November 22, 2016

MAKALAH SUSUNAN MATERI KIMIA SMA BERDASAR PADA PEMBELAJARAN TEMATIK


Judul: MAKALAH SUSUNAN MATERI KIMIA SMA BERDASAR PADA PEMBELAJARAN TEMATIK
Penulis: Wiwiek Tamsyani


PENYUSUNAN MATERI PEMBELAJARAN KIMIA KELAS X, XI DAN XII BERDASARKAN KURIKULUM 2013
Mata Kuliah
KIMIA SEKOLAH LANJUT
(Z1601B104)
DOSEN PENGAMPU: Dr.Tabrani Gani, M.Pd

Oleh:
AHSANA13B1600
ASNIA13B16018
WIWIEK TAMSYANI13B16024
PENDIDIKAN KIMIA
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR
2014

BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Selaras dengan tuntutan kompetensi yang harus dimiliki guru (kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial dan kompetensi profesi), pengembangan bahan ajar (materi pembelajaran) merupakan salah satu kewajiban yang diemban guru untuk mengembangkan kompetensi yang dimiliki, padagilirannya dapat meningkatkan eksistensinya sebagai guru yang profesional.
Pemilihan bahan ajar pembelajaran terkait erat dengan pengembangan silabus, yang di dalamnyaterdapat standar kompetensi dan kompetensi dasar, materi pokok, pengalaman belajar, metode, evaluasi dansumber. Selaras dengan pengembangan silabus maka materi pembelajaran yang akan dikembangkan sudah
semestinya tetap memperhatikan pencapaian standar kompetensi dan kompetensi dasar, kesesuaian dengan materipokok yang diajarkan, mendukung pengalaman belajar, ketepatan metode dan media pembelajaran, dan sesuaidengan indikator untuk mengembangkan asesmen.
Pedoman pengembangan bahan ajar pembelajaran ini merupakan rambu-rambu yang perludiperhatikan ketika mengembangkan bahan ajar. Sejumlah manfaat yang dapat dipetik daripedoman pengembangan bahan ajar pembelajaran ini bagi para pengembang bahan ajar pembelajaran (dalam hal ini adalah guru) di antaranya adalah untuk:
Memperoleh gambaran tentang cara menganalisis bahan ajar dan media yang akan diajarkan;
Memperoleh gambaran tentang cara-cara analisis pedagogik yang akan diterapkan dalam pembelajaran;
Dapat mengembangkan kemampuannya dalam mengelola bahan ajar dan media pembelajaran;
Lebih kritis menyesuaikan bahan ajar dan media yang dikembangkannya dengan karakteristik siswa;
Dapat mengembangkan kemampuannya dalam mengembangkan kurikulum sekolah;
Berpeluang menjadi guru yang profesional terkait dengan kompetensi pedagogis, kompetensi profesi,kompetensi kepribadian, dan kompetensi sosial.
Perbedaan pemahaman akan berdampak pada penjabaran kemampuan-kemampuan dalam standar kompetensi dan kompetensi dasar sehingga berakibat makin lebarnya variasi terhadap pemahaman dalam pengembangan bahan ajar misalnya kimia sehingga penulis mencoba melakukan penyusunan materi pelajaran kimia kelas X, XI, dan XII berdasarkan kurikulum 2013 terhadap model pembelajaran tematik.
Rumusan Masalah
Dari latar belakang diatas dapat disusun rumusan masalah sebagaiberikut:
Apakah definisibahan ajar (materi pembelajaran) dan kurikulum 2013?
Bagaimanakah cakupan dan urutan bahan ajar (materi pembelajaran)?
Bagaimanakah langkah-langkah pengembangan materi pembelajaran?
Tuliskanlah daftar materi pembelajaran kimia!
Apakah alasan yang mendasari penyusunan materi pembelajaran kimia?
Cara Pemecahan Masalah
Adapun cara pemecahan masalah yang dihadapi,menurut penulis dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
Mencari referensi deri berbagai media (internet dan atau buku-buku yang bersangkutan dengan penyusuan bahan ajar kimia).
Memadukan dengan teori ataupun pendapat para ahli tentang suatu permasalahan untuk mendapatkan kesimpulan tentang permasalahan tersebut.
Tujuan
Adapun tujuan yang diharapkan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut:
Memahami definisibahan ajar (materi pembelajaran) dan kurikulum 2013.
Mengetahui dan memahami cakupan dan urutan bahan ajar (materi pembelajaran).
Mengetahui dan memahami langkah-langkah pengembangan materi pembelajaran.
Mengetahui dan memahami daftar materi pembelajaran kimia berdasarkan kurikulum 2013 terhadap model pembelajaran tematik.
Mengetahui dan memahami alasan-alasan yang mendasari penyusunan suatu materi pembelajaran.
BAB II
PEMBAHASAN
Bahan Ajar dan Kurikulum 2013
Bahan Ajar (Materi Pembelajaran)
Materi pembelajaran terdiri dari pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang dikembangkan berdasarkanStandar Kompetensi Lulusan (SKL), Standar Kompetensi (SK), dan Kompetensi Dasar (KD) pada standar isi yangharus dipelajari oleh siswa dalam rangka mencapai kompetensi yang telah ditentukan.Contoh sederhana materi pembelajaran adalah sebagai berikut. Untuk Kompetensi Dasar (KD) 6.1:Mengidentifikasi ciri-ciri makhluk hidup. Materi pembelajaran yang berkaitan dengan KD ini meliputi ciri-cirimakhluk hidup, yakni bergerak, tumbuh dan berkembang, bernafas, membutuhkan makan, peka terhadaprangsangan, mengeluarkan zat sisa dan berkembang biak. Namun, seberapa dalam dan seberapa luas materipembelajaran ini untuk siswa kita, dari mana saja sumber materi pembelajaran ini dapat kita peroleh, danbagaimana mengemas materi pembelajaran ini, tentu saja memerlukan pemahaman yang lebih dalam tentangpengembangan materi pembelajaran.
Kurikulum 2013
Esensi dari Kurikulum 2013 adalah keseimbangan antara sikap, keterampilan,dan pengetahuan.Dalam hal ini sikap harus menjadi dasar utama yangmenyelimuti keterampilan dan pengetahuan, dalam arti sikap harus dapatmemandu keterampilan dan pengetahuan.Bagaimana dalam implementasipembentukan sikap tersebut? Dalam proses perancangan RPP dan pelaksanaanpembelajaran di kelas, sikap diintegrasikan dalam aktivitas keterampilan danpengetahuan. Sikap yang dimaksud meliputi sikap spiritual dan sikap sosial.
Cakupan dan Urutan Materi Pembelajaran
Masalah cakupan atau ruang lingkup, kedalaman, dan urutan penyampaian materi pembelajaran pentingdiperhatikan. Ketepatan dalam menentukan cakupan, ruang lingkup, dan kedalaman materi pembelajaran akanmenghindarkan guru dari mengajarkan terlalu sedikit atau terlalu banyak, terlalu dangkal atau terlalu mendalam.Ketepatan urutan penyajian (sequencing) akan memudahkan bagi siswa mempelajari materi pembelajaran.
1. Cakupan materi pembelajaran
Dalam menentukan cakupan atau ruang lingkup materi pembelajaran perlu memperhatikan beberapaaspek, yaitu:
a) Aspek kognitif (fakta, konsep, prinsip, prosedur);
b) Aspek afektif; dan
c) Aspek psikomotorik.
Selain memperhatikan jenis materi pembelajaran juga harus memperhatikan prinsip-prinsip yang perludigunakan dalam menentukan cakupan materi pembelajaran yang menyangkut;
Keluasan materi, adalah menggambarkan berapa banyak materi-materi yang dimasukkan ke dalam suatu materi pembelajaran; dan
Kedalaman materi, adalah seberapa detail konsep-konsep yang harus dipelajari/dikuasai oleh siswa.
Sebagai contoh, proses fotosintesis dapat diajarkan di SD, SMP, dan SMA, juga di perguruan tinggi,namun keluasan dan kedalaman pada setiap jenjang pendidikan tersebut akan berbeda-beda. Semakin tinggijenjang pendidikan akan semakin luas cakupan aspek proses fotosintesis yang dipelajari dan semakin detailpula setiap aspek yang dipelajari. Di SD dan SMP aspek kimia dipelajari terbatas tanpa mempelajari reaksikimianya. Di SMA reaksi-reaksi kimia mulai dipelajari, dan di perguruan tinggi reaksi kimia dari prosesfotosintesis semakin diperdalam.
Cukup tidaknya aspek materi dari suatu materi pembelajaran akan sangat membantu tercapainyapenguasaan kompetensi dasar yang telah ditentukan. Misalnya, jika suatu pelajaran dimaksudkan untukmemberikan kemampuan kepada siswa tentang ekosistem, maka uraian materinya mencakup penguasaanatas:
Konsep-konsep/pengertian dalam ekosistem;
Komponen-komponen ekosistem; dan
Penerapan pengetahuan tentang ekosistem untuk kesejahteraan manusia.
2. Penentuan urutan materi pembelajaran
Urutan penyajian (sequencing) materi pembelajaran sangat penting. Tanpa urutan yang tepat, akanmenyulitkan siswa dalam mempelajarinya, terutama untuk materi yang bersifat prasyarat (prerequisite) akanmenyulitkan siswa dalam mempelajarinya. Misalnya materi operasi bilangan penjumlahan, pengurangan,perkalian, dan pembagian.Siswa akan mengalami kesulitan mempelajari perkalian jika materi penjumlahanbelum dipelajari.Dalam kimia misalnya siswa akan mengalami kesulitan dalam mempelajari ikatan kimia jika belum mempelajari struktur atom dan system periodic unsure serta siswa akan mengalami kesulitan dalam mempelajari stoikiometri jika belum mempelajari ikatan kimia dan struktur atom dan system periodic unsure.Materi pembelajaran yang sudah ditentukan ruang lingkup serta kedalamannya dapat diurutkan melaluidua pendekatan pokok, yaitu: pendekatan prosedural dan hierarkis.
Urutan materi pembelajaran secara prosedural yang menggambarkan langkah-langkah secara urut sesuaidengan langkah-langkah melaksanakan suatu tugas. Misalnya langkah-langkah menelpon.
Urutan materi pembelajaran secara hierarkis menggambarkan urutan yang bersifat berjenjang darimudah ke sulit, atau dari yang sederhana ke yang kompleks.
Langkah-Langkah Pengembangan Materi Pembelajaran
Sebelum melaksanakan pemilihan materi pembelajaran, terlebih dahulu perlu diketahui kriteria pemilihanmateri pembelajaran.Kriteria pokok pemilihan materi pembelajaran adalah standar kompetensi lulusan, standarkompetensi, dan kompetensi dasar. Hal ini berarti bahwa materi pembelajaran yang dipilih untuk diajarkan oleh gurudi satu pihak dan harus dipelajari siswa di lain pihak hendaknya berisikan materi pembelajaran yang benar-benarmenunjang tercapainya standar kompetensi dan kompetensi dasar. Dengan kata lain, pemilihan materipembelajaran haruslah mengacu atau merujuk pada standar kompetensi.Setelah diketahui kriteria pemilihan materi pembelajaran, sampailah kita pada langkah-langkahpengembangan materi pembelajaran. Secara garis besar langkah-langkah pengembangan materi pembelajaranmeliputi:
Mengidentifikasi aspek-aspek yang terdapat dalam standar kompetensi dan kompetensi dasar yang menjadiacuan atau rujukan pengembangan materi pembelajaran. Sebelum menentukan materi pembelajaran terlebih dahulu perlu diidentifikasi aspek-aspek standar kompetensi dan kompetensi dasar yang harus dipelajari atau dikuasai siswa. Aspek tersebut perlu ditentukankarena setiap aspek standar kompetensi dan kompetensi dasar memerlukan jenis materi yang berbeda-bedadalam kegiatan pembelajaran. Perlu ditentukan apakah standar kompetensi dan kompetensi dasar yang harusdipelajari siswa termasuk aspek atau ranah:
Kognitif yang meliputi pengetahuan, pemahaman, aplikasi, sintesis, analisis, dan penilaian.
Psikomotorik yang meliputi gerak awal, semi rutin, dan rutin.
Afektif yang meliputi pemberian respon, apresiasi, penilaian, dan internalisasi.
Setiap aspek standar kompetensi tersebut memerlukan materi pembelajaran atau materi pembelajaran yangberbeda-beda untuk membantu pencapaiannya.
Mengidentifikasi jenis-jenis materi materi pembelajaran. Sejalan dengan berbagai jenis aspek standar kompetensi, materi pembelajaran juga dapat dibedakan menjadi jenis materi aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik. Materi pembelajaran aspek kognitif secara terperinci dapat dibagi menjadi empat jenis, yaitu: fakta, konsep, prinsip dan prosedur, seperti telah diuraikan di depan.
Memilih materi pembelajaran yang sesuai atau relevan dengan standar kompetensi dan kompetensi dasaryang telah teridentifikasi tadi. Pemilihan jenis materi harus disesuaikan dengan kompetensi dasar dan standar kompetensi yang telahditentukan. Selain itu, perlu diperhatikan pula jumlah atau ruang lingkup yang cukup memadai sehinggamempermudah siswa dalam mencapai standar kompetensi. Sebagaimana disebutkan di point B di atas, materiyang akan diajarkan perlu diidentifikasi apakah termasuk jenis fakta, konsep, prinsip, prosedur, afektif, ataugabungan lebih daripada satu jenis materi. Dengan mengidentifikasi jenis-jenis materi yang akan diajarkan,maka guru akan mendapatkan kemudahan dalam cara mengajarkannya. Identifikasi jenis materi pembelajaranjuga penting untuk keperluan mengajarkannya, sebab setiap jenis materi pembelajaran memerlukan strategipembelajaran atau metode, media, dan sistem evaluasi/penilaian yang berbeda-beda. Misalnya metodemengajarkan materi fakta atau hafalan adalah dengan menggunakan "jembatan keledai", "jembatan ingatan"(mnemonics), sedangkan metode untuk mengajarkan prosedur adalah "demonstrasi".Cara yang paling mudah untuk menentukan jenis materi pembelajaran yang akan diajarkan adalah denganjalan mengajukan pertanyaan tentang kompetensi dasar yang harus dikuasai siswa.Dengan mengacu pada kompetensi dasar, kita akan mengetahui apakah materi yang harus kita ajarkanberupa fakta, konsep, prinsip, prosedur, aspek sikap, atau psikomotorik.
Daftar Materi Pelajaran Kimia
Susunan bahan ajar (materi pembelajaran) kimia kelas X. XI, dan XII berdasarkan pada tuntutan kurikulum 2013, dimana pembelajaran yang dilakukan di sekolah (SD, SMP, dan SMA) sebaiknya menggunakan model pembelajaran tematik. Misalnya dalam penyusunan materi-materi pelajaran kimia SMA sebaiknya dilakukan secara berurutan, yaitu dimulai dari yang paling dasar hingga ke yang sulit dalam proses pemahaman materinya. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk menanamkan image kepada peserta didik bahwa belajar kimia bukanlah sesuatu yang harus dihindari tetapi dengan belajar kimia dapat memberikan kesenangan tersendiri dibenak peserta didik sehingga setiap materi pelajaran kimia yang diberikan dapat dipahami dengan mudah. Adapun daftar susunan materi pelajaran kimia kelas X, XI, dan XII dapat dilihat pada table 1 di bawah ini.
Tabel 1. Daftar susunan materi pelajaran kimia kelas X, XI, dan XII
No. Kelas Pokok Materi Sub Materi
1. X Bab I Materi dan Perubahannya Materi dan Wujudnya
Perubahan Materi
Klasifikasi Materi
2. Bab II Struktur Atom dan Sistem Periodik Perkembangan Model Atom
Partikel Dasar Penyusunan Atom
Lambang Atom/Unsur
Nuklida
Konfigurasi Elektron dan Bilangan Kuantum
Sistem Periodik Unsur (Golongan dan Periode)
Sifat Periodik Unsur
3. Bab III Ikatan Kimia Jenis-Jenis Ikatan Kimia
Bentuk Geometri Molekul
Tata Nama Senyawa Kimia
4. Bab IV Stoikiometri Rumus Empiris dan Rumus Molekul
Massa Atom Relatif
Massa Molekul Relatif
Konsep Mol
Persamaan Reaksi Kimia
Hukum-Hukum Dasar Ilmu Kimia
Hukum-Hukum Ilmu Kimia untuk Gas
5. Bab V Larutan Larutan
Konsentrasi Larutan
Teori Asam Basa
Indikator Asam Basa
Larutan Elektrolit dan larutan non elektrolit
Larutan Buffer
Hidrolisis Larutan
No. Kelas Pokok Materi Sub Materi
XI Menghitung pH
Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan
Sifat Koligatif Larutan
6. Bab VI Laju Reaksi Pengertian Laju Reaksi
Persamaan Laju Reaksi
Faktor-Faktor yang Berpengaruh pada Laju Reaksi
7. Bab VII Kesetimbangan Kimia Keadaan Kesetimbangan
Tetapan Kesetimbangan
Derajat Disosiasi
Pergeseran Kesetimbangan
Kesetimbangan dalam Industri
8. Bab VIII Termokimia Entalpi dan Perubahan Entalpi
Jenis-Jenis Entalpi
Menghitung Entalpi
9. XII Bab IX Reaksi Redoks dan Elektrokimia Perkembangan Konsep Reaksi Redoks
Penyetaraan Reaksi Redoks
Sel Elektrokimia
Hukum Faraday
10. Bab X Koloid Koloid
Sifat-Sifat Koloid
Koloid Liofil dan Koloid Liofob
Pembuatan Sistem Koloid
Manfaat koloid dan Kerugian yang Ditimbulkannya
11. Bab XI Kimia Organik Peranan Gugus Fungsi dalam Senyawa Organik
Reaksi-Reaksi Senyawa Organik
Jenis-Jenis Senyawa Organik
Isomer
Senyawa Jenuh dan Senyawa Tak Jenuh
Gugus Fungsional
Senyawa Siklik
Haloalkana
Polimer
Biokimia
Metabolisme
Enzim
Uji Senyawa Organik
12. Bab XII Kimia Unsur Akali (Golongan I A)
Hidrokarbon
No. Kelas Pokok Materi Sub Materi
Alkali Tanah (Golongan II A)
Halogen (Golongan VII A)
Gas Mulia (Golongan VIII A)
Unsur Periode 3
Unsur Transisi Periode 4
Unsur-Unsur Penting Lainnya
13. Bab XIII Kimia Inti Unsur Radioaktif
Jenis-Jenis Reaksi Inti
Pita Kestabilan
Laju Keseluruhan
14. Bab XIV Kimia Lingkungan Pencemaran Udara
Pencemaran Air
Pencemaran Tanah
Zat Aditif Makanan
Pupuk
Pestisida
Antibiotik
Alasan Penyusunan Bahan Ajar (Materi Pembelajaran) Kimia Kelas X, XI, dan XII
BAB I MATERI DAN PERUBAHANNYA
Materi dan Wujudnya
Perubahan Materi
Klasifikasi Materi
Alasan:
Di bab 1 (pertama) dibahas terlebih dahulu "Materi dan Perubahannya" hal ini sangat penting karena pertemuan pertama merefresh kembali ingatan siswa tentang pengertian materi, perubahan materi, dan klsifikasi materi, sekaligus menjelaskan perbedaan antara unsur, molekul unsur dan senyawa.
Mengajak siswa untuk memahami bahwa disekitar kita selalu terjadi perubahan materi, dan meyakinkannya bahwa pelajaran kimia itu penting dan menarik.
BAB II STRUKTUR ATOM DAN SISTEM PERIODIK UNSUR
Perkembangan Model Atom
Partikel Dasar Penyusunan Atom
Lambang Atom/Unsur
Nuklida
Konfigurasi Elektron dan Bilangan Kuantum
Sistem Periodik Unsur (Golongan dan Periode)
Sifat Periodik Unsur
Alasan:
Di bab 2, "Struktur Atom dan Sistem Periodik Unsur" hal ini karena setelah mempelajari konsep materi dan perubahannya, siswa diperkenalkan tentang apa itu atom? Bagaimana perkembangan teori atom, dan menjelaskan perkembangan sistem periodik unsur.
Di bab ini materi "Konfigurasi Elektron dan Bilangan Kuantum" langsung di ajarkan, tidak seperti pada banyak buku yang menempatkannya terpisah (di kelas XI SMA). Hal ini karena dengan menjelaskan penentuan periode dan golongan dilakukan dengan konfigurasi elektron metode bilangan kuantum bukan lagi dengan rumus 2n2. Penentuan golongan dan periode dengan menggunakan rumus ini terdapat kelemahannya.
BAB III IKATAN KIMIA
Jenis-Jenis Ikatan Kimia
Bentuk Geometri Molekul
Tata Nama Senyawa Kimia
Alasan:
Di bab 2, "Ikatan Kimia" dibahas hal ini karena setelah mempelajari tentang atom, dan letak golongan dan periode unsur, akan lebih mudah dilanjutkan dengan materi ikatan kimia.
Selanjutnnya dalam bab ini, materi "Tata Nama Senyawa Kimia" digabung dengan "Ikatan Kimia", karena dalam tata nama senyawa, salah satu prasyaratnya adalah siswa mengetahui unsur mana yang masuk dalam logam atau non logam dsb.
BAB 4. STOIKIOMETRI
Rumus Empiris dan Rumus Molekul
Massa Atom Relatif
Massa Molekul Relatif
Konsep Mol
Persamaan Reaksi Kimia
Hukum-Hukum Dasar Ilmu Kimia
Hukum-Hukum Ilmu Kimia untuk Gas
Alasan:
Di bab 4, "Stokiometri" dibahas hal ini karena setelah mempelajari ikatan kimia akan dilanjutkan dengan pembahasan rumus empiris dan rumus molekul, dan dari setiap unsur atau rumus empiris/molekul, akan lebih memudahkan untuk membahas dan menentukan Massa Atom/Molekul Relatif. Dilnajutkan dengan konsep mol
Selanjutnya dengan mengetahui konsep mol dilanjutkan dengan persamaan reaksi kimia, dan perhitungan hokum-hukum dasar kimia dsb.
BAB V LARUTAN
Larutan
Konsentrasi Larutan
Teori Asam Basa
Indikator Asam Basa
Larutan Elektrolit dan larutan non elektrolit
Larutan Buffer
Hidrolisis Larutan
Menghitung pH
Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan
Sifat Koligatif Larutan
Alasan:
Di bab 5, "Larutan", dalam bab ini dibahas mulai pengertian larutan, konsetrasi larutan sampai pada sifat koligatif larutan (seperti urutan di atas), semuanya itu digabung menjadi bab Larutan, hal ini bebrbeda dari kebanyakan buku paket SMA yang menempatkannya terpisah, hal ini karena perlu menjelaskan terlebih dahulu apa pengertian larutan, konsentrasi larutan dan teori asam basa.
Selanjutnya pembahasan larutan elektrolit dan larutan non elektrolit dibahas juga dalam bab ini, yang biasanya juga ditempatkkan terpisah, alasan menggabungnya karena materi larutan elektrolit dan non elektrolit akan lebih mudah mengetahui mengapa suatu larutan dapat atau tidak menghantarkan arus listrik, bisa lebih memahaminya karena telah mengerti konsep Asam dan Basa.
BAB VI LAJU REAKSI
Pengertian Laju Reaksi
Persamaan Laju Reaksi
Faktor-Faktor yang Berpengaruh pada Laju Reaksi
Alasan:
Di bab 6, "Laju Reaksi" ditempatkan lebih efiesien setelah pembahasan "Larutan" karena pada materi larutan telah dibahas konsentrasi larutan, tekanan, suhu. Jadi lebih mudah memahami materi laju reaksi karena sebagian konsepnya telah dibahas pada materi larutan.
BAB VII KESETIMBANGAN KIMIA
Keadaan Kesetimbangan
Tetapan Kesetimbangan
Derajat Disosiasi
Pergeseran Kesetimbangan
Kesetimbangan dalam Industri
Alasan:
Di bab 7, "Kesetimbangan Kimia" ditempatkan lebih efiesien setelah pembahasan Laju Reaksi karena setelah memahami materi laju reaksi akan lebih mudah memahami materi kesetimbangan kimia, dimana konsep dasar pada materi kesetimbangan berhubungan dengan materi laju reaksi, yaitu laju reaksi ke kanan sama dengan laju reaksi ke kiri.
BAB VIII TERMOKIMIA
Entalpi dan Perubahan Entalpi
Jenis-Jenis Entalpi
Menghitung Entalpi
Alasan:
Di bab 8, "Termokimia" ditempatkan lebih efiesien setelah pembahasan "Kesetimbangan Kimia" karena materi Termokimia berhubungan dengan materi sebelumnya, yaitu materi larutan dan kesetimbangan.
BAB IX REAKSI REDOKS DAN ELEKTROKIMIA
Perkembangan Konsep Reaksi Redoks
Penyetaraan Reaksi Redoks
Sel Elektrokimia
Hukum Faraday
Alasan:
Di bab 9, "Reaksi Redoks dan Elektrokimia" ditempatkan pada materi kelas XII berbeda dari buku paket SMA pada umumnya, dimana konsep redoks ditempatkan di kelas X. Alasan kami menyatukan dengan elektrokimia agar lebih memantapkan pemahaman siswa sampai pada Hukum Faraday.
BAB X KOLOID
Koloid
Sifat-Sifat Koloid
Koloid Liofil dan Koloid Liofob
Pembuatan Sistem Koloid
Manfaat koloid dan Kerugian yang Ditimbulkannya
Alasan:
Di bab 10, "Koloid" ditempatkan setelah pembahasan Reaksi Redoks dan Elektrokimia karena dapat memudahkan peserta didik dalam menuliskan dan atau membuat suatu reaksi kimia dalam pembelajaran materi koloid.
BAB XI KIMIA ORGANIK
Peranan Gugus Fungsi dalam Senyawa Organik
Reaksi-Reaksi Senyawa Organik
Jenis-Jenis Senyawa Organik
Isomer
Senyawa Jenuh dan Senyawa Tak Jenuh (Hidrokarbon)
Gugus Fungsional
Senyawa Siklik
Haloalkana
Polimer
Biokimia
Metabolisme
Enzim
Uji Senyawa Organik
Alasan:
Di bab 11, "Senyawa Organik" ditempatkan setelah pembahasan Koloid.
Dalam pembahasan senyawa organik ini sudah tergabung dalam pembahasan Hidrokarbon, Isomer, Gugus fungsi dsb.
BAB XII KIMIA UNSUR
Akali (Golongan I A)
Hidrogen
Alkali Tanah (Golongan II A)
Halogen (Golongan VII A)
Gas Mulia (Golongan VIII A)
Unsur Periode 3
Unsur Transisi Periode 4
Unsur-Unsur Penting Lainnya
Alasan:
Di bab 12, "Kimia Unsur" lebih efisien ditempatkan setelah pembahasan Kimia Organik.
BAB XIII KIMIA INTI
Unsur Radioaktif
Jenis-Jenis Reaksi Inti
Pita Kestabilan
Laju Keseluruhan
Kegunaan Radioaktif
Alasan:
Di bab 13, "Kimia Inti" lebih efisien ditempatkan setelah pembahasan Kimia Unsur.
BAB XIV KIMIA LINGKUNGAN
Pencemaran Udara
Pencemaran Air
Pencemaran Tanah
Zat Aditif Makanan
Pupuk
Pestisida
Antibiotik
Alasan:
Di bab 14, "Kimia Lingkungan" lebih efisien ditempatkan setelah pembahasan Kimia Lingkungan.
Bab Kimia Lingkungan ditempatkan bagian terakhir dalam urutan materi mengingat sudah kelas XII, yang notabene-nya pelajaran kelas XII dihindari pelajaran yang rumit dengan rumus-rumus yang ada.
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari penulisan makalah ini dengan judul "Penyusunan Materi Pembelajaran Kimia Kelas X, XI dan XII Berdasarkan Kurikulum 2013" adalah sebagai berikut:
Dengan adanya pemahaman tentang bahan ajar (materi pembelajaran), maka penyusunan materi pembelajaran berdasarkan kurikulum 2013 akan lebih mudah dilakukan.
Dengan terpenuhinya cakupan dan urutan materi pembelajaran, maka penyusunan materi pembelajaran berdasarkan kurikulum 2013 akan lebih mudah dilakukan.
Dengan adanya pemahaman tentang langkah-langkah pengembangan materi pembelajaran, maka maka penyusunan materi pembelajaran berdasarkan kurikulum 2013 akan lebih mudah dilakukan.
Daftar materi pembelajaran kimia kelas X, XI dan XII berdasarkan kurikulum 2013 dapat memberikan kemudahan bagi guru-guru professional dalam mengajarkan bidang studi Kimia.
B. Saran
Untuk menyempurnakan makalah ini penulis harapkan saran dan kritiknya dari pembaca yang membangun karena penulis menyadari bahwa makalah ini jauh dari kesempurnaan.
DAFTAR PUSTAKA
Arend, Ricards I. 1997.Classroom Instruction and Management.New York: Mc Graw Hill Pub. Co.
Berg, Euwe van den.1991. Miskonsepsi Fisika dan Remidiasi.Salatiga: UKSW.
Blanchard, Allan. Contextual Teaching and Learning. B.E.S.T. 2001.
Collete, Alfred T. dan Chiappetta, Eugene L. 1994.Science Instruction in The Middle and SecondarySchools. New York: MacMillan Pub.Co.


Download MAKALAH SUSUNAN MATERI KIMIA SMA BERDASAR PADA PEMBELAJARAN TEMATIK.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca MAKALAH SUSUNAN MATERI KIMIA SMA BERDASAR PADA PEMBELAJARAN TEMATIK. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon