February 07, 2017

logika dasar dan ilmu pengetahuan


Judul: logika dasar dan ilmu pengetahuan
Penulis: Muallief Terkenal


LOGIKA DASAR
( Logika dan Ilmu pengetahuan, Hubungan Logika dengan Psikologi dan Metafisika )
170497524447500
Oleh :
Wahyu Aris Purwo Kuncoro : 140401080002
Felisiana Fitrioanita Galus : 140401080010
Demis Lewi F : 140401080059
Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Kanjuruhan Malang
2015
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami hanturkan ke hadirat yang maha agung yakni Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan izin dan kekuatanya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.
Makalah ini disusun agar pembaca dapat memperluas ilmu tentang logika dasar, yang kami sajikan berdasarkan sumber dari berbagai informasi, referensi, dan berita. Makalah ini di susun oleh penyusun dengan berbagai permasalahan. Baik itu yang datang dari diri penyusun maupun yang datang dari luar. Namun dengan penuh kesabaran dan terutama pertolonga izin dari Allah akhirnya makalah ini dapat terselesaikan.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan jauh dari sempurna. Sehingga kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan.
Semoga makalah logika dasar ini bisa menjadi bahan acuan kita bersama untuk lebih meningkatkan kemempuan sebagai pendidik dan menjadi bahan acuan mahasiswa universitas kanjuruhan malang untuk menjadi lebih baik.
Malang ,22 September 2015
Penyusun .
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR…………………………………………………………2
DAFTAR ISI…………………………………………………………3
BAB I PENDAHULUAN
Latar belakang…………………………………………………………4
Rumusan masalah…………………………………………………………4
Tujuan…………………………………………………………4
BAB II PEMBAHASAN
Hubungan logika dan ilmu pengetahuan…………………………………………5
Hubungan logika dengan psikologi…………………………………………6
Hubungan logika dengan metafisika…………………………………………7
Pembagian logika…………………………………………7
Logika: Ilmu Dan Kecakapan Menalar, Berfikir Dengan Tepat …………….8
Konsep dan Term-term Logika…………………………………………8
Macam- macam logika…………………………………………9
Obyek Material Dan Obyek Formal Logika ………………………………..9
Penting Dan Manfaat Mempelajari Logika ……………………………….10
BAB III PENUTUP
Kesimpulan………………………………………………………………..12
Saran………………………………………………………………..12
DAFTAR PUSTAKA………………………………………………………………..13
BAB I
PENDAHULUAN
Latar belakang
Dalam kehidupan sehari-hari manusia saling berkomunikasi serta berinteraksi secar aktif dan melakukan transformasi dengan yang lainya tidak lain karena manusia memiliki akal berfikir yang normal. Seiring dalam perkembangan zaman, manusia sering mengabaikan logika dalam berfikir dan membuat aturan. Kebanyakan orang-orang tersebut menganggap remeh tentang logika dan berfikir seenaknya saja, mereka mengiginkan suatu hal yang mudah dan praktis. Sehingga yang terjadi adalah kejanggalan-kejanggalan dalam komunitas masyarakat banyak.
Dengan adanya logika kita dapat berfikir dan mengambil keputusan yang benar dan tepat dalam memenuhi hajat hidup kita sendiri dan juga masyakat umumnya kita dapat mengartika dan mengambil kesimpulan setelah melalui pemikiran-pemikiran atua pernyataan-pernyataan yang ada, dan kebenaran-kebenaran akan muncul.
Rumusan masalah
Hubungan logika dan ilmu pengetahuan ?
Hubungan logika dengan psikologi ?
Hubungan logika dengan metafisika ?
Tujuan
Agar manusia dapat mengetahui bahwa keseharian aktifitas yang dijalani ada hubungannya dengan logika
Memperdalam informasi tentang ilmu dan logika yang dapat dipergunakan dalam keseharian.
Mempraktikan pengetahuan setelah memperdalam ilmu logika dalm kehidupan sahari-hari.
BAB II
PEMBAHASAN
Hubungan logika dan ilmu pengetahuan
Ilmu adalah sesuatu pengetahuan yang secara sistematis mempersoalkan rincian tertentu dari komponen alam semesta. Jika dibandingkan dengan pengetahuan, ilmu mengandung sifat-sifat ( partap sing mehra, jazir burhan, 1964: 9-11 ):
Ilmu mempertentangkan bagian alam tertentu dan mengandakan penyelidikan dalam batas daerah itu saja, sedangkan semua orang tertarik pada lapangan pengetahuan.
Ilmu sistematis, merupakan kesatuan, tersusun dan bersifat umum, sedangkan pengetahuan merupakan campuran kenyataan khusus, fakta-fakta khusus yang tidak mempunyai hubungan sama sekali.
Ilmu mempergunakan berbagai cara dan alat untuk mendapatkan pengetahuan yang benar dan tepat, sedangkan pengetahuan tergantung dari pengamatan yang tidak metodologis.
Dapat disimpulkan bahwa ilmu dan pengetahuan tidak jauh berbeda dalam jenisnya, melainkan dalam tarafnya, akan tetapi ilmu lebih dikhususkan , lebih tersusun baik dan tepat dari pada pengetahuan.
Logika adalah ilmu yang mempersoalkan pemikiran dan beberapa proses pembantunya, dengan cara yang metodois dan sisitematis logika mempelajari syarat-syarat yang harus dipenuhi agar pikiran itu benar, dan kesalahan yang dapat dihindari. Itulah sebabnya cara berfikir logis lebih baik daripada berfikir biasa, karna lebih sistematis dan lebih cepat.
Logika adalah ilmu normatif yaitu ilmu tentang norma-norma atau merupakan gagasan, dikatan normative karna logika tidak berbicara berfikir sebagaimana adanya, melainkan membicarakan berfikir sebagaimana mestinya atau seharusnya.
Logika itu ilmu apakah art ( cara kerja ) ? ilmu adalah pengetahuan yang secara sistematis membicarakan bagian alam tertentu, sedangkan art mengajarkan bagaimana caranya mempergunakan pengetahuan dalam praktek untuk mencapai tujuan.jadi tujuan terakhir dari semua ilmu adalah untuk praktek menuntun tingkah laku yang lebih baik.
Adanya bermacam-macam perbuatan atau cara kerja inilah yang dinamai art, dengan demikian semua art itu berdasarkan atas pengetahuan. Pengetahuan itu bisa dari ilmiah atau popular. Art disebut empiris bila art berjalan berdasarkan pengetahuan yang diperoleh dalam melakukan art itu sendiri, sedangkan art menjadi ilmiah bila art berdasarkan pengetahuan ilmiah. Art empiris merupakn pendahuluan dari pengetahuan ilmiah .
Jadi, logika adalah sesuatu ilmu dan juga merupakan suatu art. Merupakan ilmu karena logika mengajarkan unutk berprinsip, berfikir valid. Dan merupak art karena logika memberikan petunjuk yang harus dilakukan dalam mencapai kebenaran dan menghindarkan ketidak benaran.
Hubungan logika dengan psikologi
Hubungan logika dengan psikologi tidaklah mempunyai keeratan seperti yang diketahui. Psikologi menjurus pada perkembangan pikiran tentang pengalaman-pengalaman alat-alat indra. Dengan demikian psikologi mempersoalkan historis perkembangan berfikir dan atau proses-proses subyektif yang berlangsung dalam jiwa sementara logika tidaklah mempersoalkan proses-proses yang seperti itu. Sudah dijelaskan bahwa logika adalah ilmu yang normative yang berasa pada pemikiran yang valid.
Dapat dikemukakan bahwa meskipun psikologi dan logika merupakan 2 lapangan ilmu yang berlainan, tetapi pengetahuan psikologis akan berguna sekali dlam mempelajari logika, karena dalam mempelajari logika kemampuan berfikir yang seharusnya itu sangat ditekankan dan sangat besar artinya.
Dengan demikian, Psikologi memberikan keterangan mengenai sejarah perkembangan berfikir. Logika sebagai cabang filsafat bertujuan membimbing akal untuk berfikir (bagaimana seharusnya). Untuk dapat berfikir bagaimana seharusnya, kita terlebih dahulu harus mengetahui tentang bagaimana manusia itu berfikir. Di sinilah letak hubungan antara Psikologi dan Logika.
Logika berfungsi memikirkan segala sesuatu tentang jiwa manusia. Maka fungsi logika adalah untuk membahas proses yang berfikir dengan kejiwaan manusia.
  Psikologi memberikan keterangan mengenai sejarah perkembangan berpikir.
  Psikologi memberikan gambaran bagaimana manusia berpikir.
  Sementara logika adalah cabang filsafat yang bertujuan membimbing akal untuk berpikir (bagaimana seharusnya).
Contoh Kasus: Anggota DPR adalah manusia
Koruptor kebanyakan anggota DPR
Hukuman bagi koruptor sangatlah ringan
Jadi: Anggota DPR melakukan korupsi karena hukumannya ringan
Hubungan logika dengan metafisika
Metafisika adalah suatu cabang ilmu pengetahuan yang mempelajari hakekat realitas yang sesunguhnya, dan dalam usahanya metafisika harus mengkritikanya. Logika mempunyai dali atau dasar tertentu yang tidak pernah dipermasalahkan. Permasalahan untuk menemukan kebenaran dalil adalah tugas dari metafisika. Dalil-dalil logika itu misalnya, bahwa benda-benda adalah yang dapat ditangkap oleh alat-alat indra, prinsipnya kontradiksi, dan sebagainya berlaku bagi semua benda dan peristiwa. Akan tetapi metafisika tidak memajukan kebenaran yang patut dihargai terhadap dalil-dalil ini.
Metafisika berpendapat bahwa kebenaran prinsip ini adalah karena kepicikan jiwa, dan kemiskinan bahasa yang tidak mampu membedakan semua benda yang ada di atas bumi ini. Logika berfungsi untuk menyelidiki hal-hal ada dan mungkin ada dengan metafisika. Maka logika mempunyai fungsi untuk menyelidiki tentang pengertian kebenaran yang ada dibalik alam semesta.
  Metafisika mempelajari hakikat realitas.
  Hakikat realitas dapat dicari dan ditemukan dibalik sesuatu yang tampak atau nyata.
  Metafisika selalu mencari kebenaran/hakekat realitas dibalik yang tampak dan nyata.
  Hukum-hukum logika bagi metafisika bukan apa yang telah dirumuskan yang akan menjadi hakikat kebenaran, tetapi apa yang ada dibalik rumusan tersebut.
Semakin mampu berpikir logis, orang tidak akan mudah tertipu oleh kebenaran yang tampak.
Pembagian logika
Logika dibagi menjadi empat bagian ( Rafael raga marana, 2007 : 10 )
Pengertian : pengertian diperoleh manusia melalui proses belajar, pengertian itu dibersifat abstrak menjadi nyata saat diekspresikan dengan term.
Term : adalah bentuk lahirilah dari pengertian ( ide-ide ).
Keputusan : menghubungkan pengertian yang satu dengan yang lainya, keputusan menjadi nyata ketika diekspresikan dengan proposisi.
Proposisi : bentuk lahiriah dari keputusan
Penyimpulan : suatu kebenaran dirumuskan secara lebih nyata berdasarkan pengetahuan yang sudah ada.
Induksi
Logika: Ilmu Dan Kecakapan Menalar, Berfikir Dengan Tepat
Berfikir atau menalar dengan kata lain ditunjuk sasaran atau bidang logika, yaitu kegiatan pikiran atau akal budi manusia. Dengan berpikir dimaksudkan kegiatan akal untuk "mengolah" pengetahuan yang telah kita terima melalui panca indra, dan ditunjukkan untuk mencapai suatu kebenaran.
Jadi, dengan istilah "berpikir" ditunjukkan suatu bentuk kegiatan akal yang khas dan terarah. "melamun" tidaklah sama dengan berpikir, demikian pula merasakan, pekerjaan panca indra (melihat, mendengar, dan sebagainya), dan kegiatan ingatan dan khayalan, meskipun ini semua penting sekali untuk dapat berpikir (menghasilkan buah pikiran yang berarti). Tetapi berpikir juga dapat berarti kegiatan kenyataan yang menggerakkan pikiran, kenyataan yang memegang inisiatif.
Konsep dan Term-term Logika
"Konsep" adalah sebuah kata yang berasal dari bahsa latin, conceptus (kata benda masculinum) yang dibentuk dari kata conceptum yang berasal dari kata kerja (konyugasi III) concipio. Kata concipio berarti mengambil dalam dirinya, menerima, megisap, menampung, menyerap atau menangkap. Conceptum berarti mengambil, menyerap, membayangkan dalam pikiran, pengertian dan tangkapan (Jan Hendrik Rapar, 1996 : 27).
Term adalah kata atau beberapa kata yang memiliki satu pengertian yang membuat konsep atau idea itu menjadi nyata. Jadi, term adalah pernyataan lahiriah dari konsep atau idea. Term – term yang kategorimatis ialah term – term yang terdiri atas kata – kata yang telah memiliki pengertian tertentu sehingga dapat digunakan sebagai term tanpa bantuan kata – kata yang lain, seperti kata filsuf, guru, merah, matahari, dan sebagainya. Sedangkan term – term sinkategorimatis ialah kata – kata yang jika berdiri sendiri, tidak memiliki pengertian tertentu sehingga tidak dapat digunakan sebagai term tanpa bantuan kata kata yang lain, seperti kata dari, kepada, dan, yang, dan sebagainya.
Macam-macam Logika
Logika dapat dibedakan menjadi dua macam, namun keduanya tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Kedua macam logika itu ialah logika kodratiah dan logika ilmiah.
Logika Kodratiah
Manusia adalah makhluk yang berakal budi. Manusia melakukan kegiatan berfikir dalam rangka mencari kebenaran. Dalam hal ini, akal budinya dapat bekerja menurut hukum-hukum logika yang bersifat spontan.
Akal budi dapat bekerja menurut hukum-hukum logika dengan cara yang spontan. Tetapi dalam hal-hal yang sulit, baik akal budinya maupun seluruh diri manusia dapat dan nyatanya dipengaruhi oleh keinginan-keinginan dan kecenderungan-kecenderungan yang subyektif.
Logika ilmiah
Logika ilmiah mempehalus dan mempertajam pikiran. Dengan demikian pikiran atau akal budi dapat bekerja secara lebih baik dan tepat , lebih teliti , lebih mudah, dan lebih aman.
Obyek Material Dan Obyek Formal Logika
Suatu ilmu pengetahuan dapat disebut sebagai ilmu pengetahuan apabila ia memenuhi persyaratan yang dituntut oleh ilmu pengetahuan secara umum, yaitu setiap ilmu pengetahuan harus memiliki objek material dan objek formal.
Objek material suatu ilmu adalah materi atau bidang atau lapangan penyelidikan ilmu bersangkutan, sedangkan objek formalnya adalah bagaimana objek material tersebut dipandang. Beberapa ilmu pengetahuan dapat memililiki objek material yang sama, namun ilmu-ilmu itu berbeda karena objek formalnya berbeda. Contohnya psikologi, sosiologi dan pedagogi memiliki objek material yang sama yaitu manusia. Akan tetapi, ketiga ilmu itu berbeda karena objek formalnya berbeda.
Objek material logika adalah manusia itu sendiri, sedangkan objek formalnya adalah kegiatan akal budi untuk melakukan penalaran yang lurus, tepat dan teratur yang terlihat lewat ungkapan pikirannya yang diwujudkan dalam bahasa.
Obyek Material Logika (Arti Berpikir)
Faktor-faktor yang membuat manusia untuk berpikir adalah sebagai berikut :
Jika pernyataan atau pendiriannya dibantah oleh orang lain (atau dirinya sendiri)
Jika dalam lingkungannya terjadi perubahan secara mendadak atau terjadi peristiwa yang tidak diharapkan.
Jika ia ditanya.
Dorongan rasa ingin tahu.
Obyek Formal Logika
Sebagai obyek formal dari logika adalah kegiatan akal budi untuk melakukan "penalaran" yang lurus , tepat, dan teratur yang terlihat lewat ungkapan pikrannya yang diwujudkan dalam bahasa. Penalaran adalah kegiatan berpikir. Penalaran senantiasa bersangkut paut dengan bahasa. Bahasa adalah alat berpikir, bahasa adalah alat bernalar. Obyek formal logika membahas isi pikiran sebagaimana diungkapkan lewat bahasa demi kebenaran isi pikiran itu sendiri.
Penting Dan Manfaat Mempelajari Logika
Penting mempelajari logika
Para mahasiswa yang mempelajari logika dapar bernalar dengan baik dan benar dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah mempelajarinya. Alasannya adalah :
Studi logika yang tepat membantu kita mengembangkan kebiasaan untuk berpikir secara jelas dan kritis.
Studi logika memungkinkan kita dapat menempuh suatu disiplin intelektual, terutama membantu kita dalam proses penarikan kesimpulan.
Studi logika membantu kita untuk mampu menginterpretasikan secara tepat fakta-fakta dan persepsi-persepsi orang lain.
Studi logika melatih kita dalam teknik penentuan asumsi-asumsi dan implikasi-implikasi.
Studi logika membantu kita untuk mendeteksi penalaran yang salah dan tidak logis.
Studi logika merangsang perkembangan pemikiran ilmiah dan reflektif, dan keyakinan akan kebenaran yang merupakan trademark dari orang yang mencari kebenaran atau orang yang mencintai kebijaksanaan.
Tujuan dan manfaat mempelajari logika
Keseluruhan informasi keilmuan merupakan suatu sistem yang bersifat logis; karena itu science tidak mungkin melepaskan kepentingannya terhadap Logika.
Logika mendidik manusia untuk bersikap tegas, obyektif dan berani, suatu sikap yang dibutuhkan dalam segala suasana dan tempat.
Tujuan mempelajari logika adalah : (a) mempertajam cara berpikir secara logis, (b) mempertinggi daya berpikir.
Sedangkan manfaat mempelajari logika adalah (a)berpikir secara rasional, kritis, lurus, tepat, tertib dan metodis, (b) meningkatkan kemampuan berpikir secara abstrak, cermat, obyektif, (c) menambah kecerdasan, (d) meningkatkan cinta akan kebenaran serta menghindari kesesatandan kekeliruan.
Bagi ilmu pengetahuan, logika merupakan keharusan. Ilmu pengetahuan tanpa logika tidak akan pernah mencapai kebenaran ilmiah.
BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Dari penjelasan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa Ilmu Logika yaitu ilmu yang membahas tentang tata aturan berfikir yang benar berkenaan dengan objek pikir untuk menemukan kebenaran logis dan menjaga dari kesalahan dalam berfikir. . Logika menyelidiki, menyeleksi, dan menilai pemikiran dengan cara seriusdan terpelajar serta bertujuan untuk mendapatkan kebenaran, terlepas dari segalakepentingan dan keinginan perorangan. Logika merumuskan serta menerapkanhukum - hukum dan patokan - patokan yang harus ditaati agar seseorang dapatberpikir benar, efisien, sistematis, dan teratur. Dengan demikian ada dua obyek penyelidikan Ilmu Logika Pertama, Pemikiran sebagai obyekmaterial juga dikenal dengan nama Logika Material dan yang kedua, patokan-patokan atau hukum - hukum berpikir benar sebagai obyek formalnya, yangdisebut logika formal.
B.     Saran
Dengan membaca makalah ini penulis berharap semoga pembaca dapat berfikir tepat dan benar sehingga terhindar dari kesimpulan yang salah dan kabur. Setidaknya dengan makalah ini, ada semacam pencerahan intelektual dalam menyuguhkan motivasi yang intrinsik untuk segera mempelajari ilmu logika sehingga kita dapat meminimalisasi kesalahan dalam berfikir.

DAFTAR PUSTAKA
Ranjabar, J 2014. Dasar-Dasar Logika: Sebuah Langkah Awal Untuk Masuk Ke Berbagai Disiplin Ilmu Dan Pengetahuan. Bandung : Alfabeta.
Drs. Surajiyo, Drs Sugeng Astanto, dan Dra Sri Andiani. 2005. Dasar-Dasar Logika. Jakarta: Bumi Aksara.


Download logika dasar dan ilmu pengetahuan.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca logika dasar dan ilmu pengetahuan. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon