December 05, 2016

Teori-teori Pendidikan Berdasarkan al-Qur`an


Judul: Teori-teori Pendidikan Berdasarkan al-Qur`an
Penulis: H. Urbaningsun


Book Review
Teori-teori Pendidikan Berdasarkan al-Qur`an
Judul asli : Educational Theory a Qur`anic Outlook
Penulis : Dr. Abdurrahman Saleh Abdullah
Penerjemah : Prof. Dr. H.M. Arifin, M.Ed dan Drs. Zainuddin)
Dalam diskursus filsafat Pendidikan Islamii salah satu tokoh Pendidikan Islami yang masuk kategori moderat, dalam arti di tengah label tradisional dan modern, adalah Abdurrahman Saleh Abdullah (selanjutnya disebut Abdurrahman), seorang pemikir Pendidikan Islami jebolan Universitas Ummul Qura` Makkah Saudi Arabia. Dalam percaturan tokoh-tokoh muslim Indonesia, salah satu tokoh penting yang juga merupakan jebolan universitas ini adalah KH. Said Aqil Siraj, yang kini menjadi ketua umum organisasi sosial keagamaan terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama (NU).
Melalui karyanya yang berjudul : Educational Theory : a Qur`anic Outlook, yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia dengan judul Teori-teori Pendidikan Berdasarkan al-Qur`an, kita dapat membaca bangunan pemikiran Pendidikan Islami Abdurrahman secara cukup komprehensif. Buku berisi 237 halaman (buku original berbahasa inggris 239 halaman dan diterbitkan oleh Educational and Psychological Research Center, Faculty of Education, Ummul Qura University).
Buku ini menjadi referensi penting bagi siapapun yang ingin mempelajari konsep Pendidikan Islamii yang berbasis al-Qur`an. Karena memang buku ini menggali dan membahas teori dan filsafat pendidikan menurut sudut pandang al Qur'an.
Mengawali kajian dalam buku tersebut Abdurrahman memulainya dengan pembahasan tentang teori dalam al-Qur`an tentang pendidikan. Tinjauan Abdurrahman mengenai teori al-Qur`an tentang pendidikan, memberikan kesan yang agak berbeda dengan yang telah ada sebelumnya, yang mengesankan tradisional dan pengkajiannya ini bahkan dapat digolongkan sebagai satu keberanian sekalipun menurut kalangan tertentu, tidak diperoleh suatu hal yang baru di dalamnya.
Konstruks pemikiran yang ditulis Abdurrahman dalam buku ini mencoba untuk melengkapi beberapa poin kritis tentang kajian teori pendidikan berbasis al-Qur`an yang luput ditangkap dalam beberapa karya tulis senada oleh para pemikir semasanya seperti Majid al-Kilani dan Ali K. Modawi.
Posisi Abdurrahman dalam jajaran kaum intelektual Pendidikan Islami cukup diperhitungkan karena ia menjadi salah satu tokoh yang terlibat dalam konferensi internasional pendidikan Islam di Makkah pada tahun 1977 bersama tokoh sekaliber M. Nequib al-Attas. Sebagaimana dimaklumi bahwa konferensi tersebut telah melahirkan keputusan-keputusan penting terkait rumusan-rumusan pendidikan Islam yang kemudian menjadi acuan bagi umat Islam sedunia.
Beberapa konten yang dikupas penulis berkaitan dengan Pendidikan Islami antara lain tentang teori, eksistensi manusia dalam pendidikan, ilmu dan akal, tujuan pendidikan, materi serta metode pendidikan.
Tentang Teori pendidikan, menurut Abdurrahman, untuk mendapatkan suatu teori pendidikan dari al-Qur`an dituntut suatu keberanian tersendiri untuk melakukan kontinuitas ijtihad, sehingga al-Qur`an tidaak menjadi sekedar simbolisme keagamaan dan sekedar mutiara hikmah yang dianggap sakral.
Al-Qur`an seharusnya melahirkan fondasi ideologi Islam. Maka dari itu setiap permasalahan Pendidikan Islami harus dirujukan kepada pemahaman dasar prinsipnya. Dan al-Qur`an sendiri banyak mengandung prinsip-prinsip pendidikan.
Namun agaknya masih tetap sulit menemukan benang merah antara Pendidikan Islami dengan konsep-konsep yang terdapat dalam al-Qur`an. Sebagai contoh : kata Tarbiyah misalnya yang berasal dari kata rabb, masih dipahami berbeda oleh para pemikir Pendidikan Islami. Qurtubi berpendapat bahwa ia bermakna description given to anyone who perform a thing in a complete manner. Sementara ar-Razi memaknainya ada perbedaan antara Tuhan sebagai pendidik dan manusia sebagai pendidik. Allah sebagai pendidik bermakna bahwa Dia Maha Tahun kebutuhan peserta didik-Nya, Karena Dia sebagai pencipta.
Term lain yang dikaitkan dengan konsep pendidikan adalah kata Qur`an dan kitab. Al-Qur`an diambil dari qara`a yang berarti membaca dan kitab dari kata kataba yang artinya menulis. Kedua kata ini dapat dikaitkan dengan Pendidikan Islami, namun problemnya adalah bagaimana menyerap konsep pendidikan dari al-Qur`an tersebut.
Al-Qur`an sebagai sumber primer Pendidikan Islami haruslah dieksplorasi untuk mendukung dan menjadi basis sistem pendidikan secara keseluruhan, dengan tidak menafikan ilmu-ilmu lain. Peserta didik semestinya diajak untuk lebih mampu menangkap makna yang terkandung dibalik kalam Allah, karena symbol-simbol yang beberkan Tuhan melalui ayat-ayat-Nya tidak akan memberika makna berarti tanpa melakukan upaya-upaya ijtihadi untuk menangkap maknanya.
Terkait eksistensi manusia dalam pendidikan, Abdurrahman menjelaskan bahwa manusia merupakan sentral utama yang dituju dalam proses pendidikan. Seorang pendidik akan sukses bila ia memiliki pemahaman yang lengkap tentang manusia sebagai subyek didiknya.
Beberapa hal yang harus dipahami terkait eksistensi manusia dalam pendidian adalah : 1) Konsep manusia sebagai khalifah di muka bumi, 2) Fitrah manusia dalam proses kependidikan, 3) Hubungan Fitrah dan Ruh, 4) Kehendak Bebas Manusia, dan 5) Implikasi Kependidikan.
Dalam term al-Qur`an eksistensi manusia dalam pendidikan dapat dipahami melalui pemaknaan kata khalifah di muka bumi, yang tertera dalam Q.S. al-Baqarah (2) : 30 :

Artinya : " ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada Para Malaikat: "Sesungguhnya aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi."
Abdurrahman, menjelaskan makna khalifah dengan cukup eksploratif dan kritis. Menurutnya khalifah berasal dari kata khalafa yang artinya mengganti dan melanjutkan. Secara terminologis khalifah berarti person yang menggantikan person lain. Dan secara filosofis setidaknya ada tiga pandangan yang menjelaskan makna khalifah :
Manusia sebagai species telah menggantikan species lain yang sejak itu manusia bertempat tinggal di bumi. Karena diakui bahwa jin mendahului manusia maka manusia sebagai pengganti jin,
Manusia dipahami sebagai sekelompok masyarakat yang menggantikan kelompok masyarakat lain, dan
Proses istikhlaf dianggap lebih penting menjadi fokus pembahasan khalifah karena dinyatakan bahwa khalifah tidak secara sederhana menggantikan yang lainnya, yang secara nyata memang benar-benar khalifah Allah.
Dan sebagai khalifah manusia sangat potensial untuk dapat mengembangkan kemanusiaannya dengan meneladani sifat-sifat Allah untuk meraih kualitas dalam bentuk prestasi dan tiada henti berkreasi di muka bumi secara produktif.
Tentang ilmu dan akal, Abdurrahman meng-eksplanasikan urgensi ilmu pengetahuan bagi manusia, nilai lebih manusia karena akal yang membuatnya menjadi makhluk paling cerdas, dan korelasi peradaban manusia dengan perkembangan bahasa sebagai kunci awal lahirnya peradaban manusia itu sendiri.
Pengetahuan (knowledge) adalah salah satu perlengkapan dasar manusia dalam menempuh kehidupan ini, dan kepribadian manusia sangat dipengaruhi oleh kualitas dan kuantitas yang diperolehnya. Demikian Abdurrahman menegaskan pentingnya ilmu pengetahuan bagi manusia.
Beberapa term yang diusung al-Qur`an untuk mengungkapkan ilmu pengetahuan antara lain menggunakan kata 'ilm dan ma'rifat. Secara etimologis keduanya berarti sama, yaitu pengetahuan. Tetapi secara terminologis, Abdurrahman membedakan kedua term tersebut. 'Ilm menurutnya mempunyai pengertian yang lebih luas, sementara ma'rifat menunjuk pengertian salah satu aspek pengetahuan saja. Dengan demikian maka 'Ilm lebih tinggi tingkatannya dibandingkan ma'rifat karena 'ilm ini tidak terbatas pada satu aspek pengetahuan sebagaimana tingkat ma'rifat.
Anti tesis dari term 'ilm dan ma'rifat adalah term jahl yang berarti bodoh dan merupakan kebalikan dari 'ilm. Kata ini menunjuk kepada tiga pengertian terminologis. Pertama, menunjuk kepada orang yang tidak mempunyai pengetahuan. Kedua, berarti pikiran picik, dan ketiga mengungkapkan pola dasar tingkah laku yang menyimpang dari ajaran Allah.
Tentang tujuan pendidikan, Abdurrahman mengatakan bahwa tujuan pendidikan adalah menggali dan meningkatkan potensi peserta didik, sehingga ia dapat memfungsikan secara optimal kedudukannya sebagai khalifah di muka bumi. Dan untuk mencapai tujuan ideal tersebut, kurikulum sekolah harus dirancang sesuai dengan prinsip-prinsip yang benar, aktivitasnya harus didesain dalam berbagai bentuk sehingga subyek didik bisa mencapai tujuan yang dikehendaki.
Dalam konteks penyusunan kurikulum di atas, Abdurrahman sedikit berbeda dengan pakem sistem pendidikan yang diterapkan di universitas Ummul Qura dimana ia belajar. Saat itu sistem pendidikan Ummul Qura masih menggunakan traditional approach yang mengutamakan hafalan dibandingkan metode analisis kritis.
Bagi Abdurrahman, muatan kurikulum harus disusun dan dirancang tidak hanya mengembangkan kemampuan dan kepentingan dunia oriented tetapi juga meningkatkan etos dan martabat manusia yang kelak akan menghadap Tuhannya di hari akhirat. Hal ini menegaskan bahwa tujuan Pendidikan Islami jauh lebih luas dan mendasar dibandingkan dengan tujuan pendidikan secara umum. Dan ini berkorelasi kuat dengan konsep manusia sebagai khalifah yang tugas utamanya adalah mengabdi kepada Tuhannya baik secara vertical maupun horizontal.
Disamping itu tujuan Pendidikan Islami yang paling puncak adalah tercapainya derajat manusia sebagai manusia sempurna, insan kamil, man' completion, yang berkedudukan mulia di sisi Tuhannya.
Tentang materi pendidikan, Abdurrahman menegaskan bahwa materi, isi, konten atau kurikulum bukanlah tujuan akhir dari sebuah proses pendidikan, tapi ia adalah sarana untuk mencapai tujuan yang lebih ideal. Materi pendidikan harus fleksibel dan bisa dimodifikasi dalam berbagai cara untuk pencapaian sebuah tujuan.
Bagi Pendidikan Islami, segala sesuatu yang berkaitan dengan al-Qur`an dan Hadits serta bahasa al-Qur`an menjadi prioritas utama dari sebuah acuan pendidikan. Muatan sebuah kurikulum harus juga memasukan ilmu pengetahuan yang concern dengan kajian alam (al 'ulum al kauniyah).
Sementara, sebagaimana dipotret Abdurrahman, dalam proses pendidikan Islam masih banyak ditemukan kurikulum pendidikan Islam yang bersifat stagnan dan menerapkan dualisme kurikulum dan belum adanya upaya serius yang dilakukan oleh para penggagas praktek pendidikan Islam untuk melakukan inovasi brilian. Jikapun mereka melakukan inovasi, selalu yang dijadikan rujukan adalah sistem pendidikan barat yang memiliki basis nilai berbeda dengan pendidikan islam dengan mengadopsinya tanpa memodifikasinya secara cerdas dan substansial.
Dalam konteks di atas, Abdurrahman mengingatkan ada dua fenomena mengkhawatirkan yang harus diwaspadai oleh para pendidik muslim dalam praktek penyelenggaraan pendidikan Islam yang muncul dari dualisme kurikulum pendidikan. Pertama, muatan kurikulum baru berupa disiplin ilmu non keislaman akan mendapat peluang durasi waktu yang lebih lama sehingga pelan tapi pasti akan menggusur essensial Islamic science yang merupakan kurikulum inti pendidikan Islami. Kedua, adanya gejala adopsi sistem pendidikan sekuler yang sangat kontra dengan jalan pikiran Islam. Jika nilai-nilai sekuler ini berkecambah luas ditengah para pelajar maka akan memberikan pengaruh besar dalam kelembagaan pendidikan Islam.
Antipati Abdurrahman terhadap sekularisme dalam praktek pendidikan Islam menurutnya dikarenakan sekularime akan membuang jauh-jauh agama dalam aspek-aspek tertentu dari kehidupan manusia dan lebih mengkhususkan pendidikan hanya pada domain ilmiah.
Mengakhiri tulisannya, Abdurrahman mengulas secara detil tentang signifikansi metode pendidikan yang tepat dalam menyampaikan materi pendidikan agar sampai kepada tujuan yang diharapkan pendidikan itu sendiri. Dan pembicaraan tentang metode tidak bisa lepas dari tugas guru. Ada tiga bahasan utama yang dikajinya dalam bab ini. Pertama, hakekat metode dan relevansinya dengan tujuan utama pendidikan Islam, yakni membentuk pribadi orang beriman yang senantiasa siap sedia mengabdi kepada Allah Swt. Kedua, penting penelitian tentang penerapan dan aktualisasi metode-metode instruksional yang merujuk kepada al-Qur`an. Ketiga, berkenaan dengan pemberian motivasi atau disiplin serta terma-terma al-Qur`an tentang ganjaran dan hukuman (reward and punishment/tsawab dan 'iqab).
Ada beberapa metode yang dipilihkan Abdurrahman yang menurutnya relevan dan bisa efektif digunakan dalam praktek pendidikan Islam juga karena metode-metode ini dijelaskan secara eksplisit oleh al-Qur`an yaitu : metode cerita dan ceramah, metode diskusi, Tanya jawab atau dialog, metode perumpamaan atau metafora, metode simbolisme verbal dan metode hukuman dan ganjaran.
Di akhir pembahasan tentang metode ini, Abdurrahman menyampaikan bahwa anak didik dan pendidik adalah dua unsure pokok yang harus ada dalam proses pendidikan. Peranan pendidik adalah penting karena keterlibatannya dalam bimbingan aktivitas-aktivitas di sekolah yang mengacu kepada tujuan-tujuan yang diidamkan. Pengaruh pendidik bagi anak didiknya itu datang melalui jalan memberikan ide-ide yang dibangun bersama sebagaimana tingkah laku pribadinya. Dan karena pengajaran merupakan aktivitas kependidikan, maka pendidik atau guru harus member yang terbaik untuk memotivasi setiap anak didiknya dengan memilih metode yang berguna.
Demikian review singkat buku karya Abdurrahman Saleh Abdullah ini. Gagasan-gagasan Abdurrahman yang tertuang dalam buku ini menggambarkan dan mengingatkan para pemerhati dan pengelola pendidikan Islami untuk tetap menjadikan al-Qur`an sebagai basis utama pendidikan Islami dalam merumuskan teori, filsafat, tujuan, konsep ideal pendidik dan anak didik, muatan kurikulum dan metode pendidikan Islami. Mengabaikan sistem pendidikan berbasis al-Qur`an dan lebih membangga-banggakan sistem pendidikan yang disodorkan barat dalam praktek pengelolaan lembaga-lembaga pendidikan Islam merupakan sebuah ironi besar yang kini tengah dialami dunia Islam sendiri. Ini menyebabkan pendidikan Islami masih terhimpit sistem pendidikan ala barat dan masih mengalami kesulitan untuk maju dan dapat dibanggakan. Tugas kita bersama untuk memecahkan problem besar pendidikan Islami ini.


Download Teori-teori Pendidikan Berdasarkan al-Qur`an.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca Teori-teori Pendidikan Berdasarkan al-Qur`an. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon