December 04, 2016

Makalah kebutuhan Gizi Bayi dan Balita


Judul: Makalah kebutuhan Gizi Bayi dan Balita
Penulis: M. Nurcholis


makalah ilmu gizi
kebutuhan dan peran gizi untuk
bayi dan balita

disusun oleh:
Kelompok III | tingkat 1 c
m. nurcholis sri wahyuni
welsi patandean farida rapa
juwita n. arifuddin nur
khusnul khotimah dina desi c.
akademi keperawatan pemerintah provinsi kalimantan timur
tahun ajaran 2013/2014
KATA PENGANTAR
Alhamdulillah Hirabbil Alamin.
Puji syukur kami panjatkan kehadirat tuhan yang maha esa karena berkat rahmatnya lah makalah ini dapat terselesaikan tepat pada tenggang waktu yang telah ditentukan. Tak lupa pula kami mengucapkan terima kasih, kepada dosen pembimbing bidang mata kuliah ilmu gizi, yang telah mengarahkan, membimbing dan memberikan masukan demi terselesaikannya makalah ini dan juga demi kematangan materi yang kami bahas dalam makalah ini.
Pada makalah ini, kami selaku penulis membahas mengenai kebutuhan dan juga peran pentingnya gizi bagi anak dan balita. Yang meliputi zat-zat nutrisi yang diperlukan dalam masa pertumbuhannya, serta hal-hal lainnya yang menyangkut tentang judul makalah kami, hingga bahan-bahan pokok apa saja yang menghasilkan zat nutrisi yang dibutuhkan. Contohnya saja pada wortel, yang mengandung VIT. C yang baik bagi kesehatan mata dan kulit, dan lain-lain.
Dalam penulisan makalah ini, penulis menyadari bahwa masih adanya kesalahan dan kekurangan dalam pembahasan materi di makalah ini. Oleh karena itu, penulis mengharakan adanya kritikan, serta saran yang positif dari seluruh pembaca, agar makalah dapat berdaya guna dimasa yang akan datang.
Samarinda, Oktober 2013
Penulis
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDULi
KATA PENGANTARii
DAFTAR ISIiii
BAB I PENDAHULUAN1
Latar Belakang1
Tujuan 1
Ruang Lingkup2
BAB II PEMBAHASAN3
Definisi Gizi3
Definisi Makanan3
Kebutuhan Gizi Pada Anak Dan Balita6
Masalah Gizi Pada Bayi22
BAB III PENUTUP25
Kesimpulan 25
Saran 25
DAFTAR PUSTAKA26
BAB I
PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG
Kebutuhan serta peran gizi bagi tubuh manusia berbeda-beda. Hal itu tergantung dan dipengaruhi oleh beberapa faktor. Yang diantaranya adalah karena faktor usia, jenis kelamin, pekerjaan atau status dalam masyarakat, dan hal lain yang mempengaruhi kegiatan dan sirkulasi serta proses metabolisme dalam tubuh maupun proses pembuangannya.
Pada makalah ini, penulis akan membahas mengenai kebutuhan dan peran gizi dan keperluan gizi bagi tubuh manusia, khususnya bagi bayi dan hingga balita. Suatu fenomena pada jaman sekarang ini, adalah ketidak mampuan atau ketidaktahuan, bahkan ketidakpedulian terhadap pemenuhan kebutuhan yang memang harus dipenuhi dalam fase pertumbuhan bayi dan balita.
Sehingga beberapa kasus, penyakit yang diderita pada usia dewasa dapat terjadi pada usia bayi dan balita. Namun, siapakah yang disalahkan dalam hal ini? Kesalahan pemikiran dan penanganan dapat berpengaruh. Misalnya saja pada bayi berusia 1-2 tahun yang tidak lagi memperoleh ASI, dan telah diberikan asupan makanan. Pada masa kanak-kanak, tidak menutup kemungkinan anak itu akan lebih beresiko mengidap penyakit maag, daripada seorang anak yang memperoleh asupan makanan pada usia yang tepat.
TUJUAN
Hal yang ingin dicapai dalam penulisan makalah ini adalah untuk menambah pengetahuan serta pemahaman mengenai kebutuhan dan peran gizi untuk anak dan balita. Baik untuk penulis maupun bagi pembaca makalah ini. Sehingga dapat berguna bagi kita semua.
RUANG LINGKUP
Makalah ini hanya membahas dan menuliskan penjelasan dan penjabaran mengenai kebutuhan dan masalah-masalah kesehatan yang dapat dan terjadi pada bayi dan balita.
BAB II
LANDASAN TEORI
DEFINISI GIZI
24822151931670Gambar 1. Keb. Gizi bayi balita
Gizi adalah suatu proses organisme menggunakan makanan yang dikonsumsi secara normal melalui proses pencernaan, absobsi, transportasi, penyimpanan, metabolisme dan pengeluaran zat-zat yang tidak digunakan untuk mempertahankan kehidupan, pertumbuhan dan fungsi normal dari organ-organ, serta menghasilkan energi.
Menurut Drs. Joko Pekik Irianto M.Kes. didalam bukunya Panduan Gizi Lengkap Keluarga dan Olahragawan (2007: 2), istilah gizi berasal dari bahasa arab " giza" yang berarti zat makanan. Didalam bahasa inggris dikenal dengan istilah nutrition yang berarti bahan makanan atau zat gizi atau sering diartikan ilmu gizi.
DEFINISI MAKANAN
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, makanan adalah :
1.      Segala sesuatu yg dapat dimakan (seperti lauk-pauk, kue)
2.      Segala bahan yg kita makan atau masuk ke dalam tubuh yang membentuk atau mengganti jaringan tubuh, memberikan tenaga, atau mengatur semua proses dalam tubuh. Didalam Buku Panduan Gizi Lengkap Keluarga dan Olahragawan, makanan mengandung banyak unsur seperti karbohidrat, lemak, vitamin, protein, air, mineral dan lain sebagainya yang dikelompokkan sesuai kegunaannya menjadi 3 yaitu :
Sumber Tenaga
Karbohidrat
Adalah satu atau beberapa senyawa kimia termasuk gula, pati, dan serat yang mengadung atom C, H dan O dengan rumus kimia Cn(H2O)n yang terdapat dalam tumbuhan seperti beras, jagung, gandum, umbi-umbian dan terbentuk melalui proses asimilasi dalam tumbuhan.
Lemak
Adalah garam yang terbentuk dari penyatuan asam lemak dengan alcohol organic yang disebut gliserol atau gliserin.lemak yang dapat mencair dalam suhu biasa disebut minyak. Sedangkan dalam bentuk padat disebut lemak. Sperti halnya karbohidrat, lemak tersusun atas molekul C, H dan Obdengan jumlah atom lebih banyak misalnya stearin C57 H10 O6.
Protein
13582655684520Adalah senyawa kimia yang mengandung asam amino, tersusun atas atom-atom C,H, O dan N.
Gambar 2. Bahan makanan pemenuh kebutuhan gizi

Sumber Zat Pembangun
Zat yang tergolong sebagai zat pembangun adalah, diantaranya.
Protein
Disebut juga zat putih telur karena protein pertama kali ditemukan pada putih telur (ewit). Protein merupakan zat pembentuk sel tumbuhan, hewan dan manusia, kurang lebih ¾ zat padat tubuh adalah protein. Oleh karena itu protein disebut zat pembangun.
Air
Merupakan komponen terbesar dalam struktur tubuh manusia. Kurang lebih 60-70% berat badan tubuh orang dewasa berupa air sehingga air sangat diperlukan oleh tubuh terutama bagi mereka yang memerlukan kegiatan olahraga atau kegiatan berat.
Sumber Zat Pengatur
Vitamin
Adalah senyawa organik yang diperlukan oleh tubuh dalam jumlah sedikit untuk mengatur fungsi-fungsi tubuh yang spesifik seperti pertumbuhan normal, memelihara kesehatan dan reproduksi. Vitamin tidak dapat dihasilkan oleh tubuh sehingga harus diperoleh dari bahan makanan. Vitamin digolongkan dalam dua kelompok yaitu :
Vitamin larut dalam air
Terdiri dari vitamin B dan vitamin C. jenis vitamin ini tidak dapatdisimpan dalam tubuh. Kelebihan vitramin ini akan dibuang melalui urine.
Vitamin larut dalam lemak
Terdiri dari vitamin A, D, E, dan K. jenis vitamin ini dapat disimpan dalam tubuh dengan jumlah cukup besar terutama dalam hati.
Mineral
Adalah zat organik tang diperlukan oleh tubuh dalam jumalah kecil untuk membantu reaksi funsional tubuh misalnya untuk memelihara keteraturan metabolisme. Kurang lebih 4% berat tubuh manusia tersiri dari mineral.
Secara umum fungsi mineral dalam tubuh adalah sebagai berikut :
1.      Menyediakan bahan sebagai komponen penyusun tulang dan gigi.
2.      Membantu fungsi organ, memlihara irama jantung, kontraksi otot, konduksi syaraf dan keseimbangan asam basa.
3.     Memelihara keteraturan metabolism.
KEBUTUHAN GIZI PADA ANAK DAN BALITA
Kebutuhan Gizi Atau Bagi Anak Dan Balita
          Kebutuhan nutrisi pada bayi dan balita sangatlah penting pada masa pertumbuhan bayi dan balita. Berikut beberapa kebutuhan bayi yang perlu dipenuhi oleh bayi dan balita.
Karbohidrat
      Karbohidrat merupakan sumber energi yang tersedia dengan mudah di setiap makanan dan harus tersedia dalam jumlah yang cukup  sebab kekurangan sekitar 15% dari kalori yang ada dapat menyebabkan terjadi kelaparan dan berat badan menurun.. apabila jumlah kalori yang tersedia atau berasal dari karbohidrat dengan jumlah yang tinggi dapat menyebabkan terjadi peningkatan BB(obesitas). Jumlah karbohidrat yang cukup dapat diperoleh dari susu, padi-padian, buah-buahan, sukrosa, sirup, tepung, dan sayur-sayuran.
      Porsi terbesar dari energi tubuh ( 40- 50 %) kebutuhan kalori berasal dari KH ( sumber energi utama). Karbohidrat merupakan makanan utama yang terjangkau oleh masyarakat. KH disimpan terutama dalam bentuk glikogen dalam jaringan hati dan otot. Bila energi tdk terdapat dari KH, maka diambil dari protein dan lemak.
KH didapat dalam bentuk :
a. Monosakarida ( glukosa, fruktosa, galaktosa)b. Disakarida ( laktosa, sukrosa, maltosa, isomaltosa)c. Polisakarida ( tepung, dektrin, glikogen, selulosa)
Lemak
Pada dasarnya lemak tidak banyak dibutuhkan dalam jumlah besar kecuali lemak esensial, yaitu asam linoleat dan asam arakidonat. Pada anak usia bayi sampai kurang lebih tiga bulan, lemak merupakan sumber gliserida dan kolesterol yang tidak dapat dibuat dari karbohidrat. Lemak berfungsi untuk mempermudah absorbsi vitamin yang larut dalam lemak yaitu  vitamin A, D, E dan K.
Jumlah dan jenis lemak yang dikonsumsi sehari-hari berpengaruh bagi perkembangan dan pertumbuhan anak. Pengaruh tersebut terjadi melalui kandungan kalori atau energi yang dimiliki dan peranan asam-asam lemak tertentu yang terdapat di dalamnya. Bagi bayi, sumber lemak yang ideal dalam air susu ibu (ASI). Sekitar 50 – 60 Persen energi yang yang terkandung dalam ASI berasal dari lemak susu. Selama masa penyapihan , konsumsi lemak harus dijaga jangn sampai terlalu rendah dari jumlah yang dibutuhkan. Penggunaan lemak, terutama minyak nabati dalam makanan sapihan atau makanan tambahan bagi bayi dn balita adalah cara efektif untuk memenuhi kebutuhan energi mereka.
Lemak merupakan sumber energi utama untuk pertumbuhan dan aktifitas fisik bagi anak dan balita. Kebutuhan energi ini akan terpenuhi jika konsumsi lemak/minyak hanya menyumbang 15 persen atau kurang dari total energi yang dibutuhkan perhari. Sampai umur dua tahun, lemak yang dikonsumsi oleh anak disamping sebagai sumber energi, harus dilihat juga dari segi fungsi strukturalnya. Lemak akan menghasilkan asam-asam lemak dan kolestrol yang ternyata dibutuhkan untuk membentuk sel-sel membram pada semua organ. Organ-organ penting seperti retina dan sisitim saraf pusat terutama disusun oleh lemak. Asam lemak yang dangat dibutuhkan oleh jaringan tubuh tersebut terutama adalah asam lemak yang esensial.Asam lemah yang esensial adalah asam lemak yang tidak dapat dibuat didalam tubuh sehingga harus diperolaeh dari makanan, terdiri dari asam Linoleat, linulenat dan arakhidonat.
ASI mempunyai komposisi asam lemak yang sangat tepat untuk keperluan bayi dan anak-anak sampai dua tahun tersebut. Juga mengandung faktor-faktor yang menyebabkan lemaknya mudah dicerna, juga komposisi kimianya membuat ASI mudah dicerna dan juga memberikan suplai yang seimbang antara asam lemak omega-6 dan omega-3.
Bagi bayi dan balita, rekomendasi yang diberikan adalah sebagai berikut (1) sedapat mungkin bayi diberikan ASI, (2) komposisi asam lemak dalam formula makanan bayi harus disesuaikan dengan jumlah dan proporsi asam lemak yang terkandung dalam ASI, dan (3) selama masa sapihan atau paling sampai bayi umur 2 tahun, kebutuhan energi yang berasal dari lemak harus sebanyak 30-40 persen dari total energi yang dibutukan per hari, dengan komposisi asam lemak yang semirip mungkin dengan ASI.
Protein
Protein merupakan zat gizi dasar yang berguna dalam pembentukan protoplasma sel. Selain itu, tersedianya protein dalam jumlah yang cukup penting untuk pertumbuhan dan perbaikan sel jaringan dan sebagai larutan untuk menjaga keseimbangan osmoyik plasma. Protein terdiri dari dua puluh empat asam amino, di antaranya sembilan asam amino esensial (treonin, valin, leusin, isoleusin, lisin, triptofan, fenilalanin, metionin, dan histidin) dan selebihnya asam amino nonesensial. Jika jumlah protein dalam tubuh tinggi dapat memperburuk insufisiensi ginjal. Jika jumlahnya kurang, dapat menyebabkan kelemahan, edema, bahkan dalam kondisi lebih buruk dapat menyebabkan kwshiorkor(kurang protein) dan marasmus (kurang protein dan kalori). Komponen zat ggizi protein dapat diperoleh dari susu, telur, daging, ikan, unggas, keju, kedelai, kacang, buncis, dan padi-padian.
Air
Air  merupakan kebutuhan nutris yang sangat penting,mengingat kebutuhan air pada bayi mencapai 75-80% dari berat badan.air bagi tubuh berfungsi sebagai pelarut untuk pertukaran selluler.
Mineral
Mineral merupakan komponen zat gizi yang tersedia dalam kelompok mikro, yaitu :
Kalsium  merupakan mineral yang berguna untuk pengaturan struktur tulang dan gigi, kontraksi otot, iritabilitas saraf, koagulasi darah, kerja jantung dan produksi susu. Kalsium akan dieksresikN 70% dalam tinja, 10% dalam urin, sedangkan 15-25% bertahan dan tergantung dalam keceptan pertumbuhan.
Klorida sangat berguna dalam pengeluaran tekanan osmotic serta keseimbangan  asam dan basa. Klorida dapat diperoleh dari garam, daging, susus dan telur.
Kromium berguna untuk metabolism glukosa dan metabolism dalam insulin. Kromium dapat diperoleh dari ragi.
Tembaga berguna untuk produksi sel darah merah, pembentukan hemoglobin, penyerapan besi dan lain-lain. Tembaga dapat diperoleh dari hati, daging, ikan, padi, dan kacang-kacangan.
Flour mnerupakan mineral yang berfungsi untuk pengaturan struktur  gii dan tulang, sehingga jika kekurangan dapat menyebabkan karies gigi. Sumber flour terdapat dsalam air, makanan laut, dan tumbuh-tumbuhan.
Iodium harus tersedia dalam jumlah yang cukup sebab kekurangan iodium dapat menyebabkan penyakit gondok. Iodium dapat diperoleh dari garam.
Zat besi merupakan mineral yang menjadi bagian dari struktur  hemoglobin untuk pengangkutanCO2 dan O2. Kekurangan zat besi dapat mengakibatkan anemia dan osteoporosis. Sedangkan kelebihan dapat mengakibatkan sirosis, gastritis, dan hemolisis. Zat besi dapat diperoleh dari hati, daging, kuning telur, sayuran hijau, padi, dan tumbuhan.
Maknesium berguna dalam aktifitas enzim pada metabolisme karbohidrat dan sangat penting dalam proses metabolisme.kekurangan mangnesium menyebabkan hipokalsemia atau hipokalemia,maknesium dapat diperoleh dari biji-bijian, kavang-kacangan,daging dan susu.
Mangan berfungsi dalam aktifitas enzim.mangan dapat diperoleh kacang-kacanagn padi , biji-bijian, dan sayur-sayuran hijau.
Fosfor merupakan unsure pokok dalam pertumbuhan tulang dan gigi.kekurangan fosfor dapat menyebabkan kelemahan otot.fosfor dapat diperoleh dari susu,kuning telur,kacang-kacangan,padi-padian dan lain-lain.
Kalium berfungsi dalam kontraksi otot dan hantaran implus saraf,keseimbangan cairan,dan pengaturan irama jantung,kalium dapat diperoleh dari semua makanan.
Natrium berguna dalam pengaturan tekanan osmotic serta pengaturan keseimbangan asam dan basa,dan cairan.kekurangan cairan dapat mengakibatkan kram otot,nausea,dehidrasi dan hipotensi.natrium dapat diperoleh dari garam,susu,telur,tepung dan lain-lain.
Sulfur merupakan unsure pokok protein seluler yang membantu proses metabolism jarinagn saraf.sulfur dapat di peroleh dari makanan protein.
Seng merupakan unsure pokok dari beberapa enzim karbonik anhidrase yang penting dalam pertukaran CO2.seng dapat diperoleh dari daging ,padi-padian,kacang-kacangan,dan keju.
Vitamin
Untuk memelihara kesehatan, rekuiremen bayi dan anak menurut Recommended Dietary Allowance for Use in Indonesia yang dikeluarkan oleh departemen Kesehatan RI pada tahun 1968 merencanakan pengaturan makan untuk seorang bayi atau anak. Jika kita hendak menentukan makanan yang tepat untuk seorang bayi atau anak, maka perlu dilakukan langkah-langkah sebagai berikut :
Menentukan jumlah kebutuhan dari setiap nutrient dengan menggunakan data tentang kebutuhan nutrient.
Menentukan jenis bahan makanan yang dipilih untuk menterjemahkan nutrient dari berbagai macam bahan makanan.
Menentukan jenis makanan akan diolah sesuai dengan hidangan (menu) yang dikehendaki.
Menentukan jadwal waktu dan menentukan hidangan .Perlu pula ditentukan cara pemberian makan, misalnya dengan cara makan biasa, dengan pipa penduga (sonde) dan lain lain.
Memperhatikan masukan yang terjadi terhadap hidangan tersebut.Perlu dipertimbangkan kemungkinan factor kesukaan dan ketidaksukaan terhadap suatu makanan.
Faktor-faktor yang perlu diperlukan untuk pengaturan makan yang tepat adalah:
Umur
Berat Badan
Diagnosis dari penyakit, tahap serta keadaaan penyakit
Keadaan mulut sebagai alat penerima makanan
Kebiasaan makan, kesukaan dan ketidaksukaan, akseptabilitas dari makanan dan toleransi anak terhadap makanan yang diberikan.
Dengan memperhatikan dan memperhitungkan faktor-faktor tersebut di atas, umumnya tidak akan banyak terjadi kekeliruan dalam mengatur makan untuk seorang bayi atau anak.
Total Energi dan Parenteral nutrisi
Komisi ahli FAO/WHO dalam tahun 1971 mengemukan bahwa rekruitmen dari kalori harus disesuiakan dengan berat badan selama masa pertumbuhan.
Nelson tidak membedakan jenis kelamin dalam masa remaja. Perbedaan tersebut sebenarnya diperlukan, mengingat dalam masa remaja terjadi perbedaan dari permulaan pubertas dan juga perbedaan rekruitmen dari nutrient lain.
Kalori yang diberikan akan digunakan untuk :
Metabolism basal : bayi membutuhkan 55 kal/kgBB/hari, kemudian pada usia selnjutnya berkurang dan setelah dewasa menjadi 25-30 kal/kgBB/hari. Metabolism basal meningkat 10% untuk tiap kenaikan suhu  10C.
Specific dynamic Action (SDA) ialah kenaikan kalori yang diperlukan diatas keperluan metabolism basal, yang disebabkan oleh peristiwa makan dan mencerna makanan. Pada masa bayi rata-rata 7-8% dari seluruh masukan kalori, sedangkan pada anak kira-kira 5% bila diberikan makanan biasa.
Pembuangan ekskreta (sisa yang tidak terpakai): biasanya tidak lebih dari 10%.
Aktifitas jasmani : 15-25 kal/kgBB/hari. Pada saat sangat aktif dapat mencapai 50-80 kal/kgBB untuk waktu yang singkat, misalnya saat berolahraga (atletik, berenang, dan sebaginya).
Pertumbuhan merupakan jumlah kalori yang tidak digunakan untuk keperluan tersebut diatas dan merupakan kalori yang disimpan.
Bergantung pada fase pertumbuhan, pad hari-hari permulaan kira-kira 20-40 kal/kgBB/hari, kemudian berkurang sehingga pada akhir masa bayi menjadi 15-25 kal/kgBB/hari. Pada masa remaja kenutuhan kalori untuk pertumbuhan akan menigkat lagi.
Kalori dalam makanan berasal dari nutrient protein, lemak, dan karbohidrat. Setiap gram protein menghasilkan 4 kalori, lemak 9 kalori dan karbohidrat 4 kalori.
Distribusi kalori dalam makanan anak yang dalam keseimbangan diet (balnced diet) ialah 15% berasal dari protein, 35% dari lemak, dan 50% dari karbohidrat. Menurut Platt (1961), bila makanan tersebut diukur nilai gizinya dengan Net Dietary protein calories % atau NDpCals %, maka sesuatu makanan bernilai cukup (adekuat) sebagai berikut :
Masa bayi                       : 8,0
Balita 1-3 tahun              : 7,8
Balita 4-5 tahun              : 5,9
Kelebihan kalori yang tetap setiap hari sebanyak 500 kalori, dapat menyebabkan kenaikan berat badan 500 gram dalam seminggu.
TUJUAN PEMBERIAN NUTRISI PADA BAYI DAN BALITA
Adapun tujuan dari pemberian nutrisi pada Bayi dan Balita ini adalah sebagai berikut:
Mencapai berat badan normal dan mempertahankannya;
Mempertahankan status gizi dalam keadaan baik;
Menyediakan zat gizi untuk menjamin tumbuh kembang danmeningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi; dan,
Membina kebiasaan makan yang baik, menumbuhkan pengetahuan tentang makan dan    makanan yang baik pada anak
FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP NUTRISI PADA BAYI DAN BALITA
            Faktor yang menyebabkan kurang gizi telah diperkenalkan UNICEF dan telah digunakan secara internasional, yang meliputi beberapa tahapan penyebab timbulnya kurang gizi pada anak balita, baik penyebab langsung, tidak langsung, akar masalah dan pokok masalah. Berdasarkan Soekirman dalam materi Aksi Pangan dan Gizi nasional , penyebab kurang gizi dapat dijelaskan sebagai berikut:
          
 Pertama, penyebab langsung yaitu makanan anak dan penyakit infeksi yang mungkin diderita anak. Penyebab gizi kurang tidak hanya disebabkan makanan yang kurang tetapi juga karena penyakit. Balita yang mendapat makanan yang baik tetapi karena sering sakit diare atau demam  dapat menderita kurang gizi. Demikian pada Balita yang makannya tidak cukup baik maka daya tahan tubuh akan melemah dan mudah terserang penyakit. Kenyataannya baik makanan maupun penyakit secara bersama-sama merupakan penyebab kurang gizi.
            Kedua, penyebab tidak langsung yaitu ketahanan pangan di keluarga, pola pengasuhan Balita, serta pelayanan kesehatan dan kesehatan lingkungan. Ketahanan pangan adalah kemampuan keluarga untuk memenuhi kebutuhan pangan seluruh anggota keluarga dalam jumlah yang cukup dan baik mutunya. Pola pengasuhan adalah kemampuan keluarga untuk menyediakan waktunya, perhatian dan dukungan terhadap anak agar dapat tumbuh dan berkembang secara optimal baik fisik, mental, dan sosial. Pelayanan kesehatan dan sanitasi lingkungan adalah tersedianya air bersih dan sarana pelayanan kesehatan dasar yang terjangkau oleh seluruh keluarga.
            Faktor-faktor tersebut sangat terkait dengan tingkat pendidikan, pengetahuan, dan ketrampilan keluarga. Makin tinggi pendidikan, pengetahuan dan ketrampilan terdapat kemungkinan makin baik tingkat ketahanan pangan keluarga, makin baik pola pengasuhan Balita dan keluarga makin banyak memanfaatkan pelayanan yang ada. Ketahanan pangan keluarga juga terkait dengan ketersediaan pangan, harga pangan, dan daya beli keluarga, serta pengetahuan tentang gizi dan kesehatan.
PERHITUNGAN BERAT BADAN IDEAL1.      Bayi (0-12 Bln)
Penentuan BBI (Berat badan Ideal)
Bila tidak diketahui Berat Badan Lahir :
BBI = (USIA : 2) + 3 S/D 4 kg
Bila diketahui Berat Badan Lahir :
Usia 6 bulan : 2 X BBL
Usia 12 bulan: 3 X BBL
Estimasi Kebutuhan Energi dan Zat Gizi total per hari
Energi = 100-120 kalori/ kg BBI
Protein= 10 % X Energi atau= 2,5 – 3 gr/kg BBI
Lemak = 10- 20 % X Energi
KH= 60- 70 % X Energi
Balita
Penentuan BBI (Berat badan Ideal)
Usia lebih dari 12 bulan : (usia dalam tahun X 2) + 8 kg
Estimasi Kebutuhan Energi dan Zat Gizi total per hari
Energi:
1000 + (100 X usia dalam tahun)
Usia 1-3 tahun : 100 kalori/ kg BBI
Usia 4-6 tahun : 90 kalori/ kg BBI
Protein = 10 % X Energi atau= 1,5 -2,0 gr/kg BBI
Lemak = 10- 20 % X Energi
KH= 60- 70 % X Energi
Cara menggunakannya dicontoh sebagai berikut :
Contoh pertama : anak balita usia 14 bulan, sebelum usia balita ini dimasukan rumus terlebih dahulu usia 14 bulan diuraikan menjadi tahun dan bulan yaitu 1 tahun 2 bulan dimana 1 tahun adalah 12 bulan. Karena n adalah usia dalam tahun dan bulan maka 1 tahun 2 bulan ditulis dengan 1,2 ( dibaca 1 tahun 2 bulan). Selanjutnya baru dimasukan kedalam rumus yaitu:
(Usia anak dalam tahun*28)+
(2 x 1,2) + 8 = 2,4 + 8 = 10,4
Jadi hasilnya Berat Badan Ideal untuk anak balita usia 14 bulan adalah 10,4 kg.
Contoh pertama diatas sangat praktis, tapi hati-hati, agak sedikit rumit seperti contoh kedua dibawah ini:
Contoh kedua: Anak balita usia 2 tahun 10 bulan, seperti diatas ini ditulis dengan n=2,10 dan selanjutnya dikali dengan 2 (sebagaimana rumus 2n) jadi hasilnya adalah 4,20. Hasil ini jangan langsung ditambah dengan 8, karena 4,20 diartikan 4 tahun 20 bulan, 20 bulan artinya 1 tahun 8 bulan, jadi 4,20 berubah menjadi 5,8, baru kemudian ditambah dengan 8 maka Berat badan Idealnya adalah 13,8 kg.
Untuk Berat badan ideal bayi usia 1-12 bulan dapat menggunakan rumus sebagai berikut:
Untuk usia 1-6 bulan dapat menggunakan rumus : 
BBL(gr) +(usia x 600 gram)
Untuk usia 7-12 bulan dapat menggunakan rumus 
BBL (gr) + (usia x 500 gram )
(usia/2) +3
Dimana : BBL adalah Berat Badan Lahir Usia dinyatakan dalam bulan
INTEPRETASI BERAT BADAN IDEAL ANAK BALITA
Sebagaimana halnya dengan intepretasi Berat Badan Ideal Orang dewasa (usia 15 tahun keatas) adalah +10 % BBI ini juga dapat berlaku untuk BBI anak balita. Dimulai dari kisaran normalnya yaitu rumus diatas = (2n +8 ) + 10% (2n+8). Yaitu antara 9.6 -11.44. Orang tua perlu hati-hati bila presentase Berat Badan Real telah berada dibawah atau diatas 20 % dapat dikatakan bahwa anak balita tersebut mempunyai keadaan gizi yang tidak seimbang, Bila berada diatas 20 % anak balita bisa dikatakan kegemukan dan bila berada di bawah 20 % bisa dikatakan kurang gizi dan bisa berlanjut ke Keadaan gizi buruk  untuk balita/anak dan busung lapar untuk orang dewasa.
Sebenarnya untuk mengukur Berat Badan Normal anak balita sudah ditentukan secara internasional yaitu dengan menggunakan standar WHO-NCHS atau juga bisa dengan melihat Kartu Menuju Sehat  (KMS) tumbuh kembang balita, seperti terlihat pada gambar disamping, setiap anak mempunyai pola pertumbuhan dan perkembangan berat badan ideal (baik), yang penting adalah bertambah umur bertambah berat badan dan pola terlihat jelas, tidak tiba-tiba naik  berat badan bulan ini, bulan berikutnya  turun lagi  kemudian naik lagi. Cara diatas menentukan BBI anak balita hanya cara praktis yang bisa langsung digunakan tampa harus melihat pedoman seperti pada standar WHO-NCHS atau juga kartu menuju sehat yang biasa dilihat di posyandu.
PERHITUNGAN KEBUTUHAN ENERGI UNTUK BAYI DAN BALITA
Kebutuhan protein per hari (per kg BB)
Usia Berat badan (kg) Tinggi badan (cm) Protein (gr)
0-6   bulan
7-12 bulan
1-3   tahun
4-5   tahun 6
8,5
12
18 60
71
90
110 10
18
25
39
Table 1. Kebutuhan protein per hari (per kg BB)

Kecukupan gizi yang dianjurkan (menurut data Departemen kesehatan RI,1968). Dalam daftar tersebut tersebut kebutuhan akan vitamin D tidak dicantumkan, akan tetapi Nelson (1969) mengemukakan angka 400 untuk semua umur.
Gol Umur Ca
(g) Fe
(g) Vit.A sebagai Karotin (mg) Tiamin
(mg) Riboflavin
(mg) Niasin
(mg) Vit.C
(mg) Vit D
(mg)
Bayi
6-12bln 0,6 8 1200 0,4 0,5 6 25 (400)
Balita
1-3 thn
4-5 thn 0,5
0,5
0,5 8
10
10 1500
1800
2400 0,5
0,6
0,8 0,7
0,9
1,0 8
9
13 30
40
50 Table 2. kebutuhan akan zat nutrisi.

Kebutuhan energi rata-rata dari bayi.
Umur Kebutuhan energi (Kal/kgBB/hari)
FAO (1971)            Nelson (1969)
3 bulan 120
3-5 bulan 115
6-8 bulan 110
9-11 bulan 105
Rata-rata selama masa bayi                        110(100-120)
Table 3. Keb. Energy Rata-Rata

Kebutuhan energi Balita diatas 1 tahun.
Umur Anak Kebutuhan energi (Kal/kgBB/hari)
FAO (1971)            Nelson (1969)
1 112                           110
1-3 101                           100
4-5 91                              90
Table 4. Keb. Energy Balita

Gizi balita adalah hal paling utama yang harus diperhatikan oleh orang tua jika ingin tumbuh kembang putra putrinya maksimal.
Pemenuhan gizi pada setiap balita merupakan suatu keharusan karena hal ini sangat berpengaruh pada masa depan si buah hati, terutama pada 5 tahun pertama, karena apa yang terjadi selama 5 tahun pertama tersebut sangat menentukan tahun demi tahun pertumbuhan dan perkembangannya. Hal inilah yang seharusnya mendasari setiap orang tua untuk berusaha agar Gizi Balitanya terpenuhi semaksimal mungkin.
Tapi apa saja sih zat gizi yang dibutuhkan oleh anak kita agar tumbuh kembangnya maksimal?
Berikut beberapa nutrisi penting yang dibutuhkan oleh setiap balita yang sangat berpengaruh pada tumbuh kembangnya.
Vitamin A, D, E dan K
Ke-4 vitamin ini sangat vital bagi pertumbuhan balita Anda. Jadi, usahakan agar asupan vitamin ini terpenuhi setiap harinya. Seperti kita ketahui, vitamin A sangat baik untuk penglihatan dan kesehatan kulit balita kita, sedangkan vitamin D berperan penting dalam meningkatkan penyerapan kalsium serta membantu pertumbuhan tulang dan gigi anak. Sementara vitamin E memiliki antioksidan yang membantu pertumbuhan sistem syaraf dan pertumbuhan sel. Vitamin K membantu pembekuan darah.
Kalsium
Merupakan mineral yang sangat dibutuhkan oleh balita dalam pembentukan massa tulangnya. Kalsium sangat penting untuk membentuk tulang yang kuat sehingga balita Anda terhindar dari patah tulang ketika mulai belajar memanjat dan aktif bermain. Kebutuhan harian balita akan kalsium umumnya sebesar 500mg/hari. Sumber makanan dari kalsium antara lain susu, keju, tahu, brokoli, tomat, oatmeal, kacang-kacangan, dan ikan salmon.
Vitamin B dan C
Fungsi dari vitamin B antara lain meningkatkan sistem syaraf dan imun tubuh balita Anda, meningkatkan pertumbuhan sel, serta mengatur metabolisme tubuh. Sementara vitamin C berfungsi untuk meningkatkan penyerapan zat besi dalam tubuh balita serta mencegah sariawan.
Sumber makanan yang banyak mengandung vitamin B antara lain beras merah, pisang, kacang-kacangan, ikan, daging dan telur. Sementara untuk memenuhi gizi balita Anda dengan vitamin C, Anda dapat memperolehnya dari tomat, kentang, stroberi serta sayur-sayuran hijau.
Zat Besi
Balita sangat membutuhkan zat besi terutama untuk membantu perkembangan otaknya. Jika kebutuhan gizi balita akan zat besi tidak terpenuhi, kemungkinan ia akan mengalami kelambanan dalam fungsi kerja otak. Sumber makanan yang mengandung zat besi antara lain daging, ikan, brokoli, telur, bayam, kedelai serta alpukat.
MASALAH GIZI PADA BAYI
Masalah kesehatan yang biasa terjadi pada anak yang berhubungan dengan masalah pemenuhan gizinya yaitu, diantara lain.
Anemia Defisiensi Besi
Keadaan ini terjadi karena terlalu sedikit kandungan zat besi dalam makanan, terutama pada anak yang terlalu banyak mengonsumsi susu sehingga menegendurkan keinginan untuk menyantap makanan lain. Untuk mengatasi keadaan ini, disamping memberikan suplementasi zat besi (jika dokter menganggap ini perlu), anak harus pula diberi dan dibiasakan menyantap makanan yang mengandung banyak besi. Sementara itu, sebagian susu diganti dengan air atau air jeruk. Meski tidak mengandung besi, air jeruk kaya akan vitamin C yang dapat membantu penyerapan besi.
Penyakit Kronis
Penyakit yang tidak menguras cadangan energi sekalipun, jika berlangsung lama dapat mengganggu pertumbuhan karena menghilangkan nafsu makan anak. Di samping itu, ada pula jenis penyakit yang menguras cadangan vitamin A.
Berat Badan Berlebih
Jika tidak tertasi, berat badan berlebih (apalagi jika telah mencapai obesitas) akan berlanjut sampai remaja dan dewasa. Sama seperti orang dewasa, kelebihan berat badan anak terjadi karena ketidakseimbangan antara energi yang masuk dengan keluar, terlalu banyak makan, terlalu sedikit olahraga, atau keduanya. Berbeda dengan dewasa, kelebihan berat anak tidak boleh diturunkan, karena penyusutan berat akan sekaligus menghilangkan zat gizi yang diperlukan untuk pertumbuhan. Laju pertambahan berat selayaknya dihentikan atau diperlambat sampai proposi berat terhadap tinggi badan kembali normal. Perlambatan ini dapat dicapai dengan cara mengurangi makan sambil memperbanyak olahraga.
Pica
Yaitu mengonsumsi sesuatu bukan makanan, semisal debu, tergolong ke dalam pica. Perilaku tersebut tidak membahayakan hidup anak sejauh dia tidak menyantap zat toksik. Pica harus dibedakan dengan 'kebiasaan' anak, terutama balita, memasukkan barang kedalam mulut. Pada masa balita, anak menggunakan mulut untuk belajar, misal menggigiti kelereng, dan ini bukan pica.
Televisi
Sesungguhnya bukan televisi yang menimbulkan masalah gizi, melainkan dampak tayangnya, terlebih iklan yang dilakonkan oleh anak. Pemirsa anak yang belum dapat berpikir kritis mudah terbujuk dan hampir seketika menyukai, misalkan keripik kentang, permen, atau makanan lain yang "tak bergizi" yang iklannya dibintangi oleh sebaya mereka. Iklan makanan anak bergizi jarang sekali ditayangkan. Hal ini sulit sekali diatasi. Satu-satunya cara yang efektif untuk menghindarkan tayangan "buruk" itu adalah dengan mematikan TV atau memindahkan ke saluran lain, yaitu saluran yang tidak menayangkan iklan ketika iklan yang tidak diinginkan itu tampil di layar TV. Jika anak (besar) sudah dapat diajak berkomunikasi, berikan pengajaran tentang dampak negative makanan yang diiklankan.
Berat Badan Kurang
Kekurangan berat yang berlangsung pada anak yang sedang tumbuh merupakan masalah serius. Kondisi ini mencerminkan kebiasaan makan yang buruk. Sama seperti masalah klebihan berat, langkah penanganan harus didasarkan pada penyebab serta kemungkinan pemecahannya.
Alergi
Secara literal, alergi makanan diartikan sebagai respons tidak normal terhadap makanan yang orang biasa dapat menoleransinya. Alergi makanan tidak jarang terlihat pada anak (5-8%) dan dewasa (1-2%), terutama mereka yang memiliki riwayat keluarga sebagai penderita alergi. Angka kejadian ini akan terus meningkat sama seperti kasus alergi lain semisal atopic atau asma.
Bergantung pada jenis makanan yang disantap, alergi boleh jadi bersifat sementara atau bahkan menetap. Alergi yang dipicu oleh susu, kedelai, telur, dan tepung terigu dapat reda sendiri, sementara yang disebabkan oleh kacang, ikan dan kerang cenderung menetap. Kebanyakan alergi susu muncul pada tahun pertama kehidupan ketika anak diperkenalkan pada susu sapi atau susu formula yang dibuat dari susu sapi. Alergi ini didapat mereda sejalan dengan pertambahan usia, kecuali mereka yang memang bersifat 'atopik'.
Prefalensi alergi terhadap telur diperkirakan sekitar 1,6-2,6% dari populasi anak. Dikalangan penderita dermatitis atopic, angka ini lebih tinggi lagi. Reaksi alergi terlihat kira-kira 30 menit setelah santap, yang termanifestasi sebagai gangguan kulit (85%), saluran cerna saluran cerna (60%), dan pernapasan (40%). Memasuki usia sekolah, sebagian anak (44%) kembali dapat menikmati telur tanpa khawatir alergi, sementara sisanya (56%) tidak.
Angka prevasi terhadap kacang hanya menyentuk angka 0,6%. Gejala yang muncul pada kali pertama menyantap kacang terjadi kurang dari 30 menit (90%), bermanifestasi mulai dari gangguan kulit hingga pernapasan. Gejala akan semakin berat (40% pada santapan berikutnya). Sementara 20% anak yang tadinya alergi justru dapat mengunyah kacang dengan aman pada santapan berikutnya.
BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN
Makanan pertama dan utama pada bayi yaitu air susu ibu. Air susu ibu sangat cocok untuk memenuhi kebutuhan bayi dalam segala hal. Namun bayi juga memerlukan zat-zat gizi agar dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. Zat-zat gizi yang diperlukan tersebut termasuk kedalam golongan pembangun, pengatur serta pembangun, yang disebut pula dengan zat atau sumber tenaga.
Semakin umur bayi bertambah maka makanan yang harus di konsumsi pun mengalami perubahan, mulai dari ASI hingga menyapih makanan. Menyapih, secara harfiah berarti membiasakan. Maksudnya, bayi secara berangsur-angsur dibiasakan menyantap makanan orang dewasa. Selama masa penyapihan, makanan bayi berubah dari ASI saja kemakanan yang lazim dihidangkan oleh keluarga, sementara air susu diberikan hanya sebagai makanan tambahan. Dalam pemenuhan kebutuhan tersebut, terdapat kendala yang dihadapi. Misalnya saja kemampuan material untuk memenuhi kebutuhan tersebut atau ketidakmampuan tubuh bayi atau balita untuk menerima zat-zat tersebut.
SARAN
Sebaiknya kita lebih meningkatkan pengtahuan mengenai kepekaan dan kepedulian akan pentingnya gizi bagi tumbuh kembang seorang bayi dan balita. Terutama pada masa tumbuh kembangnya. Dan itu juga akan berpengaruh pada perkembangan stimulus maupun respon baik pada anak dan balita.
DAFTAR PUSTAKA
Arisman. (2004), Gizi Dalam Daur Kehidupan: Buku Ajar Ilmu Gizi. Jakarta: EGC
Gabe Mirkin, M.D. dan Marshall Hoffman. 1984. Kesehatan Olahraga. Jakarta: PT.Grafidian Jaya
Drs. Joko Pekik Irianto M.Kes. 2007. Panduan Gizi Lengkap Keluarga dan Olahragawan. Yogyakarta: Penerbit Andi
Moehji, Sjahmien, B.Sc. 1992. Ilmu Gizi. Jakarta: Bhratara Niaga Media
Wiryo, Hananto. (2002), Peningkatan Gizi Bayi, Anak, Ibu Hamil dan Menyusui dengan Makanan Lokal. Jakarta: Sagung Seto
Tips Anak Bayi fikhar. (2012). Beberapa Nutrisi Penting Bagi Balita Anda
http://duniaanak.org/makanan-anak/gizi-balita-beberapa-nutrisi-penting-balita.html. Diambil pada tanggal 11 September 2013. Pukul 06:45 WITA
Reki. (2003). Kebutuhan Gizi Bayi
http://kamusbahasaindonesia.org/ilmu/mirip#ixzz2eaK4mf00. Diambil pada tanggal 24 September 2013. Pukul 13:41 WITA


Download Makalah kebutuhan Gizi Bayi dan Balita.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca Makalah kebutuhan Gizi Bayi dan Balita. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon