December 05, 2016

Contoh Makalah Makkiyah Madaniyah


Judul: Contoh Makalah Makkiyah Madaniyah
Penulis: Ahmad Mahmud


BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang Masalah
Makkiyah-madaniyah merupakan istilah yang dipopulerkan para ulama dalam membedakan ayat-ayat al-Qur'an sesuai dengan tempat turun ayat al-Qur'an. Pembahasan mengenai surah makkiyah-madaniyah, tidak ada ayat al-Qur'an atau hadis yang khusus menjelaskan tentang makkiyah dan madaniyah. Menurut Qadhi Abu Bakar dalam kitabnya al-Intishar, tidak ada nash yang menjelaskan tentang makkiyah-madaniyah, disebabkan Allah tidak memerintahkan nabi untuk menjelaskan tentang hal itu. Demikian juga, Allah tidak menjadikan pengetahuan tentang makkiyah-madaniyah sebagai suatu kewajiban.
Ilmu makkiyah-madaniyah dapat diketahui berdasarkan riwayat para sahabat dan tabi'in. Pada saat al-Qur'an diturunkan para sahabat merasa tidak membutuhkan penjelasan tentang persoalan mengenai ilmu-ilmu tentang turunnya al-Qur'an tersebut termasuk makkiyah dan madaniyah. Disebabkan para sahabat sudah menyaksikan sendiri waktu-waktu turunnya wahyu, cara-cara turunnya dan materi serta kasus yang menyebabkan turunnya wahyu.Rumusan Masalah
Apa pengertian surat Makkiyah – Madaniyah ?Apa ciri-ciri surat Makkiyah – Madaniyah?
Apa saja macam – macam surat Makkiyah – Madaniyah?
Apa perbedaan surat Makkiyah – Madaniyah?
Tujuan Pembahasan
Mengetahui Pengertian Makkiyah dan Madaniyah.
Mengetahui cirri=ciri dari Makkiyah dan Madaniyah.
Mengetahui macam-macam Makkiyah dan Madaniyah.
Mengetahui perbedaan antara Makkiyah dan Madaniyah.
BAB II
PEMBAHASAN
Surat  Makkiyah – Madaniyah
Pengertian Surat Makkiyah - Madaniyah
Surat makkiyyah adalah ayat–ayat yang di turunkan di Makkah selama 12 tahun 5 bulan 13 hari, terhitung sejak tanggal 17 Ramadhan tahun ke-14 dari kelahiran Nabi ( 6 Agustus 610 M ) sampai tanggal 1 Rabi'ul Awwal tahun ke-54 dari kelahiran Nabi.
Sedangkan surat Madaniyyah adalah ayat-ayat yang di turunkan sesudah Nabi Muhammad hijrah ke Madinah selama 9 tahun 9 bulan 9 hari, terhitung sejak Nabi hijrah ke Madinah sampai tanggal 9 Dzulhijjah tahun 63 dari kelahiran Nabi.
Ciri-ciri Surat Makkiyah - Madaniyah
Surat Makkiyah memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
Ayat Makkiyyah umumnya pendek-pendek.
Dalam surat Makkiyyah terdapat perkataan, "ya ayyuhan nas (hai sekalian manusia)".
Ayat-ayat Makkiyyah umumnya mengandung hal-hal yang berhubungan dengan  akidah (keimanan).
Mengesakan Allah.
Mengajak ke khittah islam.
Tentang hari kiamat.
Memuat kisah-kisah tentang para nabi terdahulu.
Surat-surat Makkiyah mencapai 2/3 satu mushaf al-Quran.
Sedangkan ciri-ciri surat Madaniyyah adalah sebagai berikut:
Pada umumnya ayat-ayatnya panjang.
Menjelaskan hukum-hukum waris.
Pembatasan atau peraturan pada agama.
Hak-hak yang diperoleh kaum muslim.
Menjelaskan tentang Jihad fi sabilillah.
Dalam surat Madaniyyah menggunakan kalimat, "ya ayyuhal lazina amanu ( hai orang-orang yang beriman )."
Umumnya mengandung hal-hal yang berhubungan dengan syari'ah.
KH. Quraish Syihab juga mencirikan secara detail tentang surah-surah Makkiyah dan Madaniyahnya sebagai berikut :Ciri-ciri khusus Makkiyah sebagai berikut :Mengandung ayat Sajadah.
Terdapat lafaz Kalla.
Terdapat seruan "ya ayuhannas" dan tidak terdapat "ya ayyuhallazina amannuu" terkecuali dalam surah al-Hajj yang diakhirnya terdapat "ya Ayyuhalladzinina aamannu irka'u wasjudu" (ayat 77 s.22). Kebanyakan ulama mengatakan bahwa surat itu Makkiyah. Surat-surat yang dikecualikan ialah surat al-Baqarah (ayat 21 nya diawali dengan ya ayyuhannas dan ayat 168) dan surah an-Nissa ayat 33.
Mengandung kisah nabi-nabi dan umat yang telah lalu, terkecuali surah al-baqarah.
Terdapat kisah Adam dan Idris, terkecuali surah al-Baqarah.
Surat-suratnya dimulai dengan huruf at-Tahajji, terkecuali surah al-Baqarah dan Ali imran.
Ciri-ciri khusus surat Madaniyah:
Di dalamnya terdapat izin berperang, atau ada penerangan tentang hal perang dan penjelasan tentang hukum-hukumnya.
Di dalamnya terdapat penjelasan bagi hukuman-hukuman tindak pidana, faraid hak-hak perdata, peraturan-peraturan yang bersangkut paut dengan bidang keperdataan, kemasyarakatan, dan kenegaraan.
Di dalamnya tersebut tentang orang-orang munafik, kecuali surat al-Ankabut yang diturunkan di mekkah.
Di dalamnya didebat para ahli kitab dan mereka diajak tidak berlebih-lebihan dalam beragama, seperti kita dapati dalam surah al-Baqarah, An-Nissa, Ali Imran, Attaubah, dan lain-lain.
Teori – teori Makkiyah - Madaniyah
Ada beberapa teori dalam menetukan kriteria suatu ayat apakah ayat terkait itu Makkiyah atau Madaniyah. Para ulama membaginya menjadi empat teori, yaitu:
Teori Mulaahazhatu Makaanin Nuzuli (Teori Geografis).
Menurut teori ini ayat atau surat Makkiyah adalah ayat yang diturunkan di Mekkah dan sekitarnya baik sebelum nabi Muhammad Hijrah maupun sesudah beliau hijrah ke Madinah. Termasuk dalam kategori ini adalah ayat yang turun di Mina, Arafah, Hudaibiyah dan sebagainya.Sedangkan ayat Madaniyah adalah ayat yang diturunkan di daerah Madinah dan sekitarnya, sehingga dalam hal ini ayat yang diturunkan di Badar, Qubq, Uhud dan lain sebagainya dapat dikategorikan sebagai Madaniyah.
Teori Mulaahazhatu Mukhaathabiina Fin Nuzuuli (Teori Subjektif).
Yaitu teori yang berorientasi pada subyek siapa yang dikhitab atau yang dipanggil dalam ayat. Jika subjeknya adalah orang-orang Mekkah yang biasanya memakai kata "Ya Ayyuhan Naasu" (wahai Manusia), "Ya Ayyuhal Kafiruun" (wahai orang-orang kafir) atau "Ya Bani Adama" (wahai anak Adam) maka ayat tersebut dinamakan Makkiyah, begitu juga apabila yang dipanggil adalah orang madinah yang biasanya menggunakan kata "Ya Ayyuhal Ladzina Aamanuu" (Wahai Orang-orang yang beriman) maka ayat tersebut dinamakan Madaniyah.Teori Mulaahazhatu Zamaanin Nuzuuli (Teori Historis).
Yaitu teori yang berorientasi pada sejarah waktu turunnya al Qur'an. Yang dijadikan tonggak sejarah oleh teori ini adalah hijrahnya Nabi dari Mekkah ke Madinah. Artinya, ayat atau surat yang diturunkan sebelum Nabi Hijrah ia disebut dengan ayat Makkiyah dan ayat yang diturunkan sesudah Nabi Hijrah disebut dengan ayat Madaniyah.
Teori Mulaahazhatu Ma Tadhammanat as Suuratu (Teori Content Analysis).
Yaitu teori yang mendasarkan kriterianya dalam membedakan Makkiyah dan madaniyah kepada isi dari ayat atau surat tersebut.
Beberapa teori diatas memilki kekurangan dan kelebihan tersendiri hanya saja yang paling masyhur dan dinilai banyak memiliki kelebihan dibandingkan dengan kekurangannya adalah teori histories (Mulaahazhatu Zamaanin Nuzuuli).Dilihat dari fase turunnya al Qur'an, memang al Qur'an hanya dibagi menjadi dua yaitu ayat-ayat yang diturunkan di Mekkah dan ayat-ayat yang diturunkan di Madinah. Oleh karena itu, merupakan suatu yang wajar apabila ayat Makkiyah Madaniyah selalu dinisbahkan kepada tempat dimana ayat tersebut diturunkan, di Mekkah atau di Madinah. Padahal jika dilihat dari sejarahnya, ada beberapa ayat yang ternyata tidaklah diturunkan di dua wilayah geografis tersebut seperti di Syam, bahkan ada sebuah sabda Rasul yang di sampaikan Tabrani bahwa Al Qur'an itu di turunkan di tiga tempat yaitu Mekkah, Madinah dan Syam.Macam-macam Surat Makkiyah - Madaniyah
Surat-surat Makkiyah
Kebanyakan para Ulama' berpendapat tentang bilangan surah Makkiyah, yaitu berjumlah 82 surah :(1)Al-An'aam. (2) Al-A'raaf. (3) Yunus. (4) Huud. (5) Yusuf. (6) Ibrahim. (7) Al-Hijr. (8) An-Nahl. (9) Al-Isroo'. (10) Al-Kahfi. (11) Maryam. (12) Thaha. (13) Al-Anbiya'. (14) Al-Mu'minuun. (15) Al-Furqaan. (16) Asy-Syu'aro'. (17) An-Naml. (18) Al-Qashash. (19) Al-Ankabuut. (20) Ar-Ruum. (21) Luqman. (22) As-Sajdah. (23) Sabaa'. (24) Al-Faathir. (25) Yaasiin. (26) Ash-Shaffaat. (27) Shaad. (28) Az-Zumar. (29) Ghaafir. (30) Fushshilat. (31) Asy-Syuuroo. (32) Az-Zukhruf. (33) Ad-Dukhoon. (34) Al-Jaatsiyah. (35) Al-Ahqaaf. (36) Qaaf. (37) Adz-Dzaariyaat. (38) Ath-Thuur. (39) An-Najm. (40) Al-Qamar (41) Al-Waaqi'ah. (42) Al-Mulk. (43) Al-Qalam. (44) Al-Haaqqah. (45) Al-Ma'aarij. (46) Nuuh. (47) Al-Jin. (48) Al-Muzzammil. (49) Al-Muddatstsir. (50) Al-Qiyaamah. (51) Al-Muraasalaat. (52) An-Naba'. (53) An-Naazi'aat. (54) Abasa. (55) At-Takwiir. (56) Al-Infithaar,(57) Al-Muthaffifiin,(58) Al-Insyiqaaq, (59) Al-Buruuj,(60) Ath-Thaariq,(61) Al-A'laa, (62) Al-Ghaasyiyah,(63) Al-Fajr, (64) Al-Balad,(65) Asy-Syams,(66) Al-Lail,(67) Adh-Dhuhaa,(68) Al-'Ashr,(69) At-Tiyn, (70) Al-'Alaq,(71) Al-Qadr, (72) Al-'Aadiyaat,(73) Al-Qaari'ah,(74) At-Takatsur,(75) Al-Ashr (76) ,Al-Humazah,(77) Al-Fiyl, (78) Quraisy,(79) Al-Maa'uun,(80) Al-Kautsar,(81) Al-Kaafiruun,(82) Al Lahab.
Surat-surat Madaniyah
(1)Al-Baqarah,(2) Ali Imran, (3) An-Nisaa',(4) Al-Maa`idah, (5) Al-Anfaal, (6) At-Taubah, (7) An-Nuur, (8) Al-Ahzaab,(9) Muhammad,(10) Al-Fat-h ,(11) Al-Hujuroot, (12) Al-Hadiid,(13) Al-Mujaadalah,(14) Al-Hasyr,(15) Al-Mumtahanah,(16) Al-Jumu'ah,(17) Al-Munaafiquun,(18) Ath-Thalaaq,(19) At-Tahriim,(20) An-Nashr
Surat yang diperselisihkan :1.     1. Al Fatihah 7. Al Qadr
2.      2. Ar Ra'd 8. Al Bayyinah
3.      3. Ar Rahman 9. Al Zilzalah
4.      4. Ash Shaf 10. Al Ikhlash
5.      5. At Taghabun 11. Al Falaq
6.      6. At Tathfif 12. An Naas
Perbedaan Surat Makkiyah - Madaniyah
Perbedaan surat Makkiyyah dan madaniyyah bukan hanya masalah geografis dan historis. Ulama muyakini bahwa ayat Maakkiyah memiliki sifat, pesan, dan ajaran dari ayat Madaniyyah. Ayat Makkiyyah yang merupakan 3/4 dari isi Al-Qur'an umumnya mengandung keterangan dan penjelasan tentang keimanan, perbuatan baik dan jahat, pahala bagi orang beriman dan beramal shaleh, siksa bagi orang kafir dan durhaka, kisah para rosul dan nabi, cerita umat terdahulu, dan berbagai perumpamaan untuk di jadikan teladan dan ibarat. Madaniyyah pada umumnya menjelaskan hal yang berhubungan erat dengan hidup kemasyarakatan atau masalah muamalah.Dari segi waktu turunnya.
Makkiyah adalah surat yang diturunkan sebelum hijrah meskipun bukan di mekkah. Madani adalah  yang turun sesudah hijrah meskipun bukan di madinah. Yang diturunkan sesudah hijrah  sekalipun di mekkah atau Arafah adalah madani.
Dari segi tempat turunnya
Makkiyah adalah  yang turun di mekkah dan sekitarnya. Seperti Mina, Arafah dan Hudaibiyah. Dan Madani ialah yang turun di madinah dan sekitarnya. Seperti Quba` dan Sil`.Dari segi sasaran pembicaraan.
Makkiyah adalah yang seruannya ditujukan kepada penduduk mekkah dan madani ditujukan kepada penduduk madinah. Berdasarkan pendapat ini, para pendukungnya menyatakan bahwa ayat Qur`an yang mengandung seruan yaa ayyuhannas (wahai manusia) adalah makki, sedang ayat yang mengandung seruan yaa ayyu halladziina aamanuu (wahai orang-orang yang beriman) adalah madani.
Kegunaan Ilmu Makkiyah - Madaniyah
Kegunaan ilmu atau faedah ilmul Makkiyah wal Madaniyah adalah banyak sekali. Dalam hal ini, al-Zarqani di dalam kitabnya manahilul 'irfan menerangkan sebagian dari pada kegunaan ilmu-ilmu ini, ialah:
Dengan ilmu ini kita dapat membedakan dan mengetahui ayat yang mana yang mansukh dan nasikh. Yakni apabila terdapat dua ayat atau lebih mengenai suatu masalah, sedang hokum yang terkandung di dalam ayat-ayat itu bertentangan. Kemudian dapat diketahui bahwa ayat yang satu Makkiyah, sedang ayat lainnya Madaniyahyah; maka sudah tentu ayat yang Makkiyah itulah yang di nasakh oleh ayat yang Madaniyahyah, karena ayat yang Madaniyahyah adalah yang terakhir turunnya.
Dengan ilmu ini pula, kita dapat mengetahui Sejarah Hukum Islam dan perkembangannya yang bijaksana secara umum. Dan dengan demikian, kita dapat meningkatkan keyakinan kita terhadap ketinggian kebijaksanaan islam di dalam mendidik manusia baik secara perorangan maupun secara masyarakat.
Ilmu ini dapat meningkatkan keyakinan kita terhadap kebesaran, kesucian, dan keaslian al-Qur'an, karena melihat besarnya perhatian umat islam sejak turunnya terhadap hal-hal yang berhubungan dengan al-Qur'an, sampai hal-hal yang sedetail-detailnya; sehingga mengetahui ayat-ayat yang mana turun sebelum hijrah dan sesudahnya; ayat-ayat yang diturunkan pada waktu Nabi berada di kota tempat tinggalnya (domisilinya) dan ayat yang turun pada waktu Nabi sedang dalam bepergian atau perjalanan; ayat-ayat yang turun pada malam hari dan siang hari; dan ayat-ayat yang turun pada musim panas dan musim dingin dan sebagainya.
Dapat mengetahui situasi dan kondisi lingkungan masyarakat pada waktu turunnya Al Qur'an, khususnya masyarakat Makkah dan Madinah.
Dengan demikian, maka siapapun yang ingin berusaha merusak kesucian dan keaslian al-Qur'an pastilah segera diketahui oleh umat islam.
Dr. Shubhi al-Shalih dalam bukunya Mabahits fi Ulumil Qur'an menyatakan, bahwa dengan Ilmul Makkiyah wal Madaniyah kita dapat mengetahui fase-fase (marhalah) dari da'wah islamiah yang di tempuh oleh al-Qur'an secara berangsur-angsur dan yang sangat bijaksana itu, kondisi masyarakat pada waktu turunnya ayat-ayat al-Qur'an, khususnya masyarakat Mekkah dan Madinah. Demikian pula, dengan ilmu ini kita dapat mengetahui uslub-uslub / style-style bahasanya yang berbeda-beda, karena ditunjukkan pada golongan-golongan yang berbeda, yakni : orang-orang mu'min, orang-orang musyrik, dan orang-orang ahlul kitab. Demikian pula orang-orang munafiq.BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Surat Makkiyah di turunkan di Makkah, sedangkan surat Maddaniyah di turunkan sesudah Nabi Muhammad hijrah ke Madinah.
Ayat dalam surat Makiyyah umumnya pendek, sedangkan ayat dalam surat Madaniyyah umumnya panjang-panjang.
Surat Makkiyyah mengandung keterangan dan penjelasan tentang keimanan, perbuatan baik dan jahat, pahala bagi orang beriman dan beramal shaleh, siksa bagi orang kafir dan durhaka, kisah para rosul dan nabi, cerita umat terdahulu, dan berbagai perumpamaan untuk di jadikan teladan dan ibarat. Madaniyyah pada umumnya menjelaskan hal yang berhubungan erat dengan hidup kemasyarakatan atau masalah muamalah.SARAN
Semoga makalah ini dapat menambah sedikit ilmu kita tentang surat-surat Makkiyah dan Madaniyyah yang terdapat dalam Al-Qur'an.

DAFTAR PUSTAKA
Ade. Armando dkk. Ensiklopedi Islam. Jilid 5. PT Ichtiar Baru Van Hoeven. Jakarta.
Drs. Ahsin W. Al- Hafidz, M.A. 2006. Kamus Ilmu Al-Qur'an. Amzah. Jakarta.
Ma'rifat M. Hadi. 2007. Sejarah Al-Quran. Al-Huda. Jakarta
Jalaluddin Imam. 2008. Studi Al'Quran Komprehensif. Indiva Pustaka. Jajar Surakarta.
As-Shalih Subhi. 1995. Membahas Ilmu-Ilmu Al-Quran. Pustaka Firdaus. Jakarta.
http://amizhou.blogspot.com/2011/10/mengenal-surat-surat-makkiyah-dan.htmlhttp://bambies.wordpress.com/2011/09/15/surat-surat-makkiyah-dan-madaniyah/http://najiyah1400h.wordpress.com/2008/06/27/mengenal-ayat-makiyah-dan-madaniyah-dalam-al-quran/


Download Contoh Makalah Makkiyah Madaniyah.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca Contoh Makalah Makkiyah Madaniyah. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon