September 02, 2016

Pemberhetian dan pensiun pegawai


Judul: Pemberhetian dan pensiun pegawai
Penulis: Yashinta Novia


BAB I
LATAR BELAKANG
Masalah pemberhentian merupakan hal yang paling sensitif di dalam dunia ketenagakerjaan dan perlu mendapat perhatian yang serius dari semua pihak, termasuk oleh manajer sumber daya manusia, karena memerlukan modal atau dana pada waktu penarikan maupun pada waktu karyawan tersebut berhenti. Pada waktu penarikan karyawan, pimpinan perusahaan banyak mengeluarkan dana untuk pembayaran kompensasi dan pengembangan karyawan, sehingga karyawan tersebut betul-betul merasa ditempatnya sendiri dan mengerahkan tenaganya untuk kepentingan tujuan dan sasaran perusahaan dan karyawan itu sendiri. Demikian juga pada waktu karyawan tersebut berhenti atau adanya pemutusan hubungan kerja dengan perusahaan, perusahaan mengeluarkan dana untuk pensiun atau pesangon atau tunjangan lain yang berkaitan dengan pemberhentian, sekaligus memprogramkan kembali penarikan karyawan baru yang sama halnya seperti dahulu harus mengeluarkan dana untuk kompensasi dan pengembangan karyawan.
Di samping masalah dana yang mendapat perhatian, juga yang tak kurang pentingnya adalah sebab musabab karyawan itu berhenti atau diberhentikan. Berbagai alasan atau sebab karyawan itu berhenti, ada yang didasarkan pemberhentian sendiri, tapi ada juga atas alasan karena peraturan yang sudah tidak memungkinkan lagi karyawan tersebut meneruskan pekerjaannya. Akibatnya dari pemberhentian berpengaruh besar terhadap pengusaha maupun karyawan. Untuk karyawan dengan diberhentikannya dari perusahaan atau berhenti dari pekerjaan, berarti karyawan tersebut tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan secara maksimal untuk karyawan dan keluarganya. Atas dasar tersebut, maka manajer sumber daya manusia harus sudah dapat memperhitungkan berapa jumlah uang yang seharusnya diterima oleh karyawan yang berhenti, agar karyawan tersebut dapat memenuhi kebutuhannya sampai pada tingkat yang dapat dianggap cukup.
Dalam memberhentikan pegawai harus berlandaskan dengan aturan - aturan yang ada. Hal ini harus dilakukan agar tidak ada penyalahgunaan dalam hal pemberhentian pegawai. Kemudian yang menjadi dasar aturan dalam pemberhentian dan pensiun pegawai diantara lain :Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1969 tentang Pensiun Pegawai Dan Pensiun Janda/Duda Pegawai
Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 1966 tentang Pemberhentian/ Pemberhentian Sementara Pegawai Negeri
Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1979 tentang Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil.
Surat Edaran Kepala Badan Administrasi Kepegawaian Negara Nomor 04/SE/1980 tanggal 11 Pebruari 1980 tentang Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil.
Surat Edaran Kepala Badan Administrasi Kepegawaian Negara Nomor 02/SE/1987 tanggal 8 Januari 1987 tentang Batas Usia Pensiun Pegawai Negeri Sipil.
Pemerintah Nomor 37 Tahun 2004 tentang Larangan Pegawai Negeri Sipil Menjadi Anggota Partai Politik.
PP No. 32 tahun 1979, Tentang pemberhentian Pegawai Negeri Sipil
PP No. 12 tahun 1981, Tentang perawatan tunjangan cacat dan uang duka
PP No, 1 tahun 1983, Tentang perlakuan terhadap calaon PNS yang tewas atau cacat akibat kecelakaan karena dinas
PP No. 49 tahun 1980,Tentang pemberhentian tunjangan tambahan penghasilan bagi PNS , janda/duda PNS.
PP No. 5 tahun 1987, Tentang perlakuan terhadap penerimaan pensiun/tunjangan yang hilang
PP No. 8 tahun 1989,  Tentang pemberhentian dan pemberian pensiun otomatis PNS serta pemberian pensiun janda/duda
Ka. BAKN, No 16/SE/1982,  Tentang pemberhentian PNS daerah yang berpangkat Pembina Tk I Golongan ruang IV/b keatas
Keputusan Ka. BAKN No. 74/Kep/1989 Tentang pemberhentian dan pemberian pensiun PNS daerah serta pemberian pensiun janda/dudanya
Kep Ka. BAKN No. 18 tahun 1992 Tentang tata cara pemberhentian dan pemberian pensiun PNS yang berpangkat Pembina Tk I golongan ruang IV/b serta pembayarannya.
Kep. Ka BAKN No.19 tahun 1993 Tentang penetapan pensiun janda/duda pensiun PNS yang belum ditetapkan berdasarkan PP No. 8 tahun 1989.
Kep. Ka. BAKN No. 32 Tahun 1994 Tentang pertimbangan teknis pensiun janda/duda pensiun PNS yang berpangkat Pembina Tk I golongan ruang IV/b keatas
Adapun tujuan dari makalah ini yaitu untuk mengetahui penjelasan yang terkait dengan pemberhentian dan pensiun pegawai dan untuk mengetahui alasan / sebab pegawai berhenti/diberhentikan.
PERMASALAHAN
Berdasarkan latar belakang yang sudah dijelaskan dan berdasarkan GBPP yang ada. Maka kami dapat menemukan permasalahan yang akan dibahas, antara lain:
Bagaimana penjelasan yang terkait dengan pemberhentian dan pensiun pegawai?
Apa alasan/sebab pegawai berhenti/diberhentikan?
BAB II
PEMBAHASAN MASALAH
Bagaimana penjelasan yang terkait dengan pemberhentian dan pensiun pegawai?
Pemberhentian karyawan merupakan hal yang perlu mendapatkan perhatian dari manager, karena dengan adanya pemberhentian ini, akan membawa resiko bagi perusahaan khususnya, dan juga bagi karyawan yang diberhentikan. Oleh karena itu, manager harus merencanakan bagaimana proses pemberhentian ini menjadi suatu program perusahaan yang akan membawa dampak positif bagi kepentingan perusahaan dan juga kepentingan karyawan. Tidak ada satupun yang sempurna di dunia ini, satu dengan yang lainnya saling melengkapi, begitu juga dengan keberadaan perusahaan akan mencapai tujuan dengan adanya karyawan. Dengan demikian, maka salah satu fungsi dari manajemen SDM, yaitu fungsi pemberhentian menjadi sangat penting.Pemberhentian merupakan proses pemutusan hubungan kerja seorang karyawan dengan suatu organisasi / perusahaan. Dengan pemberhentian kerja ini, berarti berakhirnya keterikatan kerja antara karyawan dengan pihak perusahaan. Banyak alasan yang menyebabkan terjadinya proses penberhentian karyawan, antara lain : keinginan perusahaan, keinginan karyawan, karena kontrak kerja yang telah habis, pensiun, kesehatan, perusahaan dilikuidasi, atau juga karena meninggal.
Pensiun adalah jaminan hari tua dan sebagai balas jasa terhadap pegawai negeri yang telah bertahun - tahun mengabdikan dirinya kepada Negara. Pada pokoknya adalah menjadi kewajiban setiap orang untuk berusaha menjamin hari tuanya, dan untuk ini setiap Pegawai Negeri Sipil wajib menjadi peserta dari suatu badan asuransi sosial yang dibentuk oleh pemerintah. Karena pensiun bukan saja sebagai jaminan hari tua, tetapi juga adalah sebagai balas jasa, maka Pemerintah memberikan sumbangannya kepada pegawai negeri.
Apa yang menjadi alasan/sebab seorang pegawai berhenti/diberhentikan?
Pemberhentian pegawai terdiri dari 2 jenis yaitu pemberhentian sebagai pegawai negeri sipil dan pemberhentian dari jabatan negeri. Yang dimaksud dengan pemberhentian sebagai pegawai negeri sipil adalah pemberhentian yang menyebabkan yang bersangkutan tidak lagi berkedudukan sebagai pegawai negeri sipil. Dan juga yang dimaksud dengan pemberhentian dari jabatan negeri adalah pemberhentian yang menyebabkan yang bersangkutan tidak lagi bekerja pada suatu satuan organisasi negara, tetapi masih berkedudukan sebagai pegawai negeri sipil.
Dalam jenis - jenis pemberhentian sebagai pegawai negeri sipil. Pemberhentian sebagai Pegawai Negeri Sipil terdiri dari:
Pemberhentian dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil meliputi :
Meninggal Dunia
Atas Permintaan sendiri.
Pada prinsipnya pegawai negeri sipil yang mengajukan permintaan berhenti, dapat diberhentikan dengan hormat sebagai pegawai negeri sipil. Permintaan berhenti tersebut dapat ditunda untuk paling lama 1 tahun, apabila kepentingan dinas yang mendesak. Permintaan berhenti dapat ditolak apabila pegawai negeri sipil yang bersangkutan masih terikat dalam keharusan bekerja pada Pemerintah berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, atau masih ada sesuatu hal yang harus dipertanggungjawabkan.
Mencapai Batas Usia Pensiun
Batas usia pensiun pegawai negeri sipil berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1979 adalah 56 tahun, kecuali bagi jabatan - jabatan tertentu.
Adanya Penyederhanaan Organisasi
Perubahan satuan organisasi negara adakalanya mengakibatkan kelebihan pegawai. Apabila terjadi hal yang sedemikian maka pegawai negeri sipil yang kelebihan itu disalurkan pada satuan organisasi negara lainnya. Kalau penyaluran dimaksud tidak mungkin dilaksanakan, maka pegawai negeri sipil yang kelebihan itu diberhentikan dengan hormat sebagai pegawai negeri sipil atau dari jabatan negeri dengan mendapat hak - hak kepegawaian berdasarkan peraturan perundang - undangan yang berlaku.
Pemberhentian Karena Tidak Cakap Jasmani Dan Rohani. Berdasarkan peraturan undang -undangan yang berlaku yang dinyatakan dengan surat Keterangan Tim Penguji Kesehatan dinyatakan :
Tidak dapat berkerja lagi dalam semua Jabatan Negeri karena kesehatannya.
Menderita penyakit atau kelainan yan berbahaya bagi diri sendiri ataulingkungan kerjanya
Pegawai Negeri Sipil Dapat Diberhentikan Dengan Tidak Hormat karena :
Melanggar sumpah / janji pegawai negeri sipil dan sumpah / janji Jabatan. Selain Pelanggaran sumpah/janji pegawai negeri sipil dan sumpah / janji jabatan karena tidak setia kepada Pancasila, UUD 1945, Negara dan Pemerintah,
Melakukan penyelewengan terhadap Ideologi Negara, Pancasila, Undang - Undang Dasar  945 atau terlibat dalam kegiatan yang menentang Negara dan Pemerintah; atau
Dihukum penjara atau kurungan berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap karena melakukan tindak pidana kejahatan yang ancaman hukumanya kurang dari 4 (empat) tahun.
Pegawai Negeri Sipil Dapat Diberhentikan Dengan Hormat Tidak Atas Permintaan Sendiri Atau Tidak Dengan Hormat karena :
Dihukum penjara berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap karena melakukan tindak pidana kejahatan yang ancaman hukumannya 4 tahun atau lebih; atau
Melakukan pelanggaran disiplin tingkat berat
 
Pegawai Negeri Sipil diberhentikan karena meninggalkan tugas:
Pegawai negeri sipil yang meninggalkan tugasnya secara tidak sah dalam waktu 2 bulan terus menerus dihentikan pembayaran gajinya mulai bulan ketiga. Apabila dalam waktu kurang dari 6 bulan melaporkan diri kepada pimpinan instansinya, maka ia dapat ditugaskan kembali jika ada alasan - alasan yang dapat diterima atau diberhentikan dengan hormat sebagai pegawai negeri sipil apabila ketidakhadirannya itu adalah karena kelalaian sendiri, dan menurut pendapat pejabat yang berwenang akan mengganggu suasana kerja jika ia ditugaskan kembali.
Pegawai negeri sipil yang meninggalkan tugas secara tidak sah terus menerus selama 6 bulan diberhentikan tidak dengan hormat sebagai pegawai negeri sipil. Pemberhentian tersebut ditetapkan berlaku mulai tanggal penghentian pembayaran gajinya dan gaji selama 2 bulan sejak ia tidak masuk bekerja diberikan kepadanya. Pemberhentian karena meninggal dunia atau hilang.
Pegawai negeri sipil yang meninggal dunia dengan sendirinya dianggap diberhentikan dengan hormat sebagai pegawai negeri sipil. Untuk kelengkapan tata usaha kepegawaian maka pimpinan instansi yang bersangkutan serendah - rendahnya Kepala Sub Bagian atau pejabat lain yang setingkat dengan itu membuat surat keterangan meninggal dunia.
Pegawai negeri sipil yang hilang dianggap telah meninggal dunia pada akhir bulan ke-12 sejak ia dinyatakan hilang. Berdasarkan berita acara atau surat keterangan dari pejabat yang berwajib, maka pejabat yang berwenang membuat surat pernyataan hilang.Surat pernyataan hilang dibuat selambat - lambatnya pada akhir bulan kedua sejak yang bersangkutan hilang. Pejabat yang membuat adalah Menteri, Jaksa Agung, Pimpinan Kesekretariatan Lembaga Tertinggi/Tinggi Negara, Pimpinan Lembaga Pemerintah Non Departemen, Gubernur, Bupati/Walikota atau pejabat lain yang ditunjuk.
Pegawai negeri sipil yang telah dinyatakan hilang, yang sebelum melewati masa 12 bulan diketemukan kembali dan masih hidup dan sehat, dipekerjakan kembali sebagai pegawai negeri sipil. Pegawai negeri sipil yang telah dinyatakan hilang yang belum melewati masa 12 bulan diketemukan kembali, tetapi cacat diperlakukan sebagai berikut :
Diberhentikan dengan hormat sebagai pegawai negeri sipil dengan hak pensiun apabila ia telah memiliki masa kerja sekurang-kurangnya 4 tahun, tetapi apabila ia belum memiliki masa kerja sekurang-kurangnya 4 tahun maka ia diberhentikan dengan hormat sebagai pegawai negeri sipil tanpa hak pensiun.
Apabila hilangnya dan cacatnya itu disebabkan dalam dan oleh karena ia menjalankankewajiban jabatannya, maka ia diberhentikan dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil dengan hak pensiun tanpa memandang masa kerja.
Pegawai Negeri Sipil yang telah dinyatakan hilang diketemukan kembali setelah melewati masa 12 bulan diperlakukan sebagai berikut:
Apabila ia masih sehat, dipekerjakan kembali;
Apabila tidak dapat bekerja lagi, dalam semua jabatan Negeri berdasarkan surat Keterangan Tim Penguji Kesehatan, diberhentikan dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil dengan mendapat hak4iak kepegawaian sesuai dengan peraturaan perundang-undangan yang berlaku.
Catatan:Hilang adalah suatu keadaan bahwa seseorang di luar kemauan dan kemampuannya tidak diketahui tempatnya berada dan tidak diketahui apakah ia masih hidup atau telah meninggal dunia.
 
5. Pemberhentian Karena Sebab - Sebab Lain :
Pegawai Negeri Sipil yang tidak melaporkan diri kepada pimpinan instansi induknya 6 bulan setelah habis menjalankan cuti di luar tanggungan negara, diberhentikan dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil.
Pegawai Negeri Sipil yang terlambat melaporkan diri kembali kepada instansi induknya setelah habis menjalankan cuti di luar tanggungan negara diperlakukan sebagaiberikut:
Apabila keterlambatan melaporkan diri itu kurang dari 6 bulan maka Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan dapat dipekerjakan kembali apabila alasan-alasan tentang keterlambatan melaporkan diri itu dapat diterima oleh pejabat yang berwenang dan ada lowongan dan setelah ada persetujuan Kepala BKN.
Apabila keterlambatan melaporkan diri itu kurang dari 6 bulan tetapi alasan-alasan tentang keterlambatan melaporkan diri itu tidak dapat diterima oleh pejabat yang berwenang maka Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan diberhentikan sebagai Pegawai Negeri Sipil.
Apabila keterlambatan melaporkan diri itu lebih dari 6 bulan maka Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan harus diberhentikan dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil.
Pemberhentian Karena Pegawai Negeri Sipil Menjadi Anggota/Pengurus Partai Politik
Dalam Undang - undang Nomor 43 Tahun 1999 dinyatakan bahwa Pegawai Negeri dilarang  menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik. Pegawai Negeri Sipil yang akan menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik wajib mengundurkan diri sebagai Pegawai Negeri Sipil, yang diajukan secara tertulis kepada Pejabat Pembina Kepegawaian dan tembusannya disampaikan kepada:
Atasan langsung Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan, serendah-rendahnya pejabat struktural eselon IV.
Pejabat yang bertanggung jawab di bidang kepegawaian instansi yang bersangkutan;
Pejabat yang bertanggung jawab di bidang keuangan yang bersangkutan.
Pegawai Negeri Sipil yang mengundurkan diri tersebut diberhentikan dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil. Pemberhentiannya terhitung mulai akhir bulan yang bersangkutan mengajukan pengunduran diri. Pegawai Negeri Sipil yang menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik tanpa mengundurkan diri sebagai Pegawai Negeri Sipil diberhentikan tidak dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil. Pegawai Negeri Sipil yang mengundurkan diri yang ditangguhkan pemberhentiannya, tetapi tetap menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik diberhentikan tidak dengan hormat. Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil sebagaimana tersebut di atas berlaku terhitung mulai akhir bulan yang bersangkutan menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik.
Pemberhentian Sementara
Untuk kepentingan peradilan seorang Pegawai Negeri yang didakwa telah melakukan suatu kejahatan/pelanggaran jabatan dan berhubung dengan itu oleh pihak yang berwajib dikenakan tahanan sementara, mulai saat penahanannya harus dikenakan pemberhentian sementara.Seorang Pegawai Negeri yang oleh pihak berwajib dikenakan tahanan sementara karena didakwa telah melakukan suatu pelanggaran hukum pidana yang tidak menyangkut pada jabatannya dalam hal pelanggaran yang dilakukan itu berakibat hilangnya penghargaan dan kepercayaan atas diri pegawai yang bersangkutan atau hilangnya martabat serta wibawa pegawai itu.
Tujuan pemberhentian sementara terutama untuk mengamankan kepentingan peradilan dan juga untuk kepentingan jawatan (instansi). Selama pemberhentian sementara kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan diberikan penghasilan sebagai berikut;
Jika ada petunjuk-petunjuk yang cukup meyakinkan bahwa yang bersangkutan telahmelakukan pelanggaran yang didakwakan atas dirinya, mulai bulan berikutnya ia diberhentikan diberikan bagian gaji sebesar 50% dari gaji pokok yang diterimanya terakhir.
Jika belum terdapat petunjuk - petunjuk yang jelas tentang telah dilakukannya pelanggaran yang didakwakan atas dirinya mulai bulan berikutnya ia diberhentikan diberikan bagian gaji sebesar 75 % dari gaji pokok yang diterimanya terakhir.
Jika sesudah pemeriksaan oleh pihak yang berwajib pemberhentian sementara ternyata tidak bersalah maka pegawai itu harus segera diangkat dan dipekerjakan kembali pada jabatannya semula, dalam hal yang demikian selama masa diberhentikan untuk sementara ia berhak mendapat gaji penuh serta penghasilan - penghasilan lain yang berhubungan dengan tunjangan istri dan jabatannya. Jika sesudah pemeriksaan pegawai yang bersangkutan ternyata bersalah maka:
Terhadap pegawai yang dikenakan pemberhentian sementara tersebut harusdiambil tindakan pemberhentian sedangkan bagian gaji berikut tunjangan-tunjangan yang telah dibayarkan kepadanya tidak dipungut kembali.
Terhadap pegawai yang dikenakan pemberhentian sementara tersebut jika perlu diambil  tindakan harus diambil tindakan sesuai dengan pertimbangan/keputusan Hakim .
Jika berdasarkan keputusan pengadilan telah mempunyai kekuatan hukum yang tetap dinyatakan tidak bersalah maka Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan harus direhabilitasikan terhitung mulai saat diberhentikan sementara dan gaji dibayarkan penuh. Jika ternyata yang bersangkutan dinyatakan bersalah, diberhentikan sebagai Pegawai Negeri Sipil dengan tidak hormat.
Pegawai Negeri Sipil yang dikenakan pemberhentian sementara adalah :
Pada saat ia mencapai batas usia pensiun diberhentikan pembayaran bagian gajinya.
Apabila kemudian ia tidak bersalah berdasarkan putusan pengadilan yang sudah mempunyai kekuatan hukum yang tetap, diberhentikan dengan hormat sebagai  Pegawai Negeri Sipil dengan mendapat hak-hak kepegawaian berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku terhitung sejak akhir bulan dicapainya batas usia pensiun.
Jika ternyata tindak pidana yang dilakukan tersebut diancam hukuman penjara kurang dari 4 tahun dan ada hal-hal yang meringankan maka yang bersangkutan dapat diaktifkan kembali sebagai Pegawai Negeri Sipil, namun tidak tertutup kemungkinan yang bersangkutan dijatuhi hukuman disiplin atau tindakan administratif lainnya sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 
Ketentuan – ketentuan yang berkaitan dengan pemberhentian karyawanBagi karyawan yang diberhentikan dengan cara tidak hormat, secara otomatis karaywan tersebut tidak akan mendapat uang pesangon. Bagi karyawan yang diberhentikan dengan hormat oleh perusahaan, maka konsekuensinya adalah perusahaan harus memberikan uang pesangon yang aturannya sesuai dengan yang diberlakukannya undang – undang. Kriteria besarnya uang pesangon bagi karyawan yang diberhentikan antara lain sebagai berikut :Masa kerja sampai 1 ( satu ) tahun, maka diberikan pesangon sebesar 1 bulan upah bruto.
Masa kerja 1 s/d 2 tahun, diberikan pesangon sebesar 2 bulan upah bruto.
Masa kerja 2 s/d 3 tahun kerja, diberikan pesangon sebesar 3 bulan upah bruto.
Masa kerja 4 tahun dan seterusnya, diberikan pesangon sebesar 4 bulan upah bruto.
Sedangkan besarnya uang jasa yang harus diberikan selain uang pesangon adalahsebagai berikut :
Masa kerja 5 s/d 10 tahun, adalah sebesar 1 bulan upah bruto.
Masa kerja 10 s/d 15 tahun, adalah sebesar 2 bulan upah bruto.
Masa kerja 15 s/d 20 tahun, adalah sebesar 3 bulan upah bruto.
Masa kerja 20 s/d 25 tahun, adalah sebesar 4 bulan upash bruto.
Masa kerja 25 tahun keatas, adalah sebesar 5 bula upah bruto.
Namun demikian, besarnya uang pesangon bagi beberapa perusahaan ditetapkan dalam peraturan – peraturan perusahaan tersebut, tetapi tidak boleh kurang dari sebesar – besarnya yang ditetapkan dalam undang – undang. Jenis Pensiun
Non Batas Usia Pensiun (Non BUP)
Batas Usia Pensiun (BUP)
PNS yang telah mencapai BUP harus diberhentikan, dengan hormat sebagai PNS : 
Macam-macam BUP ditentukan sebagai berikut :
Usia 56 tahun
Usia 58 tahun
Usia 60 tahun
Usia 63 tahun
Usia 65 tahun
Usia 70 tahun
PNS diberhentikan dengan hormat sebagai PNS karena mencapai BUP, berhak atas pensiun apabila ia telah memiliki masa kerja pensiun sekurang-kurangnya 10 tahun
PNS yang akan mencapai BUP dapat dibebaskan dari jabatannya untuk paling lama 1 tahun dengan mendapat penghasilan berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku kecuali tunjangan jabatan
PNS yang memangku jabatan sebagaimana dimaksud dalam pasal 44 PP No. 32/1979 apabila tidak memangku lagi jabatan tersebut maka sebelum yang bersangkutan diberhentikan sebagai PNS kepada yang bersangkutan diberikan bebas tugas 1 tahun.
Iuran pensiun Pegawai Negeri dan sumbangan Pemerintah tersebut dipupuk dan dikelola oleh badan asuransi sosial Hak atas pensiun Pegawai ( Undang – undang Nomor : 11 Thn.1969 pasal 9 ). Pegawai yang diberhentikan dengan hormat sebagai Pegawai Negeri Sipil berhak menerima pensiun pegawai, jikalau ia pada saat pemberhentiannya sebagai pegawai :
Telah mencapai usia sekurang-kurangnya 50 Tahun dan mempunyai masa kerja untuk pensiun sekurang - kurangnya 20 Tahun.
Mempunyai masa kerja sekurang - kurangnya 4 Tahun dan oleh badan / pejabat yang ditunjuk oleh departemen kesehatan berdasarkan peraturan tentang pengujian kesehatan pegawai negeri, dinyatakan tidak dapat bekerja lagi dalam jabatan apapun juga karena keadaan jasmani atau rohani yang tidak disebabkan oleh dan karena ia menjalankan kewajiban jabatannya.
Pegawai negeri yang setelah menjalankan suatu tugas Negara tidak dipekerjakan kembali sebagai pegawai negeri, berhak menerima pensiun pegawai apabila ia diberhentikan dengan hormat sebagai pegawai negeri dan pada saat pemberhentiannya sebagai pegawai negeri ia telah mencapai usia sekurang - kurangnya 50 TH dan memiliki masa kerja untuk pensiun sekurang – kurangnya 10 Tahun.
 
Berakhirnya hak pensiun pegawai ( pasal 14 UU No.11/1969 )
Hak pensiun pegawai berakhir pada penghabisan bulan penerima pensiun pegawai yang bersangkutan meninggal dunia.
Pembatalan pemberian pensiun pegawai ( pasal 15 UU No. 11/1969 )
Pembayaran pensiun pegawai dihentikan dan surat keputusan tentang pemberhentian pensiun pegawai dibatalkan, apabila penerima pensiun pegawai diangkat kembali menjadi pegawai negeri atau diangkat kembali dalam suatu jabatan negeri dengan hak untuk kemudian setelah diberhentikan lagi, memperoleh pensiun menurut Undang-undang atau peraturan yang sesuai dengan UU. No.11/1969.
Pendaftaran isteri/suami/ anak sebagai yang berhak menerima pensiun janda/duda
Pendaftaran isteri( isteri – isteri) /suami/anak(anak-anak) sebagai yang berhak menerima pensiun janda / duda harus dilakukan oleh pegawai negeri atau penerima pensiun pegawai yang bersangkutan menurut petunjuk kepala Kantor Urusan Pegawai.
Pendaftaran lebih dari seorang isteri sebagai yang berhak menerima pensiun harus dilakukan dengan pengetahuan tiap-tiap isteri didaftarkan.
Pendaftaran isteri ( isteri – isteri ) / anak ( anak - anak) sebagai yang berhak menerima pensiun janda harus dilakukan dalam waktu 1 ( satu ) tahun sesudah perkawinan/kelahiran atau sesudah saat terjadinya kemungkinan lain untuk melakukan pendaftaran itu.
Ketika seseorang dinyatakan pensiun atau berhenti dari pekerjaan, ada beberapa persyaratan yang harus diajukan, Persyaratan Pengurusan Pensiun tersebut yaitu :
DPCP
Foto kopi SK pertama di legalisir
Foto kopi SK terakhir Di legalisir
Pas Foto 4 x 6 (5 lembar)
Foto kopi surat nikah dilegalisir
Foto kopi akte kelahiran anak di legalisir
Foto kopi KARPEG
DP3 tahun terakhir rata-rata bernilai baik
Surat pernyataan tidak pernah dijatuhi hukuman disiplin tingkat sedang dan berat
Persyaratan Pengurusan Pensiun Janda / duda
Surat Pengantar dari instansi bagi yang meninggal dunia/tewas/cacat karena dinas
Foto kopi SK Pensiun
Foto kopi Surat Kematian Di legalisir
Surat Keterangan kejandaan
Pas Foto 4 x 6 (5 lembar)
Foto kopi surat nikah dilegalisir
Foto kopi Daftar Susunan Keluarga
DP3 tahun terakhir rata - rata bernilai baik
Surat pernyataan tidak pernah dijatuhi hukuman disiplin tingkat sedang dan berat. (dengan catatan apabila yang bersangkutan berhak kenaikan pangkat pengabdian)
 
Persyaratan diatas merupakan poin – poin penting yang harus dilakukan ketika seseorang mengajukan persyaratan atau pengurusan pensiun. Terlebih di seorang pegawai negeri tidak mudah dalam pemberhentian atau pnsiun, karena telah diatur.  
 
 
BAB III
PENUTUP
 
 
KesimpulanPensiun adalah jaminan hari tua dan sebagai balas jasa terhadap Pegawai Negeri yang telah bertahun-tahun mengabdikan dirinya kepada Negara. Pada pokoknya adalah menjadi kewajiban setiap orang untuk berusaha menjamin hari tuanya, dan untuk ini setiap Pegawai Negeri Sipil wajib menjadi peserta dari suatu badan asuransi sosial yang dibentuk oleh pemerintah. Karena pensiun bukan saja sebagai jaminan hari tua, tetapi juga adalah sebagai balas jasa, maka Pemerintah memberikan sumbangannya kepada Pegawai Negeri.
Pemberhentian dan pensuin pagawai ternyata tidak dengan sembarang dapat dilakukan oleh perusahaan, akan tetapi perusahaan telah mengaturnya, bahkan terdapat undang – undang otentik yang mengatur. Tidak jarang, ada perusahaan yang memiliki kebijakan sendiri di dalam penentuan pemberhentian pegawai.
Tidak ada satupun yang sempurna di dunia ini, satu dengan yang lainnya saling melengkapi, begitu juga dengan keberadaan perusahaan akan mencapai tujuan dengan adanya karyawan. Dengan demikian, maka salah satu fungsi dari manajemen SDM, yaitu fungsi pemberhentian menjadi sangat penting.Daftar Pustakahttp://www.bkn.go.id/in/peraturan/pedoman/pedoman-berhenti-pns.htmlMusanef ; Manajemen Kepegawaian di Indonesia, 2000, Gunung Agung, Jakarta.
Sofyandi, herman ; manajemen sumber daya manusia, 2008, graha ilmu, yogyakarta.


Download Pemberhetian dan pensiun pegawai.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca Pemberhetian dan pensiun pegawai. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon