September 12, 2016

Yayasan dan Akuntabilitas Publik


Judul: Yayasan dan Akuntabilitas Publik
Penulis: Yeny Fatmawati



YAYASAN danAKUNTANBILITAS PUBLIK
DisusununtukmemenuhitugasAkuntansi Sektor Publik
Oleh :
DwiPrasetyaningsih(120810301002)
Yeny Fatmawati(120810301075)
Vita Sidiyanti(120810301083)
Intan P.P.A(120810301094)
S1 AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS JEMBER
2014
Latar Belakang
Fenomena yang dapat diamati dalam perkembangan sektorpublik adalah semakin meningkatnya tuntutan pelaksanaan akuntabilitas public oleh organisasi sector public seperti halnya yayasan. Tuntutan akuntabilitas ini terkait dengan perlunya transparansi dan pemberian informasi kepada public dalam rangka memenuhi hak-hak spublik.
Organisasi nonprofit seperti yayasan ini berbeda dengan organisasi profit, yakni pada sumber daya awal mekanisme organisasi yang diperoleh dari sumbangan. Kreditor dan pemasok membutuhkan pengukuran jumlah, saat dan kepastian arus kas masuk. Sehingga dapat menilai apakah yayasan mampu memberikan jasa secara berkesinambungan (going concern).
Yayasan harus mampu mengelola jasa serta diinformasikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan dalam bentuk laporan keuangan, dimana informasi mengenai aktiva, kewajban, aktiva bersih, dan informasi mengenai hubungan diantara unsur-unsur tersebut disampaikan. Laporan yang disusun tersebut juga harus menyajikan secara terpisah aktiva bersih, baik terikat maupun tidak terikat penggunaannya.
Hasil pengelolaan sumber daya yayasan akan dipertanggungjawbakan melalui penyajian laporan aktivitas dan laporan arus kas. Laporan aktivitas akan menjelaskan mengenai perubahan yang terjadi dalam kelompok aktiva bersih.
Pengendalian keuangan yayasan juga diperlukan untuk meminimalkan resiko, peningkatan konsistensi dan akurasi sehingga tidak ada kekacauan.
Dengan penyususan paper ini diharapkan akan adanya pemahaman mengenai standar pelaporan keuangan yayasan sehingga lebih mudah dipahami, relevan, daya banding serta dapat dipercaya sehingga pengelola mendapatkan informasi akurat untuk perencanaan program dan pengambilan keputusan lainnya.

AKUNTABILITAS YAYASAN
Pengertian yayasan menurut Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2001 adalah Badan Hukum yang kekayaan terdiri dari kekayaan yang dipisahkan dan diperuntukan untuk mencapai tujuan tertentu dibidang sosial, keagamaan, dan kemanusiaan.
Yayasan memiliki karakteristik yang berbeda dengan organisasi swasta (profit). Dimana organisasi swasta biasa memperoleh modal usaha awal dari setoran modal para pemilik dengan cara penjualan saham, sedangkan Yayasan memperoleh sumber daya awal yang dibutuhkan umumnya diperoleh dari sumbangan.
Pada beberapa bentuk organisasi nonprofit yang tidak ada kepemilikan, kebutuhan modal didanai dari utang, sementara kebutuhan operasinya diperoleh dari pendapatan atau jasa yang diberika, karenanya arus kas merupakan ukuran yang penting bagi para pemakai laporan keuangan seperti kreditor dan pemasok dana, karena dalam aruskas terdapat perubahan perubahan yang terjadi pada aktivitas pendanaan dan aktivitas operasi.
Laporan posisi keuangan pada yayasan menyajikan informasi mengenai aktiva, kewajiban, aktiva bersih, dan informasi mengenai hubungan antara unsur-unsur tersebu, tujuan dari laporan posisi keuangan ini adalah untuk memberitahu para pemakai informasi mengenai kemampuan yayasan dalam mengelola jasa.
Ruang Lingkup (Karakteristik laporan keuangan yayasan)
Laporan keuangan yayasan memiliki karakteristik antara lain:
Sumber daya atau modal berasal dari sumbangan dimana para penyumbang tidak mengaharapkan imbalan yang sebanding dengan jumlah sumber daya atau modal yang telah diberikan.
Yayasan menghasilkan barang dan/atau jasa namun bukan merupakan kegiatan operasional perusahaan sehingga tidak semata-mata bertujuan untuk memperoleh laba, dan apabila suatu yayasan menghasilkan laba maka laba yang diperoleh tersebut tidak akan dibagikan kepada pemilik maupun pendiri yayasan tersebut.
Dalam yayasan tidak terdapat kepemilikan yang mengakibatkan suatu yayasan tidak dapat dijual, dialihkan, atau ditebus kembali, ataupun apabila yayasan dilikuidasi atau dibubarkan tidak ada kepemilikan yang menggambarkan pembagian sumberdaya dari yayasan tersebut.
Definisi istilah dalam akuntansi
Pembatasan permanen, artinya penyumbang membatasi penggunaan dari sumber daya yang telah diberikan yang bertujuan agar sumber daya tersebut dapat dipertahankan secara permanen. Namun sebagian atau semua penghasilan dari sumber daya yang digunakan tersebut dapat digunakan oleh yayasan.
Pembatasan temporer, artinya penyumbang membatasi penggunaan dari sumber daya yang diberikan sampai suatu batas periode tertentu atau sampai pada terpenuhinya suatu keadaan tertentu. Apabila terdapat suatu keadaan yang mengharuskan penggunaan sumber daya yang lebih, maka sumber daya dari pembatasan temporer ini dapat digunakan.
Sumbangan terikat, adalah sumber daya yang penggunaannya dibatasi untuk tujuan tetentu oleh penyumbang. Pembatasan tersebut dapat bersifat temporer maupun permanen.
Sumbangan tidak terikat, adalah sumber daya yang penggunaannya tidak dibatasi untuk tujuan tertentu oleh penyumbang.
PENJELASAN
Tujuan Laporan keuangan
Laporan keuangan yayasan terdiri dari laporan posisi keuangan, laporan aktivitas, laporan arus kas, dan catatan atas laporan keuangan.
Tujuan dari pelaporan keuangan yayasan adalah untuk menyajikan informasi yang relevan artinya informasi tersebut diperoleh dari kegiatan yang benar benar terjadi dari kejadian ekonomi masa lalu yang dilakukan oleh yayasan. Laporan keuangan digunakan bagi para pemakai kepentingan seperti penyumbang, anggota pengelola, kreditor, dan pihak lain yang menyediakan sumber daya bagi yayasan dalam membantu pengambilan keputusan.
Laporan Posisi Keuangan
Tujuan penyusuanan laporan posisi keuangan adalah untuk menyediakan informasi mengenai aktiva, kewajiban, dan aktiva bersih dan informasi mengenai hubungan di antara unsur-unsur tersebut pada waktu tertentu Informasi yang disajikan dari laporan posisi keuangan ini dapat membantu para pengguna dalam menilai kemampuan organisasi untuk memberikan jasa secara berkelanjutan, dan likuiditas, fleksibilitas keuangan, kemampuan untuk memenuhi kewajibannya, dan kebutuhan pendanaan eksternal.
Laporan Aktivitas
Tujuan utama laporan aktivitas adalah menyediakan informasi mengenai pengaruh transaksi dan peristiwa lain yang mengubah jumlah dan sifat aktiva bersih, hubungan antar transaksi, dan peristiwa lain, dan bagaimana penggunaan sumber daya dalam pelaksanaan berbagai program atau jasa, Informasi dalam laporan aktivitas, yang digunakan bersama dengan pengungkapan informasi dalam laporan keuangan lainnya. Laporan ini dapat membantu para peakai inforasi untuk mengevaluasi kinerja dalam suatu periode; menilai upaya, kemampuan, dan kesinambungan organisasi dan memberikan jasa, dan menilai pelaksanaan tanggung jawab dan kinerja manajer.
Laporan Arus kas
Tujuan utama laporan arus kas adalah menyajikan informasi mengenai penerimaan dan pengeluaran kas dalam suatu periode. Yang didalamnya mengungkapkan mengenai aktivitas pendanaan dan aktivitas investasi yayasan.
Catatan atas Laporan Keuangan
Merupakan bagian dari laporan keuangan yang tak terpisahkan karena berisikan penjelasa – penjelasan rinci atas akun – akun dalam laporan keuangan.
Unsur-Unsur Dalam Sistem Akuntansi
Sistem akuntansi bertujuan untuk memastikan semua data keuangan dan transaksi ekonoi telah dicatat seara lengkap dan laporan akuntansi yang dihasilkan akan lebih akurat serta tepat waktu.
Komponen-komponen Sistem Akuntansi
Bagan Perkiraan/Akun
Adalah daftar masing-masing item yang pencatatannya dibagi kedalam lima kategori :
Aktiva
Utang
Aktiva Bersih
Pendapatan
Belanja
Buku Besar
Buku besar digunakan untuk mengklasifikasikan informasi pencatatan, isi dari buku besar adalah bagan perkiraan akun. Buku besar mencerminkan total keseluruhan transaksi yang pencatatannya lebih ringkas karena berasal dari ringkasan total dari semua jurnal.
Jurnal
Jurnal merupakan catatan akuntansi yang digunakan untuk merekam semua transaksi dan peristiwa ekonomi yang terjadi pada yayasan.
Buku cek
Pada yayasan berskala kecil, buku cek menyajikan kombinasi jurnal dan buku besar. Sebagian besar transaksi keuangan akan dicatat melalui buku cek, dimana tanda penerimaan yang disetor ke dan dari saldo pembayaran akan dibuat
Manual Prosedur Akuntansi
Yaitu suatu pencatatan prosedur dan kebijakan untuk menangani transaksi keuangan.
Siklus Akuntansi
Terdapat tiga tahap siklus akuntansi dalam yayasan :
Pertama tahap pencatatan, pada tahap ini semua transaksi akan diidentifikasi, kemudian dicatat dalam jurnal dan diposting kebuku besar.
Kedua tahap pengikhtisaran, yaitu tahap untuk penyusunan neraca saldo berdasarkan akun buku besar, penyesuaian, penyusunan kertas kerja, jurnal penutup, neraca saldo setelah penutupan sampai jurnal pembalik.
Ketiga ialah tahap pelaporan kedalam neraca, laporan surplus deficit/lapporan aktivitas, laporan arus kas, laporan perubahan aktiva bersih, dan catatan atas laporan keuangan.
Mempertahankan Integritas Sistem Akuntansi
Neraca Saldo
Dihitung berdasarkan saldo semua buku besar dan harus dipastikan jumlah saldo debet dan kredit sama karena jumlah dari neraca saldo digunakan untuk penyusunan laporan keuangan.
Rekonsiliasi Bank
Rekonsiliasi bank dilakukan untuk memastikan bahwa saldo buku cek menurut catatan perusahaan sama dengan saldo perkiraan bank.
Tahap Pengembangan Sistem Akuntansi
Perbedaan antara Akuntansi untuk yayasan dan organisasi bisnis
Akuntansi untuk sumbangan
Yayasan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan status bebas pajak akan ditunjuk untuk menerima sumbangan. Adapun prosedur yang ekuivalen untuk menangani akuntansi sumbangan dalam yayasan adalah prosedur khusus, yaitu :
Janji atau komitmen (jaminan untuk memberikan)
Jasa dan materi yang didermakan (jenis sumbangan)
Kejadian-kejadian khusus Hak Keanggotaan Pembina
Kapitalisasi dan penyusutan aktiva
Yayasan melakukan pencatatan atas pembelian peralatan dan barang substansial jangka panjang lainnya serta melakukan pencatatan atas penyusutan asset tersebut.
Klasifikasi pengeluaran fungsional
Yayasan perlu melaporkan klasifikasi pengeluaran kas primer dan klasifikasi aktivitas pendukung.
Implikasi perbedaan antara akuntansi nonprofit dan akuntansi swasta
Dalam praktik akuntansi yayasan diperlukan keahlian tambahan bagi personil, penasihat keuangan dan auditor. Jadi, sumbangan dan pembelian barang-barang serta peralatan yang memerlukan penasihat khusus, diatur dengan melibatkan seorang akuntan spesialis yayasan.
Perbedaan Akuntansi Berbasis Kas dan Berbasis Akrual
Pada akuntansi berbasis kas pendapatan diakui pada saat kas benar-benar diterima, dan beban diakui pada saat kas dikeluarkan untuk membayar beban tersebut. Sedangkan pada akuntansi berbasis akrual pendapatan diakui pada saat pendapatan tersebut diperoleh dan beban diakui pada saat beban tersebut muncul.
Modifikasi atas kebijakan akuntansi untuk beberapa yayasan terutama yayasan yang memiliki anggaran kecil yaitu dengan tetap mempertahankan pembukuan berbasis kas dan menyiapkan laporan keuangan berbasis akrual. Caranya adalah dengan melakukan penyesuaian akrual piutang dan pembayaran dalam kertas kerja pelaporan keuangan, tanpa secara formal dicatat kedalam pembukuan.
BAGAN AKUN
Unsur-unsur yang Harus Ada dalam Bagan Akun
Bagan akun adalah daftar perkiraan atau rekening system akuntansi yang disususn untuk mendapatkan informasi keuangan, mempertahankan jalur informasi keuangan, untuk membuat keputusan keuangan.
Bagan akun pada yayasan terbagi atas lima kategori yaitu asset, liabilitas, asset bersih, pendapatan, dan biaya.masing masing akun ditentukan dengan nomor identifikasi yang ditentukan berdasarkan persetujuan serta dapat disesuaikan dengan kebutuhan khusus yayasan.
Pertimbangan dalam memutuskan apa yang harus ada dalam bagan akun :
Laporan apa yang perlu dipersiapkan?
Keputusan, evaluasi, dan penilaian keuangan apa yang perlu dibuat secara teratur?
Tingkat perincian apa yang diperlukan?
Kapasitas apa yang perlu dimilliki untuk melacak informasi keuangan?
Aturan yang baik adalah membuat akun yang sesederhana mungkin serta memperbaikinya untuk meningkatkan ketersediaan informasi secara berkesinambungan.
Ciri-ciri Bagan Akun yang Sederhana
Asset
Asset merupakan item nyata dari yayasan yang mengungkap sumber daya, seperti kas, piutang, perlengkapan dan kekayaan. Sebelum adanya IFRS asset disajikan menurut urutan menurun dari tingkat yang paling liquid. Namun setelah adanya IFRS urutan dalam asset tidak ditentukan.
Liabilitas
Merupakan kewajiban yayasan kepada kreditor seperti pinjaman dan utang usaha. Sama halnya seperti asset, sebelum IFRS liabilitas disajikan menurut urutan yang jatuh temponya lebih awal. Namun setelah adanya IFRS aturan tersebut tidak menjadi keharusan tergantung pada kebijakan perusahaan.
Asset Bersih
Asset bersih mencerminkan nilai keuangan dari suatu yayasan yang mencerminkan saldo yang ada setelah kewajiban yayasan dilunasi.
Akun Penerimaan dan Pengeluaran Kas Dalam Laporan Posisi Keuangan
Banyaknya item dalam suatu kategori akun akan selalu berkembang seiring dengan berkembangnya aktivitas suatu yayasan
Akun yang saling berkaitan akan dikelompokan bersama dengan nomor yang saling berkaitan.
Menangkap informasi keuangan yang lebih kompleks
Jika dana secara terpisah dipilah menurut setiap program, departemen, dan tempat, maka bagan akun dirancang untuk memenuhi kebutuhan tersebutn melalui bagan akun "multi-tiered" (deretan bertingkat banyak). Sehingga bagan akun akan lebih kompleks dan laporan yang dihasilkan akan lebih rinci. Namun, hal ini tergantung pada waktu dan kemampuan staf keuangan yayasan, serta kerumitan transaksi keuangan yang terjadi, karena akuntansi multi-tiered sulit dijalankan tanpa computer.
Penyusutan (Depresiasi)
Yayasan melakukan pencatatan atas pembelian peralatan dan barang substansial jangka panjang lainnya karena asset tersebut menanggung biaya petahun sesuai dengan umur manfaatnya. Biaya penyusutan atas suatu asset akan terus muncul selama masa manfaatnya meskipun tidak ada kas yang benar-benar dikeluarkan, karena kas telah dikeluarkan pada saat perolehat dari aseet tersebut. Selanjutnya biaya penyusutan yang dikeluarkan pertahun atas suatu aset akan diakumulasikan kedalam akun akumulasi pesusutan. Dalam menghitung biaya penyusutan perlu diketahui berapa biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh asset tersebut, berapa umur manfaat dari asset, dan apakah ada nilai sisa atau tidak dari asset tersebut.
Pajak Penghasilan dari Usaha yang Tidak Terkait
Perdagangan usaha yang tidak terkait adalah pendapatan yang dihasilkan dari suatu perdagangan atau aktivitas usaha yang tidak mempunyai hubungan sebab-akibat dan member kontribusi penting bagi pemenuhan tujuan yayasan. Dalam kata lain Usaha yang tidak terkait merupakan usaha lain yang dilakukan yayasan namun bukan merupakan usaha utama dari yayasan tersebut.
Pajak yang dibayar atas pendapatan lain-lain yang diperoleh yayasan dari usaha yang tidak terkait ditetapkan sesuai dengan ketentuan pajak badan hukum.
Yayasan yang melakukan aktivitas nonusaha dapat dianggap bukan merupakan subjek pajak penghasilan apabila :
Semua pekerjaan dilakukan oleh relawan
Secara substansial seluruh barang dagangan yang dijual didapatkan dari pemberian.
Aktivitas yang dilakukan addalah untuk fasilitas kemudahan anggota, pasien, dan karyawan yayasan.
Mencatat Akun Sumbangan
Pencatatan pada akun sumbangan bisa saja berawal dari komitmen yang dinyatakan secara tertulis oleh donatur, baik berupa sumbangan kas maupun non kas. Apabila terdapat komitmen secara tertulis ini kemudian dalam neraca akan dimunculkan akun piutang hibah, dimana merupakan jumlah yang diharapkan akan diterima dimasa mendatang dari donatur atas hibah/ sumbangan yang telah dijanjikan.
Mengenai bagaimana pedoman pencatatan dan perlakuan untuk akuntansi piutang hibah the Financial Accouting Standards Board (FASB) menerbitkan Standar Akuntansi Keuangan No. 116, Akuntansi untuk Sumbangan yang diterima dan sumbangan yang dibuat,.
Pentingnyakah Mencatat Piutang Hibah?
Apabila piutang hibah sudah dipastikan dan nilai kepercayaan atas komitmen yang telah dibuat adalah kuat, maka sebaiknya dilakukan pencatatan atas piutang ini, sebelum melakukan pencatatan hendaknya dipastikan apakah piutang hibah ini akan benar-benar terwujud pada masa yang akan datang seperti yang telah dijanjikan oleh donatur, kata-kata yang bisa menunjukan valid atau tidaknya bukti yang dibuat oleh donatur biasanya menggunakan kata "sepakat", atau "menyetujui" .
Piutang yang terwujudnya tidak menentu dan dalam mewujudkannya diperlukan beberapa kondisi yang harus terpenuhi disebut piutang yang mengikat, piutang yang mengikat ini akan dicatat ketika kondisi terpenuhi, ketika dicatat ini maka secara otomatis piutang yang mengikat ini telah berpindah status menjadi piutang yang tidak mengikat karena telah dipenuhinya kondisi yang disyaratkan. Namun, sebelum kondisi yang disyaratkan terpenuhi piutang yang mengikat ini dimasukan dalam catatan kaki laporan keuangan.
Sedangkan piutang yang tidak memerlukan persyaratan disebut piutang yang tidak mengikat, artinya secara otomatis donatur akan memberikan kontribusi pada masa yang akan datang tanpa adanya syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh yayasan.
Akuntansi untuk Pencatatan Piutang Hibah
Piutang hibah diakui sebagai penerimaan di tahun munculnya piutang bukan pada saat kas atas piutang dapat terealisasi, misalnya : terdapat piutang yang tidak mengikat, pada tahun 2013 seorang donatur berjanji akan memberikan piutang hibah sebesar Rp3000 pada tahun berikutnya serta terdapat pula piutang hibah lain Rp 1500 per tahun selama empat tahun berikutnya, sehingga totalnya adalah Rp 6000. Pada akhir tahun 2013, untuk mencatat adanya piutang tidak mengikat ini adalah ayat jurnal sebagai berikut :
Piutang HibahRp 9.000
Piutang SumbanganRp 9.0000
Untuk mencatat piutang hibah
Ketika piutang hibah dibayarkan pada tahun 2014, ayat jurnal yang dibuat adalah sebagai berikut :
KasRp 3.000
Piutang HibahRp 3000
Contoh diatas adalah pencatatan untuk piutang yang tidak mengikat, sedangkan untuk contoh piutang yang mengikut misalnya : seorang donatur berjanji akan memberikan bantuan sebesar Rp 30.000 ketika yayasan terkena musibah. Munculnya piutang mengikat ini akan dimuncukan di catatan kaki, sedangkan ketika yayasan terkena musibah, piutang akan dicatat dan diakui sebagai penerimaan.
Mencatat Piutang yang Tidak Dapat Terkumpul
Pada dasarnya akuntansi untuk mencatat piutang yang tidak dapat terkumpul sama halnya akuntansi untuk mencatat piutang yang dapat terkumpul. Misalnya, dana sebesar Rp 15.000 berupa piutang (sumbangan) yang tidak trikat yang diberikan kepada yayasan selama tahun berjalan, menunjukakan bahwa rata-rata 20% dari dana tersebut tidak terkumpul. Akun pengeluaran yang dibuat untuk nilai yang rata-rata tidak terkumpul ini, dibuat dalam satu akun Cadangan untuk Piutang yang Tidak Dapat Terkumpul. Jurnal yang disajikan pada akhir tahun adalah sebagai berikut :
Pengeluran piutang yang tidak terkumpul Rp 3000 (15.000 x 20% )
Cadangan untuk piutang yang tidak terkumpul Rp 3000 (15.000x20%)
Cadangan untuk piutang yang tidak terkumpul ini akan ditandingkan dengan nilai piutang dalam laporan neraca, hasilnya adalah piutang bersih sebagai berikut :
Piutang hibahRp 15.000
Dikurangi : Cadangan untuk piutang yang tidak terkumpul Rp 3.000
Total Bersih Piutang HibahRp 12.000
Persolan Pelaporan
Semua pedoaman FASB mengarah ke hasil surplus (laba), hal ini karena pendapatan merupakan piutang yang telah diterima. Yayasan akan melaporkan peningkatan yang besar pada aktiva bersih jika piutang-piutang tersebut dicatat. Jadi, jumlah tersebut akan disalahinterpretasikan oleh para pengguna laporan keuangan.
Ringkasan : suatu pengakuan hibah (bantuan), atau penerimaan, harus secara akurat menggambarkan jenis hibah dan bukan jumlah uang yang disebutkan.
Roger Mr Crummen berpendapat :
James, kecuali aturannya telah diubah, saya berpikir, Anda hanya memiliki penerimaan hibah dari donatur, tetapi Anda telah menilai hibah tersebut untuk tujuan pajak yang merupakan tanggung jawab donatur. Jika hal itu tidak benar, saya akan menghargai tanggapan seseorang. Terima kasih.
Dan John H. Taylor mengatakan :
Hal ini tentu saja benar. Pengakuan hibah atau penerimaan yang Anda miliki harus secara akurat menggambarkan jenis hibah tersebut dan bukan jumlah uang yang disebutkan.
Walaupun hal ini tidak membantu pencatatan internal atas hibah yang diterima, kebijakan kami (Unibersita Duke) tidak mengizinkan menerima jenis bantuan (hibah) tanpa adanya beberapa bentuk konfirmasi nilai dari pihak ketiga. Dalam kasus peralatan komputer kita menyarankan agar donatur menghubungi perusahaan komputer setempat atau toko untuk mendapatkan nilai perkiraan dari barang tersebut. Hal ini harus menyertai hibah tersebut ketika dibuat (setelah diterima oleh Komite Kebijakan Hibah Kami). Untuk peralatan komputer baru, tugasnya lebih mudah. Mereka dapat memberikan kami salinan kwitansi pembelian atau iklan untuk unit serupa. Kemudian kita akan menggunakan dokumen ini untuk mencatat (ke dalam kredit) secara internal donatur dan menambah total hibah kami. Akan tetapi, donatur tidak akan pernah melihat jumlah ini dalam penerimaannya.
ANALISIS FASB NO 116
(Financial Accounting Stadards Board atau Dewan Standar Akuntansi Keuangan)
"AKUNTANSI UNTUK SUMBANGAN YANG DITERIMA DAN SUMBANGN YANG DIBUAT"
Pernyataan Dewan Standar Akuntans Keuangan No. 116 "Akuntansi untuk Sumbangan yang Diterima dan Sumbangan yang Dibuat" mencakup seluruh entitas yang menerima atau membuat sumbangan.
Beberapa definisi kunci yang ada dalam pernyataan ini adalah :
Sumbangan – suatu transfer kas atau aktiva lain yang tidak mengikat untuk entitas lembaga nonprofit atau penyelesaian atau pembatalan utang dari transfer timbal balik secara sukarela oleh entitas lainnya yang bertindak atas nama pemilik.
Komitmen untuk Memberikan – suatu penyataan tertulis atau lisan untuk memberikan sumbangan secara tunai atau dalam bentuk aktiva lainnya.
Kondisi yang Ditentukan Donor (Donatur) – suatu kejadian tidak pasti atau di masa yang akan datang memiliki kegagalan yang mengakibatkan pengembalian aktiva yang telah ditransfer untuk orang yang memberikan piutang atau melepaskan orang yang memberikan piutang dari suatu kewajiban untuk memberikan aktiva.
Batasan yang Ditentukan Donatur – suatu batasan dan ketentuan dalam penggunaan aktiva sumbangan. Pembatasan ini dapat dijadikan batasan sebagaimana untuk tujuan, waktu, atau keduanya.
Sumbangan yang diterima; termasuk piutang-piutang yang tidak mengikat, sebaiknya diakui sebagai penerimaan pada saat ditrima. Untuk tujuan Laporan Posisi Keuangan, piutang tersebut sebaiknya dicatat sebagai penambahan pada aktiva atau pengurangan pada pasiva dan sebagai salah satu bantuan yang dibatasi atau penerimaan yang tidak dibatasi.
Sumbangan tanpa pembatasan yang ditentukan oleh donatur, dilaporkan sebagai bantuan yang tidak dibatasi dan menambah aktiva bersih yang tidak dibatasi.
Bantuan dengan batasan yang ditentukan oleh doantru dilaprkan sebagai bantuan yang dibatasi, kecuali batasan ini dipenuhi pada periode pelapran yang sama.
Penerimaan dari piutang yang tidak mengikat untuk melakukan pembayaran di masa mendatatng pada umumnya dilaporkan sebagai bantuan yang dibatasi. Pada umumnya, realisasi piutang yang tidak mengikat untuk memberikan uang di masa mendatang akan disajikan sebagai suatu tambahan pada aktiva bersih terikat temporer.
Sumbangan terikat sebaiknya dilaprkan sebagai aktiva bersih terikat permanen atau aktiva bersih terikat temporer.
Sumbangan aktiva jangka panjang, tanpa ketentuan berapa lama aktiva yang diberikan harus digunakan, dilaporkan sebagai sumbangan terikat jika hal itu adalah suatu kebijakan akuntansi yayasan untuk mengyatakan ikatan waktu yang berakhir pada umur manfaat dari aktiva yang diberikan.
Sumbangan dengan kondisi yang ditentukan oleh donatur, diakui sebagai aktiva dan dicatat sebagai tambahan dapat dibayar kembali, sehingga kondisi dipenuhi pada waktu penerimaan diakui.
Jasa yang diberikan diakui saat jasa yang diterima membuat atau menambah akiva nonkeuangan atau memerlukan keahlian khusus yang diberikan oleh individu yang memiliki keahlian tersebut.
Sumbangan, sebagaimana aturan umum, diukur menurut nilai wajar pada saat (tanggal penerimaan). Untuk jasa yang diberikan,nilai wajar mungkin ditentukan berdsarkan nilai wajar jasa yang diteima tau nilai wajr aktia penambahan aktia hasil dari jasa tersebut.
Piutang-piutang yang tidak mengikat untuk memberikan uang (kas) sebaiknya dinilai pada nilai saat ini dari perkiraan arus kas di masa mendatang, dengan tambahan bunga berikutnya yang diakui sebagai pendapatan sumbangan.
Berkhirnya batasan yang ditentukan oleh donatur sebaiknya digambarkan ketika waktu yang ditetapkan telah lewat atau tujuan yang ditetapkan telah terpenuhi. Berakhirnya batasan yang ditentukan donatur dilaporkan sebagai penggolongan ulang(antara tidak terikat dan terikat temporer) dan dilaporkan secara terpisah dari transaksi operasional lainnya.
Sumbangan kerja atau seni atau item kumpulan barangkali diakui dan ditulis secara jelas jika kondisi tertetu dipenuhi.
Pencatatan mengenai Keuntungan Bersih atas Acara Penggalangan Dana
Dalam software akuntansi tidak menjelaskan secara rinci perubahan anggara untuk pengeluaran, penerimaan dan pembiayaan yang terjadi dalam acara penggalangan dana, namun hanya mengungkapkan satu pos yakni pos akuntansi.
Yayasan harus mempertanggungjawabkan acara penggalian dana dalam formulir tahunan karena penerimaan dan pengeluaran dari acara penggalian dana dapat mengubah posisi keuangan yayasan.
PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NOMOR 45
PELAPORAN KEUANGAN ORGANISASI NONPROFIT
LAPORAN KEUANGAN ORGANISASI NONPROFIT
Laporang kueangan organisasi nonprofit seperti yaysan meliputi lapran posisi keuangan pada akhir periode pelapran, lapran aktivitas sertalaporan arus kas untuk suatu periode pelapran, dan catatan atas laporan keuangan.
LAPORAN POSISI KEUANGAN
Klasifikasi Aktiva dan Kewajiban
Informasi mengenai likuiditas diberikan dengan cara sebagai berikut :
Menyajikan aktiva berdasarkan urutan likuiditas dan kwajiban berdasarkan tanggal jatuh tempo;
Mengelompokkan aktia ke dalam bagian lancar dan tidak lancar, serta keajiban ke dalam bagian jangka pendek dan jangka panjang;
Mengungkapkan informasi mengenai likuiditas aktiva atau saat jatuh tempo kewajiban termasuk pembataan penggunaan aktiva pada catatan ataslaporan keuangan.
Klasifikasi Aktiva Bersih Terikat atau Tidak Terikat
Laporan posisi keuangan menyajikan jumlah setiap kelompok aktiva bersih berdasarkan ada atau tidaknya pembatasan oleh penyumbang, yaitu terikat secara permanen, terikat secara temporer dan tidak terikat.
Informasi mengenai sifat dan jumlah dari pembatasan permanenatau temporer akan diungkapkan dengan cara menyajikan jumlah tersebut dalam laporan keuangan atau catatan atas laporan keuangan.
LAPORAN AKTIVITAS
Tujuan dan Fokus Laporan Aktivitas
Laporan aktivitas difokuskan pada yayasan secara keseluruhan dan menyajikan perubahan jumlah aktiva bersih selama suatu periode. Perubahan aktiva bersih dalam laporan aktivitas akan tercermin pada aktiva bersih dalam laporan posisi keuangan.
Perubahan Kelompok Aktiva Bersih
Laporan aktivitas menyajikan jumlah perubahanaktia bersih yang terikat permanen, terikat temporer, dan tidak terikat selama suatu periode.
Klasifikasi Pendapatan, Beban,Keuntungan, dan Kerugian
Laporan aktivitas menyajikan pendapatan sebagi penambah aktia bersih tidak terikat, kecuali penggunaannya dibatasi oleh penyumbang, dan menyajikan beban sebagi pengurang aktia bersih tidak teriakat.
Sementara itu, sumbangan disajikan sebagai penambah aktia bersih tidak terikat, terikat permanen,a tau terikat temporer, tergantung apda ada tidaknya pembatasan, jika sumbangan terikatyangpembatasannya tidak berlaku lagi dalam periode yang saman, maka dapat disajikan sebagai sumbangan tidak tetikat sepanjang disajikan secara konsisten dan diungkapkan sebagai kebijakan akuntansi.
Laporan aktiitas menyajikan keuntungan dan kerugian yang diakui dari investasi dan aktiba lain (atau kewajiban) sebagai penambah atau pengurang aktia bersih tidak terikat, kecuali jika penggunaannya dibatasi.
Informasi mengenai Pendapatan dan Beban
Laporan aktiitas menyajikan jumlah pendapatan dan beban secara bruto. Namun demikian, pendapatan investasi dapat disajikan secara neto dengan syarat beban-beban terkait, seperti beban penitipan dan beban penasihat inestasi, diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan.
Informasi mengenai Pemberian Jasa
Laporan aktivitas atau catatan atas laporan keuangan harus menyajikan informasi mengenai beban menurut klasifikasi fungsional seperti menurut kelompok program jasa utama dan aktivitas pendukung.
LAPORAN ARUS KAS
Tujuan Laporan Arus Kas
Tujuan utama laporan arus kas adalah menyajikan informasi mengenai penerimaan dan pengeluaran kas dalam suatu periode
Klasifikasi Penerimaan dan Pengeluaran Kas
Laporan arus kas disajikan sesuai dengan PASK 2 tentang Laporan Arus Kas dengan tambahan berikut ini :
Aktivitas pembiayaan
Penerimaan kas dari penyumbangyang penggunaannyadibatasi untuk jangka panjang
Penerimaan kas dari sumbangan dan penghasilan investasi yang penggunaannya dibatasi untuk perolehan, pembangunan, dan pemeliharaan aktiva tetap, atau pengingkatan dana abadi (endowment)
Bunga dan dividen yang dibatasi penggunaannya untuk jangka panjang.
Pengungkapan informasi mengenai aktivitas investasi dan pendanaannonkas : seperti sumbangan berupa bangunan atau aktiva investasi.
Laporan Posisi Keuangan Yayasan sebaiknya menyediakan informasi yang paling telean dan mudah dipahami dari sudut pandang penymbang, kreditor dan pemakailaporan keuangan di luar yayasan. Penyusunan laporan keuangan k0mparatif sangat dianjurkan.
Yayasan
Laporan Posisi Keuangan
31 Desember 20x0 dan 20x1
(dalam jutaan)
20X0 20X1
Aktiva
Kas dan setara kas.. Xxx
Xxx
Jumlah Aktiva Xxx Xxx
Kewajiban dan Aktiva Bersih
Utang Usaha... Xxx Xxx
Jumlah Kewajiban Xxx Xxx
Aktiva Bersih
Tidak terikat
Terikat kontemporer
Terikat Permanen
Jumlah Aktiva Bersih Xxx
Xxx
Xxx
Xxx Xxx
Xxx
Xxx
Xxx
Jumlah Kewajiban dan Aktiva Bersih Xxx Xxx
Ada tiga bentuk laporan aktivitas yayasan, bentuk pertama menyajikan informasi dalam kolom tunggal, bentuk ini mempermudah penyusunan laporan aktivitas komparatif.
Yayasan
Laporan Aktivitas
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 20X1
Perubahan Aktiva Bersih tidak terikat
Pendapatan dan Penghasilan
Sumbangan...
xxx
Jumlah Pendapatan dan Penghasilan Tidak Terikat Xxx
Aktiva Bersih yang Berakhir Pembatasannya Xxx
Jumlah aktiva yang telah berakhir pembatasannya
Xxx
Jumlah Pendapatan, Penghasilan, dan Sumbangan Lain Xxx
Beban dan Kerugian Xxx
Jumlah Beban xxx
Kerugian Akibat Kebakaran Xxx
Kenaikan Jumlah Aktiva Bersih Tidak Terikat Xxx
Dst... Bentuk kedua menyajikan infomasi sesuai dengan klasfikasi aktiva bersih, yaitu satu kolom untuk setiap klasifikasi dengan tambahan satu kolom untuk jumlah. Bentuk ini menyajikan dampak berakhirnya pembatasan oleh penyumbang aktiva tertentu terhadap reklasfikasi aktiva bersih, bentuk ini juga memungkinkan penyajian informasi agregat mengenai sumbangan dan penghasilan dari investasi.
Yayasan
Laporan Aktivitas
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 20X1
Tidak Terikat Terikat Kontempore Terikat Permanen Jumlah
Pendapatan, Penghasilan, sumbangan lain Xxx Xxx xxx Xxx
Aktiva Bersih yang berakhir pembatasannya Xxx Xxx xxx Xxx
Jumlah Beban dan kerugian Xxx Xxx xxx Xxx
Dst.... Sementara bentuk ketiga menyajikan informasi dalam dua laporan dengan jumlah ringkasan dari lapran pendapatan, beban, dan perubahan aktiva bersih tidak terikat disajikan dalam lapran perubahan aktiva bersih. Bentuk ini mentitikberatkan perhatian pada perubahan aktiva bersih yang tidak terikat. Bentuk ini cocok untuk yayasan nirlaba yang memandang aktivitas operasi ssebagai aktivitas yang terpisah dari penerimaan pendapatan terikat dan sumbangan dan investasi.
Yayasan
Laporan Pendapatan, Beban, dan Perubahan Aktiva
Bersih Tidak Terikat
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 20X1
Pendapatan dan Penghasilan Tidak Terikat
-sumbangan
... Xxx
Jumlah Pendapatan dan Penghasilan Tidak Terikat Xxx
Aktiva Bersih yang Dibebaskan dari Pembatasan
-penyelesaian program pembatasan
... Jumlah Aktiva Bersih yang Dibebaskan dari Pembatasan
Jumlah Pendapatan, penghasilan, dan sumbangan lain yang tidak terikat Xxx
Xxx
Beban dan Kerugian
-program A... Xxx
Jumlah Beban dan Kerugian tidak terikat xxx
Kenaikan aktiva bersih tidak terikat Xxx
Penurunan aktiva bersih terikat temporer (xxx)
Kenaikan aktiva bersih terikat permanen xxx
Kenaikan aktiva bersih xxx
Aktiva Bersih Pada Awal Tahun xxx
Aktiva Bersih Pada Akhir Tahun xxx
Bentuk ketiga (alternatif)
Yayasan
Laporan Pendaptan, Beban, da Perubahan Aktiva
Bersih Tidak Terikat
Untuk Tahun yang Berakhir 31 Desember 20X1
Tidak Terikat Terikat Temporer Terikat Permanen Jumlah
Jumlah Pendapatan, Penghasilan, dan sumbangan Xxx Xxx Xxx Xxx
Jumlah Beban dan Kerugian Xxx Xxx Xxx xxx
Perubahan Aktiva Bersih Xxx Xxx Xxx Xxx
Aktiva Bersih Awal Tahun Xxx Xxx Xxx Xxx
Aktiva Bersih Akhir Tahun Xxx Xxx Xxx xxx
Sementara itu, laporan arus kas suatu yayasan dapat disusun menggunakan metode langsung ataupun metode langsung, serta menyajikan catatan atas laporan keuangan yang menguraikan kebijakan pengungkapan, seta penjelasan lain yang diperlukan oleh pembaca laporan keuangan.
Keseluruhan unsur laporan keuangan yang disajikan yayasan bertujuan untuk menyediakan informasi yang relevan bagi para penyumbang, anggota pengelola, kreditor dan pihak lain yang berkepentingan dan menyediakan sumber daya bagi yayasan.
Mengingat bagaimana pentingnya penyusunan laporan keuangan ini, pengelola yayasan sebaiknya mempelajari bagaimana menyusun lapran keuangan (dari jurnal pembukuan) dan menganalisis laporan tersebut agar dapat memahami kondisi keuangan dari aktivitas yayasan tersebut dengan benar.
PENGENDALIAN KEUANGAN
Pengembangan Sistem Pengendalian Akuntansi
Dalam pengembangan sistem pengendalian akuntansi yang efektif terdapat langkah yang harus dilakukan terlebih dahulu yaitu mengidentifikasi penyalahgunaan atau kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi dalam bidang apa.
Penerimaan Kas
Dalam bidang ini memastikan bahwa seluruh kas apakah seluruh kas diterima, didepositokan secara tepat, dicatat dengan sesuai, direkonsiliasi, dan dipertahankan menurut prosedur keamanan yang memadai.
Pengeluaran Kas
Dalam bidang ini memastikan bahwa semua pembayaran kas hanya dilakukan atas kewenangan pengelola yang tepat, untuk tujuan aktivitas yang valid, dan diacatat secara tepat.
Kas Kecil (Petty Cash)
Dalam bidang ini memastikan bahwa kas kecil dan dana kerja lainnya dibayar hanya untuk tujuan yang tepat, disimpan secara aman, dan dicatat secara tepat.
Gaji
Dalam bidang ini memastikan bahwa pembayaran gaji diberikan kepada karyawan yang berhak dan dicatat secara tepat sesuai dengan persyaratan (contoh setoran pajak gaji).
Hibah, Sumbangan, dan Warisan
Dalam bidang ini memastikan bahwa semua hibah, sumbangan, dan warisan diterima serta dicatat dan memenuhi syarat-syarat yang berlaku.
Aktiva Tetap
Dalam bidang ini memastikan bahwa aktiva tetap diperoleh dan diatur oleh otorisasi yang tepat, dijaga dengan aman, dan dicatat secara tepat.
Dalam mencapai tujuan tersebut, yayasan perlu menetapkan prosedur yang jelas untuk menangani per bidang, termasuk sistem check and balance. Selain itu ada juga beberapa hal umum yang memerlukan perhatian pengelola yang akan dibahas, yaitu:
Pengeluaran Cek
Jumlah tanda tangan pada cek, jumlah rupiah yang memerlukan persetujuan atau tanda tangan pengurus pada cek, yang mengakui pembayaran, serta komitmen keuangan.
Setoran
Bagaimana pembayaran yang dilakukan secara tunai akan ditangani dan sebagainya.
Transfer
Jika dan kapan dana umum dapat dipinjam dari dana terikat dan sebagainya.
Persetujuan Rencana dan Komitmen sebelum Dilaksanakan
Anggaran tahunan dan perbandingan periodik antara laporan keuangan dengan jumlah, sewa, persetujuan pinjaman, dan komitmen utama lainnya yang dianggarkan.
Kebijakan-kebijakan Personalia
Tingkat gaji, liburan, lembur, waktu pengganti, keuntungan, prosedur keluhan, uang pesangon, evaluasi, dan persoalan personalia lainnya.
Manual Prosedur Akuntansi
Kebijakan dan prosedur untuk menangani transaksi keuangan didokumentasikan dalam Manual Prosedur Akuntansi, dimana tugas-tugas administrasi dan siapa yang bertanggung jawab atas masing-masing tugas tersebut akan dijelaskan.
Mempertahankan Pengendalian yang Efektif
Pelaksana bertanggung jawab atas pengawasan pelaksanaan kebijakan dan prosedur dengan persyaratan yang rinci. Surat manajemen merupakan indikator kualitas sistem pengendalian akuntansi dan bagian dokumen audit yang menyebutkan kelemahan signifikan dari sistem yayasan atau pelaksanaannya. Sistem pengendalian akuntansi ditinjau dan dimodifikasi sesuai kebutuhan baru secara periodik.
Pengendalian Internal yang Dibutuhkan untuk Pembayaran Kas
Tujuannya adalah untuk memastikan ketepatan otorisasi pembayaran kas, keakurasian pencatatan transaksi, dan pencapaian tujuan yayasan.
Pemisahan Tugas
Berarti penanganan transaksi keuangan oleh lebih dari satu orang sejak dari awal hingga akhir.
Otorisasi dan Proses Pembayaran
Kebijakan mengenai petugas pengesahan pembayaran perlu ditentukan.
Pengelolaan Dana Terbatas
Sumbangan terikat adalah bentuk penerimaan yang unik bagi yayasan. Peranan pengelola adalah memastikan pemenuhan kewajiban yayasan kepada pihak donor.
Penandatanganan Cek
Pengesahan cek merupakan titik-titik kritis. Tujuannya adalah untuk memastikan siapa yang membayar, seberapa besar jumlah pembayaran, dan kapan pembayaran tagihan dilakukan.
Checklist Pengendalian Akuntansi Internal
Terdiri dari pertanyaan-pertanyaan yang mencerminkan pengendalian akuntansi atas pembayaran tagihan. Daftar tagihan ini akan digunakan untuk meninjau ulang pengendalian akuntansi.
Apakah Pengendalian Internal Diperlukan untuk Gaji?
Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa pengeluaran gaji hanya dibuat oleh otorisasi yang tepat untuk karyawan yang berhak, dicatat secara tepat, dan persyaratan hukum yang terkait (seperti setoran pajak gaji) dipenuhi. Staf keuangan merekomendasikan penyimpanan catatan file pribadi (gaji) selama enam tahun setelah karyawan berhenti.
Presensi adalah alat dokumentasi jam kerja karyawan (termasuk lembur). Cek gaji sebaiknya ditulis dalam pembukuan sesuai dengan prosedur pengeluaran kas. Beberapa yayasan memilih memisahkan rekening cek untuk gaji dengan tujuan menerbitkan cek pembayaran dan membayar pemotongan pajak pemerintah serta pajak lainnya yang terkait dengan gaji, oleh karena itu karyawan perlu menandatangani daftar gajinya untuk mengesahkan tanda terima cek pembayaran.
Checklist (Daftar Pengecekan) Pengendalian Gaji
Berisi daftar pertanyaan yang mencerminkan pengendalian akuntansi gaji.
AKTIVITAS PENGENDALIAN DALAM SIKLUS AKUNTANSI TAHUNAN
Pengelolaan Anggaran Operasional
Anggara menggambarkan belanja (pengeluaran) dan pendapatan (penerimaan).
Bagaimana Anggaran Tahunan Dipersiapkan?
Pemilihan Waktu Aktivitas Anggaran
Setidaknya dua atau tiga bulan sebelum awal tahun pembukuan, anggaran untuk tahun yang akan datang mulai dipikirkan. Anggaran tersebut biasanya sesuai dengan tahun pembukuan, yang mencerminkan siklus operasional yayasan.
Siapa yang Sebaiknya Terlibat dalam Proses Anggaran?
Pengelola harus berpartisipasi di semua tahap proses penganggaran, dan pertanggung jawaban atas setiap item. Perencanaan program sering kali dipandang sebagai kewenangan dewan pengurus. Sementara itu, manajemen keuangan ditetapkan sebagai tugas bendahara dan staf.
Langkah-langkah dalam Proses Penganggaran
Langkah pertama adalah mereview program dan pencapaian manajemen serta pelaksanaan keuangan pada akhir tahun. Selanjutnya, perkiraan biaya yang diperlukan meliputi staf, persediaan, dan sumber daya lain. Yang terakhir adalah membandingkan antara proyeksi pengeluaran dan penerimaan. Program dan aktivitas manajemen harus dievaluasi ulang dan disesuaikan.
Jika dalam pengeluaran perlu dikurangi, maka hal itu akan membantu ketika menentukan biaya apa yang ada dalam masing-masing program pada tingkat pelayanan yang berbeda. Memotong seluruh jenis pengeluaran dalam presentase yang tetap bukanlah cara yang efektif untuk mengurangi pengeluaran. Ketika rencana diubah, termasuk anggaran, pengeluaran dan penerimaan diharapkan bisa tepat.
Menyiapkan Anggaran Bulanan
Menyiapkan anggaran bulanan yang mencerminkan pembagian anggaran ke dalam 12 bulan dari penerimaan dan pengeluaran yang ada secara seimbang merupakan hal yang bermanfaat. Dengan menyiapkan rincian anggaran bulanan dan realisasinya, akurasi perubahan dan revisi anggaran dapat dilakukan secara tepat.
Kriteria untuk Cadangan Operasional Yayasan
Cadangan operasionak atau saldo memiliki definisi yang tidak terikat mirip dengan sisa laba atau kekayaan pemilik. Sisa laba atau kekayaan pemilik adalah dana yang biasanya terakumulasi selama beberapa tahun yang digunakan oleh yayasan sesuai dengan kebijakan pengurus (yaitu penghasilan bersih tidak terikat). Yayasan harus menjaga keseimbangan antara pendapatan operasional dan pengeluaran untuk bertahan hidup.
Fungsi dari cadangan operasional yaitu:
Memungkinkan yayasan bertahan hidup bila terjadi kerugian operasional yang disebabkan oleh kondisi ekonomi atau kesalahan manajemen. Tanpa cadangan atau penggunaan aset lainnya, kelangsungan hidup yayasan selama defisit anggaran yang berlarut-larut bisa terncam.
Menigkatkan fleksibilitas yayasan, yang dapat digunakan sebagai modal ventura untuk mengembangkan program baru, menggantikan program yang telah usang, atau mengembangkan jasa dan kepentingan yayasan.
Memperluas kesempatan memperoleh kredit dan membolehkan pembiayaab yang menguntungkan dari perluasan dan pertumbahan yayasan. Hal ini termasuk membolehkan perubahan arah atau fokus program dan aktivitas.
Seberapa Besar Cadangan Tersebut?
Jumlah cadangan operasional yang diperlukan oleh suatu yayasan tergantung pada karakteristik individu dan hal-hal sebagai berikut:
Reliabilitas Sumber Daya Pendapatan
Arus Kas Musiman
Skedul Arus Kas
Ketersediaan Keuangan Eksternal
Stabilitas Pengeluaran
Sifat-sifat Utang
Sifat-sifat Aktiva Lainnya
Sifat-sifat Kesempatan
Mendidik
Sutau yayasan memiliki tanggung jawab untuk mendidik konstituennya mengenai kebutuhan dan tujuan cadangan.
Survei
Dalam survei terbaru, hubungan dana tidak terikat lancar (cadangan operasional) dan biaya tidak terikat untuk 25 perkumpulan di Amerika Serikat (baik keanggotaan individu maupun perdagangan) telah diuji.
Petty Cash (Kas Kecil)
Kas kecil memungkinkan pembelian atau pembayaran dalam jumlah kecil secara tunai untuk item-item seperti perangko, persediaan kantor, parkir, dan sebagainya. Pengelola harus mengembangkan suatu kebijakan menyangkut berapa banyak uang yang sebaiknya tersedia di kas kecil dan pengeluaran maksimum yang dapat dibayarkan melalui kas kecil.
Dan kas kecil sebaiknya disimpan dalam kotak terkunci atau laci. Auditor merekomendasikan agar hanya satu orang, yang disebut custodian (pemasok), yang memiliki akses ke kas kecil ini dan orang tersebut bertanggung jawab atas seluruh aktivitas kas kecil.
Penetapan Dan Kas Kecil
Apabila pengelola telah menetapkan (dengan pertimbangan input dari staf) berapa besar dana yang diperlukan, tulislah cek kepada custodian kas kecil (bukan untuk kas) untuk mengisi dana kas kecil. Dalam beberapa kasus, yayasan membolehkan penambahan kas kecil untuk menutupi pembelian yang akan datang.
Checklist Pengendalian Internal Kas
Terdiri dari pertanyaan yang menggambarkan pengendalian akuntansi internal umum yang digunakan untuk kas kecil. Daftar tersebut dapat digunakan untuk mereview pengendalian akuntansi dan menentukan bidang yang diperlukan untuk tindakan selanjutnya.
Manajemen  Kas
Pentingnya Manajemen Kas
Manajemen kas merupakan salah satu tindakan perusahaan yang penting untuk dilakukan secara berkesinambungan, baik bagi perusahaan kecil, maupun perusahaan dengan skala global.Ukuran perusahaan menjadi salah satu faktor penentu kompleksitas dari manajemen kas.
Manajemen kas menuntut perusahaan untuk mengatur penerimaan dan pengeluaran yang dilakukan sehingga perusahaan mengetahui jumlah pasti kelebihan kas pada hari itu.Jangan sampai perusahaan tidak tahu dan tidak dapat mengatur jumlah kas yang dipegangnya.
Pengertian manajemen kas untuk yayasan maupun organisasi swasta adalah sama. Sang pengelola yayasan perlu perencanaan ke depan untuk mengetahui apakah memiliki cukup kas atau tidak ketika membutuhkannya. Analis kas melaporkan bahwa manajemen yang buruk adalah alasan utama tak terpenuhinya kas. Jadi mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa kegagalan kas lebih disebabkan oleh manajemen kas yang buruk.
Apa yang Dimaksud kas?
Kas merupakan uang yang siap dicairkan di bank atau dalam yayasan, dan bukan merupakan inventaris, akun piutang, serta harta kekayaan. Kas bisa diubah atau dicairkan menjadi uang tunai setiap saat untuk membayar para pemasok, membayar sewa, dan membayar gaji karyawan. Namun pertumbuhan keuntungan tidak selalu berarti kas. Keuntungan adalah jumlah uang yang diharapkan dapat diperoleh dari seluruh pelanggan yang membayar tepat pada waktunya.
Arus Kas (Cash Flow)
Arus kas lebih sederhananya mengarah pada laporan yang disusun guna menunjukkan perubahan bertambahnya atau berkurangnya uang kas selama satu periode yang terjadi dalam suatu yayasan.Pengeluaran uang kas suatu yayasan dapat bertambah terus, misalnya untuk pengeluaran pembelian bahan mentah, pembayaran gaji, upah, honor, dan lain sebagainya.Akan tetapi ada juga aliran uang kas yang sifatnya tidak terus menerus (Cash outflow), contohnya untuk pembayaran pajak pendapatan, angsuran hutang, dividen, bunga dan lain sebagainya. Dengan perkataan lainnya, setiap usulan pengeluaran modal selalu mengandung dua macam aliran kas (Cash flow) yaitu :
Aliran uang kas neto (net outflow of cash)
Net outflow of cash adalah dana yang diperlukan untuk investasi baru
Aliran uang kas masuk neto tahunan (net annual inflow of cash)
Net annual inflow of cash adalah sebagai hasil dari investasi
Apabila dana perusahaan tinggi, berarti akan memberi gambaran tingkat likuiditas yang tinggi pula, tetapi akan memberikan suatu gambaran rendahnya Cash flow dan menggambarkan perusahaan kurang efektif di dalam menggunakan uang kas. Agar uang kas jangan terlalu tinggi atau terlalu rendah, maka dana dalam kas perlu direncanakan dan dikendalikan, baik penerimaannya maupun pengeluarannya. Di dalam menyusun proyeksi aliran uang kas (Cash flow), setiap perusahaan terlebih dahulu harus menyiapkan data-datanya, yaitu :
jumlah dana yang diperlukan, baik dari modal sendiri maupun dari modal luar (modal asing)
proyeksi pendapatan / penjualan yang disusun dengan rencana penjualan
rencana produksi dan skedul produksi yang disusun berdasarkan rencana penjualan
proyeksi biaya produksi yang dapat dikelompokkan menurut biaya produksi, yaitu :
biaya bahan langsung
biaya upah langsung
biaya tidak langsung overhead pabrik
Dalam proyeksi bahan langsung dapat dibuatkan skedul kebutuhan dan pembelian bahan-bahan dengan memperhatikan :
banyaknya bahan yang dibutuhkan untuk memproduksi barang
persediaan bahan pada awal periode
persediaan bahan pada akhir periode
proyeksi biaya operasi selama periode proyek yang meliputi :
proyeksi biaya penjualan
proyeksi biaya administrasi dan umum
Dengan berdasarkan data-data yang telah disusun, perlu memperhatikan :
saldo kas minimum
pola pembiayaan hutang
pola penagihan piutang yang berasal dari penjualan kredit biaya-biaya non Cash, misalnya biaya penyusutan dan lain sebagainya.
Arus Kas Posiif
Arus kas positif yang dimaksud disini adalah apabila kas yang masuk lebih besar daripada kas yang keluar. Hal yang menjadi kekhawatiran pada arus kas positif adalah apa yang akan dilakukan dengan kelebihan kas yang ada.
Arus Kas Negatif
Arus kas negatif adalah apabila arus kas keluar lebih besar daripada arus kas masuk.Misalnya, penagihan yang buruk atas utang-utang dari pelanggan. Hal ini dapat mengakibatkan yayasan memiliki kas yang minim dan akan mengakibatkan masalah besar.
Komponen-komponen dalam arus Kas

Arus Kas Operasional
Arus kas operasional merupakan arus kas yang diperoleh dari penjualan produk atau jasa dalam usaha dan juga merupakan darah kehidupan nyata dalam usaha.Arus kas ini dihasilkan secara internal di bawah pengendalian yayasan.
Arus Kas Investasi
Sedangkan arus kas investasi dihasilkan secara internal dari aktivitas nonoperasional. Komponen ini akan memasukkan investasi dalam pabrik dan peralatan atau aktiva tetap lainnya.
Arus Kas Keuangan
Arus kas keuangan adalah kas untk dan dari sumber eksternal seperti peminjam dan investor.
Bagaimana Mengelola Kas dengan baik
Manajemen kas yang baik sebenarnya relative mudah dan sederhana, yaitu:
Mengetahui kapan, dimana, dan bagaimana menggunakan kas tersebut
Mengetahui kemana uang akan keluar
Mengetahui sumber terbaik apa untuk memenuhi kas tambahan
Menyiapkan dana untuk memenuhi kebutuhan kas ketika diperlukan, dengan mempertahankan hubungan baik dengan banker dan kreditor lainnya
Langkah awal untuk menghindari krisis kas adalah mengembangkan proyeksi arus kas, baik jangka pendek maupun jangka panjang.Langkah yang baik dan perlu dilakukan adalah membuat perkiraan aliran kas untuk periode yang mendatang.Mulailah dengan membuat proyeksi aliran kas untuk minimal 1 minggu kedepan.Kemudian meningkat menjadi proyeksi aliran kas bulanan dan akhirnya tahunan.Jika hal ini dapat dilakukan, iscaya kelangsungan bisnis dapat lebih terjaga. Semakin sering membuat proyeksi aliran kas, maka akan semakin mudah dan dapat memperkirakan dengan pasti pengalaman yang telah dimiliki.
Teknik-teknik Memperbaiki Arus Kas
Gunakan kas atau kartu kredit, jika praktek-praktek dalam industri mengizinkan
Jika menggunan arus kas atau kartu kredit, tentukan kebijakan yang baik
Tagihlah tepat pada waktunya dan sebelum pelanggan menuliskan cek
Analisis dan klasifikasikan piutang usaha menurut umur setiap bulannya
Gunakan teknik-teknik penagihan yang agresif
Tambahkan biaya dan beban keterlambatan bila memungkinkan
Perketat persyaratan kredit bagi pelanggan
Bayar tagihan hanya menurut tanggalnya, kecuali ada pemotongan untuk membayar awal
Atur pembayaran kepada supplier dengan keuntungan yang diperoleh
Kurangi persediaan hanya untuk barang-barang yang perlu saja
Lakukan setoran ke bank secepatnya
Belilah peralatan, persediaan barang, dan lainnnya secara bijaksana
Pertibangkan pinjaman secara bijaksana
Tingkatkan penjualan
Tingkatkan harga
Menyiapkan Laporan Arus Kas
Laporan arus kas digunakan untu menganalisis arus kas masuk dan keluar selama periode waktu tertentu.Laporan arus kas menyoroti aktivitas yang tidak melibatkan laporan laba rugi.
Penggunaan Laporan keuangan
Neraca memperlihatkan suatu gambaran tentang aktiva, kewajiban dan modal dari suatu bisnis
Aktiva = Kewajiban + Modal

Atau
Apa yang dimiliki – Utang yang dimiliki = kekayaan yayasan yang dimiliki
Aktiva – Kewajiban = Modal

Proyeksi Arus Kas Tahunan
Metode proyeksi arus kas tahunan akan lebih mudah apabila pada tahap persiapan, perincian atas sumber operasional dan penggunaan kas (pendapatan kas, pembelian, gaji, sewa, dsb) telah dilakukan.
Kertas Kerja dan Instruksi
Kertas kerja membagi proyeksi ke dalam tiga komponen:
Arus kas operasional
Arus kas investasi
Arus kas pembiayaan
Dengan cara seperti ini maka akan diperlihatan kas yang dihasilkan dari operasi terpisah dengan aktivitas nonoperasional dan dari sumber eksternal. Terdapat pula catatan instruksional yang menyertai kertas kerja yang berupa catatan-catatan, hal ini akan membantu ketika menyiapkan proyeksi laporan laba-rugi.
Proyeksi Arus Kas Jangka Panjang
Merupakan salah satu dari sebagian besar alat manajemen yang dapat digunakan. Sebagian besar investor atau pemberi pinjaman akan meminta untuk menyertakan proyeksi arus kas jangka panjang dalam rencana usaha sesuai dengan proyeksi laba-rugi.
Proyeksi Arus Kas Tahunan
Proyeksi arus kas tahunan sebaiknya disiapkan saat anggaran operasional tahunan dibuat. Beberapa analis akan memulai proyeksi dengan anggaran laba-rugi, menyesuaikan item-item nonkas dan kemudian menyesuaikan perbedaan waktu. Sebagai contoh untuk mempermudah pemaham proyeksi arus kas tahunan adalah, jika dibuat proyeksi untuk paket pinjaman atau pembiayaan lainnya, laporan laba-rugi, neraca, dan laporan arus kas dapat direkonsiliasi.Setelah berkonsultasi tentang proyeksi kelayakannya, proyeksi arus kas tahunan dapat ditentukan.
Proyeksi Arus kas Strategis
Proyeksi perkiraan jangka panjang yang menyertai rencana strategis dan persyaratan modal perlu dilakukan. Perkiraan jangka panjang akan memperlihatkan:
Kapan arus kas yang positif akan dicapai
Berapa lama hal itu akan berlangsung untuk menutup kerugian modal awal, khususnya arus kas negatif
Kapasitas untuk membayar pinjaman atau dividen
Kecenderungan pertumbuhan dan pengaruhnya terhadap arus kas
Persyaratan untuk invetasi baru
Ide yang bagus mengikuti format arus kas operasionalyang terpisah dari aktivitas investasi dan pembiayaan. Dengan hal tersebut maka akan memberikan gambaran yang lebih jelas dari mana uang berasal dan untuk apa uang itu digunakan.
Proyeksi Arus Kas Jangka Pendek
Proyeksi arus kas jangka pendek sebaiknya digunakan untuk mengelola kas harian, mingguan atau bulanan.Pada tahap persiapan proyeksi arus kas jangka pendek, akun-akun neraca perlu diverifikasi, tambahkan kas yang diharapkan dapat diterima dalam periode tersebut, kemudian kurangi dengan kas yang dibayarkan pada periode tersebut.
Evaluasi Biaya START-UP
Ketika memulai yayasan baru, berpindah ke lokasi baru, membuka organisasi baru atau memperluas bidang kerja, akan diperlukan biaya start-up atau one-time. Di bawah ini merupakan biaya-biaya yang biasanya ada pada biaya start-up
276225128587527622557150
CATATAN INSTRUKSIONAL
Untuk menentukan arus kas operasional, mulailah dengan menetapkan pendapatan bersihblalu menambahkan biaya-biaya terdahulu yang bukan merupakan hasil ke arus kas masuk atau keluar.Sebagian besar biaya nonkas biasa adalah depresiasi atau penyusutan.Selanjutnya, semua akun neraca yang berhubungan dengan operasional diidentifikasi dan tentukan perubahan pada saldo akun periode terakhir hingga periode sekarang.Akun neraca yang dimaksud adalah yang terdapat pada siklus operasional di bawah ini. Arus kas operasional akan memasukkan seluruh akun neraca yang merupakan bagian dari operasi normal.

Menyiapkan Laporan Arus Kas
Langkah pertama adalah menentukan arus kas operasional. Setelah meraih pendapatan bersih dan menambahkan kembali beberapa item nonkas sperti penyusutan, perubahan dalam akun neraca akan menjadi bagian dari siklus pendapatan. Selanjutnya aktivitas investasi secara khusus akan memasukkan akvitas jangka panjang yang digunakan pada bisnis. Setelah itu yayasan akan menambahkan peralatan baru yang dibeli dan pada arus kas pembiayaan akan dicatat dari mana uang tersebut berasal.
Kertas Kerja Arus Kas
Langkah 1Menetukan Arus Kas Operasional
Memulai dengan pendapatan bersih dan menambahkan item-item nonkas.
Menentukan perubahan pada seluruh akun neraca yang terkait dengan operasi harian.
Langkah 2Menetukan Arus Kas Investasi
Menentukan perubahan pada seluruh aktiva bisnis jangka panjang.
Langkah 3Menentukan Arus Kas Pembiayaan
Menentukan perubahan pada seluruh pinjaman, akun aktiva bersih.
Langkah 4Menambahkan tiga komponen secara bersama sama untuk menjumlah Total arus Kas.
KESIMPULAN
Laporan keuangan yayasan dibutuhkan bagi para pemakai kepentingan untuk menilai bagaimana jasa yang diberikan yayasan serta bagaimana kemampuan yayasan dalam memberikan jasa tersebut. Laporan keuangan juga digunakan untuk mengetahui mekanisme pertanggungjawaban dan aspek kinerja pengelola yayasan.
Laporan keuangan yang dimiliki yayasan terdiri dari laporan posisi keuangan dimana terdapat informasi mengenai asset, kewajiban, asset bersih, dan informasi mengenai hubungan diantara unsure-unsur tersebut. Laporan aktivitas yang menyajikan mengenai perubahan yang terjadi dalam kelompok asset bersih. Laporan arus kas bertujuan untuk menyajikan informasi mengenai penerimaan dan pengeluaran kas dalam suatu periode. Yang didalamnya mengungkapkan mengenai aktivitas pendanaan dan aktivitas investasi yayasan. Serta Catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian dari laporan keuangan yang tak terpisahkan karena berisikan penjelasa – penjelasan rinci atas akun – akun dalam laporan keuangan.
Pengelola yayasan harus mempelajari bagaimana menyusun laporan keuangan dan menganalisis laporan tersebut agar dapat memahami kondisi keuangan dari aktivitas yayasan tersebut dengan benar.
Sistem pengendalian keuangan (akuntansi) merupakan serangkaian prosedur yang melindungi praktek manajemen secara umum maupun dari segi keuangan. Prosedur pengendalian akuntansi bertujuan agar:
Informasi keuangan reliabel (dapat dipercaya) sehingga pengelola dapat memperoleh informasi yang akurat untuk perencanaan program dan keputusan lainnya
Aktiva dan catatan-catatan organisasi tidak dicuri, disalahgunakan, atau dirusak dengan sengaja
Kebijakan-kebijakan yayasan diikuti
Peraturan-peraturan pemerintah terpenuhi
Sistem pengendalian akuntansi diperlukan untuk memastikan pencatatan yang tepat atas barang yang didermakan, sumbangan, dan penerimaan lainnya. Laporan keuangan dan pengembalian informasi harus dicatat secara akurat serrta tepat waktu, dan memenuhi peraturan pemerintah lainnya. Dalam mencapai tujuan tersebut, yayasan perlu menetapkan prosedur yang jelas untuk menangani per bidang, termasuk sistem check and balance.


Download Yayasan dan Akuntabilitas Publik.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca Yayasan dan Akuntabilitas Publik. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon