan pembuatan garis dilapangan.
Mahasiswa menjadi teliti dan kreatif dalam bekerja serta hati-hati terhadap peralatan maupun pekerjaannya.
Tujuan umum
Mahasiswa dapat membuat garis lurus antara 2 titik dilapangan.
Mahasiwa dapat membuat dan menentukan garis yang terhalang sungai.
Mahasiswa mengetahui bagaimana caranya pengukuran praktek di lapangan
Peralatan/Perlengkapan
No. Alat Gambar Keterangan dan Spesifikasi
1. Jalon 10 buah Sebagai tanda di lapangan
2. Pen Ukur 10 buah 264160427990
Sebagai tanda di lapangan
3. Penta Prisma 254635149860 Alat untuk melihat kesejajaran antar Jalon
4. Rol Meter Digunakan untuk mengukur suatu jarak
Prosedur Pelaksanaan
Membuat titik dengan jalon dari kiri sungai ke bagian sebrang sungai atau ke bagian kanan sungai
Menarik garis lurus dari titk dekat sungai dan tegak lurus terhadap garis A dan B
Setelah itu membagi dua garis tegak lurus sama panjang
Membuat garis dari ujung garis tegak lurus dari sejajar dengan garis tegak lurus AB dan diperpanjang sampai kesebrang sungai
Melakukan pengukuran dengan menghitung setiap jarak antara titik.
Hasil Pengukuran
33782039404
Dari hasil pengukuran, didapat data-data sebagai berikut :
Panjang AC=5.02 m
Panjang DB=5.6 m
Panjang EC=EF = 2m
Panjang GF=CD=4m
Dengan begitu, panjang GE=ED=4.48 m
Rintangan KolamBerbagai kemungkinan rintangan untuk membuta garis lurus dilapangan perlu kita ketahui. Salah satunya ialah kolam. Dengan mempelajari ilum ukur tanah yang benar.memudahkan kita untuk mengukur garis lurus dengan rintangan berupa kolam
Tujuan umum
Agar mahasiswa mengetahui suatu garis di lapangan .
Mahasiswa dapat mengenal dan dapat menggunakan alat-alat untuk membuat garis di lapangan.
Mahasiswa dapat membidik lurus dalam menancapkan jalon-jalon atau patok-patok dilapangan.
Mahasiswa dapat memahami arti dari garis sejajar dan tegak lurus dilapangan.
Mahasiswa dapat mengetahui dan dapat mengatasai adanya kesukaran-kesukaran dalam melaksanakan pembuatan garis dilapangan.
Mahasiswa menjadi teliti dan kreatif dalam bekerja serta hati-hati terhadap peralatan maupun pekerjaannya.
Tujuan umum
Mahasiswa dapat membuat garis lurus antara 2 titik dilapangan.
Mahasiwa dapat membuat dan menentukan garis yang terhalang sungai.
Mahasiswa mengetahui bagaimana caranya pengukuran praktek di lapangan
Peralatan/Perlengkapan
No. Alat Gambar Keterangan dan Spesifikasi
1. Jalon 10 buah Sebagai tanda di lapangan
2. Pen Ukur 10 buah 264160427990
Sebagai tanda di lapangan
3. Penta Prisma 254635149860 Alat untuk melihat kesejajaran antar Jalon
4. Rol Meter Digunakan untuk mengukur suatu jarak
Prosedur Pelaksanaan
Membuat titik A dan titi B antara sisi kiri kolam dan sisi kanan kolam
Membuat garis dari titik A dan memepetkan sampai mendekati kolam
Menarik garis tegak lurus sapai batas yang ditentukan sampai ujung kolam
Memberi tanda pada titik tadi dengan tanda itik C dan D
Dari titk D menarik garis ssepanjang kolam yang terlihat dn member tanda E
Dari titk E tarik garis tegak lurus menuju titik yang sejajar dengan dengan B dan berimpit dengan koalm secara siky
Melakukan pengukuran pada setiap titik ke titik selanjutnya
Hasil Pengukuran

Dari hasi pengukuran, didapat data-data sebagai berikut :
Pengukuran Ke 1:
AC = 2.30 m
DC=2.05 m
BF=3.02 m
EF=2.05 m
DE=3.94 m
Pengukuran Ke 2:
AC = 2.30 m
DC=2.11 m
BF=3.02 m
EF=2.11 m
DE=3.95 m
BAB VI
PENGGUNAAN ALAT SIPAT DATAR ( WATERPASS)PADA PENGUKURAN KOREKSI GARIS BIDIKPenggunaan Alat Sipat Datar (WaterPass)Waterpass adalah alat ukur bidang datar. Benda ini berfungsi untuk megetahui beda tinggi suatu letak permukaan tanah. Dengan menggunakan waterpass kita dapat menentukan Benang tengah, benang atas, dan benang bawah yang berfungsi untuk menentukan beda tinggi, bacaan sebenarnya, dan lain-lain.
Tujuan UmumMahasiswa dapat mengenal dan menggunakan alat ukur sifat datar.
Mahasiswa dapat membaca rambu ukur dengan tepat.
Tujuan Khusus
Mahasiswa dapat menentukan titik titik dari permukaan bumi terhadap ketinggian referensi tertentu dengan pengukuran beda tinggi.
Mahasiswa dapat menentukan koreksi garis bidik (salah kolimasi) dari alat ukur sifat datar
Mahasiswa dapat menentukan bacaan sebenarnya dari hasil koreksi garis bidik
Peralatan
No. Nama Alat Keterangan Gambar
Alat Ukur Sipat Datar (Waterpass) 1 buah
Statip 1 buah
Meteran (30 meter) 1 buah
Penjepit 1 buah Rambu Ukur 2 buah
Payung 1 buah
Langkah Kerja Peralatan
Dirikan statip diatas titik yang dimaksud hingga kaki statip membentuk segitiga sama sisi dan platnya diusahakan mendatar dengan cara :
Buka sekrup pengunci kaki statip, panjangkan seperlunya kemudian kuncikan sekedarnya
Injak kaki statip seperlunya hingga cukup stabil
Atur kepala statip (plat level) sedatar mungkin sambil memperhatikan skrup pengunci pesawat, kira-kira centering diatas titik yang dimaksud
Kencangkan sekrup pengunci kaki statip
Pasang pesawat dan kuncikan sekedarnya sehingga masih mudah digeser-geser
Pasang unting-unting sedemikian rupa hingga kira-kira 1 cm diatas titik yang dimaksud
Atur unting-unting dengan menggeser-geser pesawat diatas plat level hingga betul-betul centering, kemudian kencangkan pengunci pesawat.
Sejajarkan teropong dengan dua sekrup penyetel sumbu I (sekrup A & B) dan ketengahkan gelembung nivo dengan memutar sekrup A, B, dan C sekaligus hingga gelembung nivo tepat berada ditengah-tengah lingkaran nivo
Putar teropong keseberang posisi, jika gelembung nivo berubah-ubah stel kembali sekrup penyetel hingga gelembung kembali ketengah
Lakukan berulang-ulang, hingga gelembung nivo tetap ditengah kemanapun teropong diarahkan, maka sumbuI vertikal dan pesawat telah siap dipakai
Membidik dan Membaca Rambu Ukur
Bidik dan arahkan teropong secara kasar pada rambu ukur yang didirikan vertikal pada suatu titik yang telah ditentukan dengan menggunakan garis bidik kasar yang ada diatas pesawat
Bila bayangan kabur, perjelas dengan memutar sekrup pengatur lensa obyektif, dan jika benang silang kabur perjelas dengan memutar sekrup pengatur diafragama
Impitkan benang silang diafragama dengan sumbu rambu ukur, dengan cara mengatur sekrup penggerak halus
Lakukan pembacaan rambu ukur sebagai berikut :
Misal bacaan meter dua decimeter
BA = 1.500
BT = 1.400
BB = 1.300
Pembacaan centimeter ditentukan oleh bentuk merah putih pada rambu
BA = 0.050
BT = 0.050
BB = 0.050
Pembacaan milimeter ditaksisr diantara garis-garis centimeter
Misal :
BA = 0.005
BT = 0.005
BB = 0.005
d. Maka hasil pembacaan adalah :
Lihat gambar kerja .
BA = 1.500 + 0.050 + 0.005 = 1.555
BT = 1.400 + 0.050 + 0.005 = 1.455
BB = 1.300 + 0.050 + 0.005 = 1.355
Pembacaan rambu selesai dan harus memenuhi ketentuan :
BA + BB = 2 BTatau
(BA – BB) 100
b. Memeriksa / Mengatur Benang Mendatar Diafragama Tegak Lurus Sumbu I
Tempatkan dan stel pesawat waterpass sehingga sumbu I tegak lurus seperti langkah penyetelan pesawat waterpass
Bidik suatu titik target sehingga titik tersebut terletak di salah satu ujung benang mendatar diafragma
Putar teropong kearah titik tersebut sehingga titik tersebut terletak di ujung kanan mendatar diafragma
Bila titik tesebut berimpit dengan ujung kanan benang mendatar, berarti benang mendatar diafragma tegak lurus sumbu I
Jika titik tersebut tidak berimpit dengan ujung kanan benang mendatar diafragma, berarti ada kesalahan (benang mendatar diafragma tidak tegak lurus sumbu I)
Untuk mengoreksinya, hilangkan setengah kesalahan dengan mengatur sekrup koreksi diafragma, maka benang mendatar diafragma akan tegak lurus sumbu I
Ulangi pekerjaan ini dari awal, sehingga pada pemutaran teropong dengan sumbu I sebagai sumbu putar titik target tetap berimpit dengan benang mendatar diafragama
130873553975Data Analisis

Hasil PengukuranSalma St. Zakiyah & Dini Ikhnaz Ulumi
Bacaan Benang POSISI I POSISI II
BELAKANG MUKA BELAKANG MUKA
BA 1,247 1,297 1,308 1,255
BT 1,243 1,220 1,239 1,215
BB 1,212 1,144 1,171 1,174
Maulida Bintang Nugraha & Nunik Dwi Wibarini
Bacaan Benang POSISI I POSISI II
BELAKANG MUKA BELAKANG MUKA
BA 1,259 1,242 1,305 1,301
BT 1,207 1,185 1,259 1,237
BB 1,158 1,128 1,214 1,172
Satriopuji Suryono & Risman Maulana
Bacaan Benang POSISI I POSISI II
BELAKANG MUKA BELAKANG MUKA
BA 1,374 1,332 1,331 1,298
BT 1,311 1,286 1,272 1,248
BB 1,247 1,248 1,212 1,199
Farhan Aiman & Taufan Hidayat
Bacaan Benang POSISI I POSISI II
BELAKANG MUKA BELAKANG MUKA
BA 1,303 1,272 1,282 1,325
BT 1,243 1,230 1,267 1,270
BB 1,184 1,190 1,255 1,196
Analisis Data Salma & Dini
Batas Tengah
Posisi I
A = BT = BA+BB2= 1,259+1,1582 =1,207
B = BT =BA+BB2= 1,242+1,1282 = 1,185
Posisi II
A= BT = BA+BB2= 1,308+1,1712 = 1,239
B=BT = BA+BB2= 1,255+1,1742 = 1,214
Jarak
Db1 = (BA-BB) x 100
= (1,274 - 1,212) x 100
= 6,2
Db2 = (BA - BB) x 100
= (1,308 - 1,215) x 100
= 13,7
Dm1 = (BA - BB) x 100
= (1,297 - 1,144) x 100
= 15,3
Dm2 = (BA- BB) x 100
= (1,255 - 1,174) x 100
= 8,1
Tinggi
∆HABI = BTb – BTm
= 1,243 – 1,270
= 0,027
∆HABI = BTb – BTm
= 1,243 – 1,270
= -0,027
∆HABII = TBb – Bm
= 1,239 – 1,215
= 0,024
∆HBAII= BTB-BTA
= 1,215 – 1,239
= -0,024
Sudut
α =tan-1BTb1-BTm1-BTb2-BTm2db1-dm1-db2-dm2=tan-11,243-1,270-(1,239 - 1,215)6,2-15,3-(13,7-8,1)=tan-1-0,027- (0,024)-9,1-(5,6)=tan-1-0,051-14,7=tan-1 0,003
α = 0°11'56''
Analisis Data Maulida & Nunik
Batas Tengah
Posisi I
A = BT = BA+BB2= 1,259+1,1582 =1,207
B = BT =BA+BB2= 1,242+1,1282 = 1,185
Posisi II
A= BT = BA+BB2= 1,305+1,2142 = 1,259
B=BT = BA+BB2= 1,301+1,1722 = 1,237
Jarak
Db1 = (BA - BB) x 100
= (1,259 - 1,158) x 100
= 10,1
Db2 = (BA - BB) x 100
= (1,305 - 1,214) x 100
= 9,1
Dm1 = (BA - BB) x 100
= (1,242 - 1,728) x 100
= 11,4
Dm2 = (BA - BB) x 100
= (1,301 - 1,172) x 100
= 12,9
Tinggi
∆HABI = BTb – BTm
= 1,207 – 1,185
= 0,022
∆HBAI = BTB – BTA
= 1,185 – 1,207
= -0,022
∆HABII = TBb – Bm
= 1,259 – 1,237
= 0,022∆
HBAII= BTB-BTA
= 1,237 – 1,259
= -0,022
Sudut
α = tan-1BTb1-BTm1-BTb2-BTm2db1-dm1-db2-dm2=tan-11,207-1,185-(1,259 - 1,237)10,1-11,4-(9,1-12,9)=tan-10,022- (0,022)-1,3-(-3.8)=tan-102,5=tan-1 0
α = 0°Analisis Data Satrio & Risman
Batas Tengah
Posisi I
A = BT = BA+BB2= 1,374+1,2472 =1,311
B = BT =BA+BB2= 1,332+1,2482 = 1,286
Posisi II
A= BT = BA+BB2= 1,331+1,2122 = 1,272
B=BT = BA+BB2= 1,298+1,1992 = 1,248
Jarak
Db1 = (BA - BB) x 100
= (1,374 – 1,247) x 100
= 12,7 mm
Db2 = (BA - BB) x 100
= (1,331 - 1,212) x 100
= 11,9 mm
Dm1 = (BA - BB) x 100
= (1,332 - 1,248) x 100
= 8,4 mm
Dm2 = (BA - BB) x 100
= (1,298 - 1,199) x 100
= 9,9 mm
Tinggi
∆HABI = BTb – BTm
= 1,311 – 1,286
= 0,02
∆HBAI = BTm – BTb
=1,286 – 1,311
= -0,025 cm
∆HABII = BTm – BTb
= 1,248 – 1,272
= -0,024
∆HBAII= BTB-BTA
= 1,311 – 1,286
= 0,024
Sudut
α = tan-1BTb1-BTm1-BTb2-BTm2db1-dm1-db2-dm2=tan-11,311-1,286-(1,272 - 1,248)8,4-12,7-(9,9-11,9)=tan-10,025- (0,024)-4,3-(-2)=tan-10,0001-2,3=tan-1 -4,34 x 10-5
α = 0°0'0,16''
Analisis Data Taufan &Farhan
Batas Tengah
Posisi I
A = BT = BA+BB2= 1,303+1,1842 =1,243
B = BT =BA+BB2= 1,272+1,1902 = 1,230
Posisi II
A= BT = BA+BB2= 1,282+1,2552 = 1,267
B=BT = BA+BB2= 1,325+1,1962 = 1,270
Jarak
Db1 = (BA - BB) x 100
= (1,303 - 1,184) x 100
= 11,9 mm
Db2 = (BA - BB) x 100
= (1,282 - 1,255) x 100
= 2,7mm
Dm1 = (BA - BB) x 100
= (1,272 - 1,190) x 100
= 8,2 mm
Dm2 = (BA - BB) x 100
= (1.325 - 1,196) x 100
= 12,9 mm
Tinggi
∆HABI = BTb – BTm
= 1,243 – 1,230
= 0,013
∆HABII = TBb – Bm
= 1,267 – 1,270
= -0,0003
∆HBAI = BTm – BTb
= 1,230– 1,243
= -0,013
∆HBAII= BTB-BTA
= 1,270 – 1,267
= 0,00
Sudut
α = tan-1BTb1-BTm1-BTb2-BTm2db1-dm1-db2-dm2=tan-11,243-1,230-(1,282 - 1,270)11,9-8,2-(2,7-12.9)=tan-10,013- (0,012)-3,7-(-10,2)=tan-10,00016,5=tan-1 1,53 x 10-5
α = 0°0'0,06"
BAB VIIPENGUKURAN PROFIL MEMANJANG DAN MELINTANG Tujuan umumDapat membaca rambu ukur dengat tepat.
Dapat mengenal dan menggunakan alat ukur sipat datar.
Tujuan khususDapat menentukan beda tinggi antara satu titik dengan titik lainnya, sehingga dengan diperolehnya beda tinggi antara titik-titik tersebut akan didapat ketinggian (elevasi) suatu titik terhadap muka laut rata-rata.
Dapat menentukan ketinggian titik-titik di permukaan bumi terhadap suatu ketinggian referensi tertentu (misal permukaan laut) dengan mengukur beda tinggi antara titik-titik tersebut.
Dapat menggambarkan sket keadaan daerah yang diukur.
PeralatanNo NamaAlat Keterangan Gambar
1. Waterpass 1 buah
2. Statip 1 buah
3. Rambu ukur 2 buah
4 Pita ukur (30 meter) 1 buah
5. Payung 1 buah
Langkah kerjaPengukuran Profil Memanjang
Menentukan titik-titik yang akan diukur, dalam hal ini terdiri dari 5 titik (P0,P1, P2, P3, P4).
Memasang statip di tengah-tengah antara rambu belakang (P1) dan rambu muka (P2).
Mengunci skrup statip dan usahakan dasar atas statip sedatar mungkin.
Mengatur kaki statip agar seimbang.
Memasang alat sipat datar pada dasar atas statip dan mengunci skrup pengeras alat.
Mengatur gelembung nivo dengan ketiga skrup penyetel yang digerakkan secara bergantian. Dalam hal ini alat ukur tidak boleh berpindah tempat.
BT= BA + BB2Mengarahkan teropong ke rambu belakang (P1), kemudian mencatat bacaan benang tengah, benang atas dan benang bawah pada formulir pengisian.
Mengecek bacaan dengan rumus :

Mengarahkan teropong ke rambu muka (P2), kemudian mencatat bacaan benang tengah, benang atas dan benang bawah pada formulir pengisian.
Pada posisi 2, memindahkan alat ukur beberapa meter dari posisi 1. Kemudian melakukan kembali pengamatan seperti pada posisi 1, mencatat bacaan benang tengahnya saja baik untuk P1 maupun P2 pada formulir pengisian.
Untuk pengukuran pada titik-titik lainnya lakukan seperti langkah di atas.
Setelahsampaike P4 makadilakukankembalipengukuranulangsepertitadi yang dimulaidari P4 menujuP1(arahberlawanandari yang pertama).
Menghitung jarak antara titik ke titik (P0,P1, P2, P3, P4) dengan menggunakan meteran.
Menghitung beda tinggi antara P1 dan P2 dengan rumus:
ΔH = BTb – BTm
ΔH: Beda tinggi
BTb : Benang tengah belakang (P1)
center1955800 BTm : Benang tengah muka (P2)
Pengukuran Profil Melintang
Menentukan titik-titik yang akan diukur, dalam hal ini terdiri dari 5 titik (P0, P1, P2, P3, P4).
Memasang statip di tengah-tengah antara rambu belakang (P0) dan rambu muka (1).
Mengunci skrup statip dan usahakan dasar atas statip sedatar mungkin.
Mengatur kaki statip agar seimbang.
Memasang alat sipat datar pada dasar atas statip dan mengunci skrup pengeras alat.
Mengatur gelembung nivo dengan ketiga skrup penyetel yang digerakkan secara bergantian. Dalam hal ini alat ukur tidak boleh berpindah tempat.
Membuat sket profil melintang jalan dan saluran untuk titik P0 pada formulir pengisian. Dalam hal ini ditinjau berdasarkan arah pandangan dari P0 kekiri, yaitutitik 1,2,3,4,5,6,7 dan P0 kekananyaitu A,B,C.
Setelah diperoleh arah melintangnya, letakkan rambu ukur pada titik-titik ekstrimnya dan pada titik itu sendiri lalu ukur jarak tiap titik ekstrim ke titik ekstrim lainnya termasuk titik P0 dengan menggunakan meteran.
Mengarahkan teropong ke rambu ukur di setiap titik ekstrim dan di titik P0 juga lalu baca dan catat bacaan benang tengahnya saja pada formulir pengisian.
Mengukur jarak antara titk ekstrim dan juga menghitung lebarjalan, dan mencari As jalan.
3810556260Untuk pengukuran titik-titik ekstrim pada arah melintang P1, P2, P3, P4 dilakukan sama seperti pengukuran di atas.
Mencari tinggi garis bidik dengan rumus = Tinggi titik+Batas Tengah belakang
Mencari muka tanah =Garis Bidik-Batas muka sebelumnya
Hasil PengukuranProfil Memanjang
LABORATORIUM ILMU UKUR TANAH
JURUSAN TEKNIK SIPIL
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG KELAS :TKG-1A
KELOMPOK:4
ALAT UKUR :WATERPASS
LOKASI :
HARI/TGL :
PEMBIMBING : PENGUKURAN :
TITIK PEMBACAAN BENANG JARAK KET
TENGAH ATAS BAWAH LANGSUNG ANTARA BEDA TINGGI TITIK MUKA
TANAH BLK MUKA P0 1,732 1,768 1,698 10 -0,427 850,000 P0
P1 2,159 2,180 2,136 849,573 P1
P1 1,071 1,118 1,026 10,18 -0,667 P2 1,738 1,768 1,708 848,906 P2
P2 0,900 0,947 0,855 10 -0,687 P3 1,587 1,617 1,556 848,219 P3
P3 1,275 1,294 1,255 10 -0,614 P4 1,889 1,919 1,857 847,605 P4
P4 1,889 1,919 1,857 10 0,619 P3 1,270 1,290 1,250 P3
P3 1,665 1,681 1,648 10 0,486 P2 1,179 1,215 1,141 P2 1,780 1,813 1,748 10,18 0,665 P1 1,115 1,158 1,073 P1 2,122 2,146 2,099 10 0,512 P0 1,612 1,573 1,648 DIHITUNG : DIPERIKSA:
Profil Melintang
LABORATORIUM ILMU UKUR TANAH
JURUSAN TEKNIK SIPIL
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG KELAS :TKG-1A
KELOMPOK:4
ALAT UKUR :WATERPASS
LOKASI :
HARI/TGL :
PEMBIMBING : PENGUKURAN :
TITIK PEMBACAAN BENANG JARAK TINGGI DARI DATUM KET
TENGAH ATAS BAWAH LANGSUNG ANTARA GARIS BIDIK TITIK MUKA
TANAH BLK MUKA P0 1,452 851,452 850,000 P0
1 1,355 850,097 1
2 1,254 850,108 2
3 1,386 850,066 3
4 1,874 849,578 4
5 1,380 850,072 5
6 0,726 850,726 6
7 0,595 850,857 7
A 1,326 850,126 A
B 0,861 850,591 B
C 1,080 850,372 C
P1 1,547 851,120 849,573 P1
1 1,537 849,583 1
2 1,444 849,676 2
3 1,506 849,614 3
4 1,984 849,136 4
5 1,532 849,588 5
6 0,090 851,130 6
7 0,005 851,115 7
A 1,468 849,652 A
B 0,905 850,215 B
C 0,900 850,220 C
P2 1,604 850,510 848,906 P2
1 1,257 849,253 1
2 1,435 849,075 2
3 1,469 849,041 3
4 1,997 848,533 4
5 1,446 849,064 5
6 2,369 848,141 6
7 1,399 849,111 7
A 1,495 849,015 A
B 1,440 849,070 B
C 1,401 849,090 C
DIHITUNG : DIPERIKSA:
LABORATORIUM ILMU UKUR TANAH
JURUSAN TEKNIK SIPIL
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG KELAS :TKG-1A
KELOMPOK:4
ALAT UKUR :waterpass
LOKASI :
HARI/TGL :
PEMBIMBING : PENGUKURAN :
TITIK PEMBACAAN BENANG JARAK TINGGI DARI DATUM KET
TENGAH ATAS BAWAH LANGSUNG ANTARA GARIS BIDIK TITIK MUKA
TANAH BLK MUKA P3 1,607 849,826 848,219 P3
1 1,596 848,230 1
2 1,524 848,302 2
3 1,445 848,381 3
4 1,953 847,873 4
5 1,451 848,375 5
6 2,021 847,805 6
7 1,204 848,622 7
A 1,530 848,296 A
B 1,490 848,336 B
C 1,769 848,057 C
P4 1,547 851,120 849,573 P4
1 1,623 847,552 1
2 1,530 847,645 2
3 1,595 847,580 3
4 2,127 847,048 4
5 1,575 847,600 5
6 1,435 847,740 6
A 1,391 847,784 A
B 1,400 847,775 B
C 2,021 847,154 C
DIHITUNG : DIPERIKSA:
BAB VIII PENUTUP KesimpulanIlmu Ukur Tanah sangatlah penting dalam dunia teknik sipil, dimana kita bisa mempraktekkan secara lansung berbagai jenis pengukuran yang sering digunakan. Seperti halnya kehidupan, dalam ilmu ukur tanah pun terdapat banyak rintangan untuk mengukur dari satu titik ke titik lainnya. Oleh karena itulah kita dituntut untuk dapat tetap melansungkan pengukuran dengan berbagai macam rintangan yang ada.
SaranDengan ada pembelajaran praktek lansung dilapangan menjadikan lebih mudah untuk memahami ilmu ukur tanah. Ilmu yang didapat diharapkan dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya khususnya di aplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.


Download Ilmu Ukur Tanah Laporan.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca Ilmu Ukur Tanah Laporan. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon