October 27, 2016

Perkembangan UMKM di Negara Berkembang (Fokus Pada Indonesia, Malaysia, dan Filipina)


Judul: Perkembangan UMKM di Negara Berkembang (Fokus Pada Indonesia, Malaysia, dan Filipina)
Penulis: Siti Rizka Amalia


Perkembangan UMKM di Negara Berkembang
(Fokus Pada Indonesia, Malaysia, dan Filipina)
Jurnal ini disusun sebagai tugas mata kuliah Ekonomi Pembangunan 2
Dosen : Fitri Amalia

Disusun oleh :
Siti Rizka Amalia
(1112084000040)
Jurusan Ekonomi Pembangunan
Prodi Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan
Fakultas Ekonomi dan Bisnis
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta
2014
Perkembangan UMKM Di Negara Berkembang
(Fokus Pada Indonesia, Malaysia dan Filipina)
Siti Rizka Amalia
1112084000040
Jurusan Ekonomi Pembangunan/Prodi IESP
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Keberadaan UMKM pada suatu negara pasti tidak bisa dielakan, kesadaran dari warga negara yang ingin berinovasi dan memiliki usaha walau dengan kendala dari segi modal, pemasaran, dan pengelolaan, namun dari segi padat karya itulah yang membuat menjamurnya UMKM. Biasanya para pelaku UMKM beranggapan bahwa usaha yang dijalankan hanya untuk penghasilan tambahan atau bahkan untuk menyambung hidup, mereka tidak terlalu memikirkan keuntungan jangka panjang yaitu investasi, ekspor, bahkan hak paten. Kemudian, lambat laun para pelaku usaha makin sadar akan pentingnya itu semua, inilah yang membuat UMKM juga sudah tidak diragukan lagi ketahanannya terhadap guncangan ekonomi, terutama di Indonesia dengan sejarah krisis tahun 1998 yang membuat nilai rupiah jatuh dan perekonomian hancur, namun dibalik keterpurukan itu justru UMKM yang mampu bertahan dan bisa menopang kebutuhan dan ketersediaan barang dan jasa didalam negeri khususnya, karena umumnya modal UMKM berasal bukan dari bank, melainkan koperasi atau modal sendiri. Selain itu UMKM berperan besar dalam menyerap tenaga kerja. Inilah alasan mengapa UMKM penting untung dikembangkan dan dipertahankan.
Pada prinsipnya definisi dan kriteria UMKM di negara-negara asing didasarkan pada aspek-aspek jumlah tenaga kerja, pendapatan dan jumlah aset. Namun Kriteria UMKM di Indonesia, Malaysia, Filipina, maupun Bank Dunia berbeda-beda. Perbedaan ini dikarenakan salah satunya faktor tingkat perekonomian suatu negara yang berbeda, sehingga dapat mengindikasikan bahwa usaha tersebut dapat dikatakan mikro, kecil, menengah, ataupun besar sekalipun. Dengan demikian kriteria masing-masing negara mengikuti standar perekonomian negara tersebut atau dengan maksud menaikan standar suatu usaha di negara tersebut, sehinggan perekonomian negara tersebut bisa lebih meningkat pula. Berikut kriteria UMKM menurut beberapa sumber.
UMKM menurut Bank Dunia, sebagai berikut :
Medium Enterprise dengan kriteria jumlah karyawan maksimal 300 orang, pendapatan setahun hingga sejumlah $ 15 juta, jumlah aset hingga sejumlah $ 15 juta.
Small Enterprise dengan kriteria jumlah karyawan kurang dari 30 orang, pendapatan setahun tidak melebihi $ 3 juta, jumlah aset tidak melebihi $ 3 juta.
Micro Enterprise dengan kriteria jumlah karyawan kurang dari 10 orang, pendapatan setahun tidak melebihi $ 100 ribu, jumlah aset tidak melebihi $ 100 ribu.
UMKM menurut UU No.20 Tahun 2008, sebagai berikut :
Usaha Mikro, dengan kriteria memiliki asset maksimal 50 juta rupiah, dengan omzet maksimal 300 juta rupiah
Usaha Kecil, dengan kriteria memiliki asset lebih dari 50 juta rupiah sampai dengan 500 juta rupiah, dengan omzet lebih dari 300 juta rupiah sampai dengan 2,5 miliar rupiah
Usaha Menengah, dengan kriteria memiliki asset lebih dari 500 juta rupiah sampai dengan 10 miliar rupiah, dengan omet lebih dari 2,5 miliar rupiah sampai dengan 50 miliar rupiah.
UMKM menurut Kementerian SMEs Malaysia per 1 Januari 2014 membagi kriteria untuk sektor manufaktur dan jasa dan sektor lain, sebagai berikut :
Kategori Mikro Kecil Menengah
Manufaktur Hasil penjualan tidak melebihi dari 300.000RM atau pekerja full time tidak lebih dari 5 Hasil penjualan mulai dari 300.000RM sampai dengan 15jutaRM atau pekerja full time sebanyak 5 hingga 75 orang Hasil penjualan mulai dari 15jutaRM sampai dengan 50jutaRM atau pekerja full time sebanyak 75 hingga 200
Jasa dan lainnya Hasil penjualan mulai dari 300.000RM sampai dengan 3jutaRM atau pekerja full time sebanyak 5 hingga 30 orang Hasil penjualan mulai dari 3jutaRM sampai dengan 20jutaRM atau pekerja full time sebanyak 30 hingga 75
UMKM menurut National Statistics Office and Small and Medium Enterprise DevelopmentCouncil (SMEDC) Filipina, sebagai berikut :
Kategori Tenaga Kerja Asset
Mikro 1-9 tenaga kerja Sampai dengan 3juta Peso
Kecil 10-99 tenaga kerja Mulai dari 3juta Peso sampai dengan 15juta Peso
Menengah 100-199 tenaga kerja Mulai dari 15juta Peso sampai dengan 100juta Peso
UMKM di negara berkembang, seperti di Indonesia, sering dikaitkan dengan masalah-masalah ekonomi dan sosial dalam negeri seperti tingginya tingkat kemiskinan, besarnya jumlah pengangguran, ketimpangan distribusi pendapatan, proses pembangunan yang tidak merata antara daerah perkotaan dan perdesaan, serta masalah urbanisasi. Perkembangan UKM diharapkan dapat memberikan kontribusi positif yang signifikan terhadap upaya-upaya penanggulangan masalah-masalah tersebut di atas. Karakteristik UKM di Indonesia, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh AKATIGA, the Center for Micro and Small Enterprise Dynamic (CEMSED), dan the Center for Economic and Social Studies (CESS) pada tahun 2000, adalah mempunyai daya tahan untuk hidup dan mempunyai kemampuan untuk meningkatkan kinerjanya selama krisis ekonomi. Hal ini disebabkan oleh fleksibilitas UKM dalam melakukan penyesuaian proses produksinya, mampu berkembang dengan modal sendiri, mampu mengembalikan pinjaman dengan bunga tinggi dan tidak terlalu terlibat dalam hal birokrasi.
Tindak lanjut pemerintah dalam mengembangkan UMKM khusunya di Indonesia sudah bisa dikatakan cukup baik dengan salah satunya didirikannya Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah, dari Kementerian inilah mulai digalakan betapa pentinganya berwirausaha, dengan mengadakan banyak pelatihan-pelatihan mengenai kewirausahaan. Selain itu dengan mengikuti banyak asosiasi dan program mulai kalangan dalam negeri hingga luar negeri, seperti BIMP-EAGA {Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia and Phi-lipines East Asean Growth Area). Bahkan Kementerian Negara Koperasi (Kemennegkop) Usaha Kecil dan Menengah (UKM) bekerjasama dengan Badan Standarisasi Nasional (BSN) Indonesia berencana akan memberikan sertifikasi gratis terhadap para pelaku UKM dalam upaya meningkatkan daya saing UKM Indonesia di pasar global pada 2020.
Tidak hanya di Indonesia, baik di Malaysia maupun Filipina juga mempunyai program-program untuk lebih memajukan UMKM-nya, terutama dalam perdagangan dan sektor industrinya karena peran UMKM yang tidak bisa dianggap sebelah mata dalam kontribusi pendapatan suatu negara terutama yaitu GDP. Beberapa program yang dimiliki dari Malaysia yaitu Enrichment & Enhancement Programme (Program Pengayaan & Peningkatan), Business Accelerator Programme (BAP), The National Mark of Malaysian Brand, 1-InnoCERT(Innovation Certification for Enterprise Rating & Transformation), Enabling ePayment for SMEs and Micro Enterprises, Skills Upgrading Programme, SME-University Internship Programme, Soft Loan For SMEs, SME Emergency Fund, Green LED Programme, Branding and Packaging Mobile Gallery. Visi dan misi UMKM Malaysia juga memiliki tujuan-tujuan penting setiap tahunnya, mulai tahun 2009-2010 adalah Transformation to the New Economic Model, tahun 2010-2011 adalah Leveraging Opportunities Realising Growth, tahun 2011-2012 adalah Redefining the Future, tahun 2012-2013 adalah Embracing Changes, tahun 2013-2014 adalah Transitioning for Productivity-led and Innovation-driven Growth, dan masterplan Malaysia dari tahun 2012-2020 mempunyai misi sebagai Game Changer yang berarti Malaysia akan menjadi pemain dalam mengubah permainan perdagangan untuk mencapai pendapatan yang lebih tinggi, dan diharapkan tahun 2020 semua implikasi dari UMKM untuk peningkatan ekonomi dapat tercapai.
Di Filipina juga memiliki visi misi dalam bentuk perancanaan yang dibuat untuk jangka waktu 7 tahun, dengan harapan akan tercapai. Pada tahun 2004-2010 merencakan tentang kekuatan dan stimulasi kepada usaha mikro, kecil dan menengah untuk dapat berkontribusi dalam pembangunan suatu negara yang signinfikan. Pada rencana tersebut di tahun 2010 diharapkan sudah tercapai terbentuknya faktor utama pada pertumbuhan ekonomi Filipina. Lalu rencana pada tahun 2011-2016, Filipina berencana untuk berfungsi sebagai kerangka kerja untuk konvergensi inisiatif diadopsi dan diimplementasikan oleh para pihak terhadap pertumbuhan dan perkembangan sektor UMKM di negeri sendiri.
Apabila dilihat secara keseluruhan Indonesia, Malaysia, dan Filipina sama-sama memulai untuk mengembangkan dan memeran pentingkan UMKM pada tahun 2000-an. Lalu sekarang kita akan melihat bagaimana keadaan UMKM di masing-masing negara. Pertama kita lihat di Indonesia.
Indonesia
10160255206500Perkembangan jumlah UMKM periode 2010-2011 mengalami peningkatan sebesar 2,57 persen yaitu dari 53.823.732 unit pada tahun 2010 menjadi 55.206.444 unit pada tahun 2011. UMKM merupakan pelaku usaha terbesar dengan persentasenya sebesar 99,99 persen dari total pelaku usaha nasional pada tahun 2011. UMKM juga membagi sektor-sektor berdasarkan jumalah unit usaha, yaitu Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan; Jasa-Jasa; Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan; Pertambangan dan Penggalian; Industri Pengolahan; Listrik, Gas dan Air Bersih; Bangunan; Perdagangan, Hotel dan Restoran; Pengangkutan dan Komunikasi. Dari sembilan sektor tersebut, proporsi terbesar berada Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan yaitu sebesar 48,85% dari seluruh unit usaha UMKM.
Lalu kita lihat dari segi ketenaga kerjaan. Pada tahun 2010, untuk Usaha Mikro (UMi) sektor Pertanian, Peternakan, Perhutanan dan Perikanan tercatat memiliki peran terbesar dalam penyerapan tenaga kerja yaitu sebanyak 42.262.866 orang atau 45,44 persen dari total tenaga kerja yang diserap. Untuk sektor ekonomi yang memiliki penyerapan tenaga kerja terbesar pada UK adalah sektor Industri Pengolahan yaitu sebanyak 986.166 orang atau 27,19 persen. Sedangkan penyerapan tenaga kerja terbesar pada UM adalah sektor Industri Pengolahan yaitu sebanyak 1.240.694 orang atau 44,96 persen.
641353432810000254000
Selanjutnya kita lihat seberapa besar UMKM berkontribusi terhadap PDB Nasional. Pada tahun 2010, peran UMKM terhadap penciptaan PDB nasional menurut harga berlaku tercatat sebesar Rp. 3.466,4 triliun atau 57,12 persen, kontribusi Usaha Mikro (UMi) tercatat sebesar Rp. 2.051,9 triliun atau 33,81 persen dan UK sebesar Rp. 597,8 triliun atau 9,85 persen. Sedangkan UM tercatat sebesar Rp. 816,7 triliun atau 13,46 persen dari total PDB nasional, selebihnya adalah UB yaitu Rp. 2.602,4 triliun atau 42,88 persen. Sedangkan pada tahun 2011, peran UMKM terhadap penciptaan PDB nasional menurut harga berlaku tercatat sebesar Rp. 4.303,6 triliun atau 57,94 persen dari total PDB nasional, mengalami perkembangan sebesar Rp. 837,2 triliun atau 24,15 persen dibanding tahun 2010. Kontribusi Usaha Mikro (UMi) tercatat sebesar Rp. 2.579,4 triliun atau 34,73 persen dan UK sebesar Rp. 722,0 triliun atau 9,72 persen. Sedangkan UM tercatat sebesar Rp. 1.002,2 triliun atau 13,49 persen, selebihnya sebesar Rp. 3.123,5 triliun atau 42,06 persen merupakan kontribusi UB.


Selama tahun 2011-2012 pun mengalami peningkatan yang cukup baik. Perkembangan UMKM pada tahun 2011-2012 naik sebesar 2,41% sejumlah 1.328.147 unit usaha yang baru. Dari 55.206.444 unit menjadi 56.534.592 unit. Selain itu peningkatan juga terjadi pada Tenaga Kerja, dari 101.722.458 orang menjadi 107.657.509 meningkat sebanyak 5.935.051 orang, sehingga Tenaga Kerja naik sebesar 5,83%. Lalu PDB Harga Berlaku naik sebanyak 547.738,2 milyar rupiah atau sebesar 12,67%, dari 4.321.830,0 milyar rupiah menjadi 4.869.568,1 milyar rupiah.
Malaysia
Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) termasuk usaha mikro telah memainkan peran penting dalam mendorong pertumbuhan, lapangan kerja dan pendapatan, dan telah integral mendorong proses transformasi ekonomi Malaysia. Ke depan, di tengah-tengah perubahan lingkungan eksternal dan persaingan global yang terus meningkat, Malaysia membutuhkan 'game changer' untuk transisi ekonomi untuk negara berpenghasilan tinggi pada tahun 2020. Dalam beberapa tahun terakhir, UMKM telah menyaksikan peningkatan yang nyata dalam kinerja mereka. Produk Domestik nyata Bruto (PDB) dari UMKM secara konsisten menunjukkan hasil yang memuaskan terhadap ekonomi secara keseluruhan, meningkat dengan rata-rata tahunan tingkat pertumbuhan 6,8% dibandingkan 4,9% untuk pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan pada periode 2004 - 2010. Hal ini terutama disebabkan kebijakan definitif oleh Pemerintah melalui Dewan Nasional Pembangunan UMKM (DNPU). Dewan telah meletakkan dasar yang kuat dalam pengembangan UKM melalui kerangka kerja komprehensif yang membawa bersama-sama lebih dari 15 Kementerian dan Lembaga 60 untuk bekerja menuju tujuan.
31750349123000Jumlah UMKM di Malaysia merupakan 99,2% dari total usaha di dalam negeri. Berdasarkan statistik terbaru, UMKM menyumbang 32% dari PDB pada tahun 2010 lalu naik menjadi 41% di tahun 2011, 59% tenaga kerja di tahun 2010 lalu naik menjadi 62% di tahun 2011 dan 19% di tahun 2010 lalu naik menjadi 25% di tahun 2011 dari ekspor. Sebagian besar UMKM (87%) berada di sektor jasa, diikuti oleh manufaktur (7%) dan pertanian (6%). Usaha mikro merupakan mayoritas (79%) dari UMKM. Dengan lokasi, sebagian besar UMKM beroperasi di Lembah Klang (35,7%), diikuti oleh Johor (10,3%), Perak (8%) dan Kedah (6,8%). Perusahaan yang bukan perusahaan besar justru yang paling berkontribusi dalam perekonomian. Terjadi pertumbuhan yang sangat pesat yaitu 70% untuk tambahan GDP dan 46% untuk tambahan tenaga kerja pada tahun 2000-2005. Kemudian perkembangan dari sektor informal dalam perekonomian. Diperkirakan bahwa sektor informal menyumbang sekitar 31% dari Pendapatan Nasional Bruto (PNB) dan ini biasanya usaha mikro dimana pemilik wiraswasta dengan sangat sedikit mitra.
Gambar di atas merupakan data grafik pada tahun 2011. Dapat dilihat dari segi sektor-sektor dari UMKM, yang paling besar adalah sektor jasa yaitu sebesar 90%, lalu manufaktur sebesar 5,9% dan pertanian hanya 1%. Ini menunjukkan bahwa Malaysia tidak lagi fokus pada sektor pertanian. Kemudian distribusinya tidak merata, tentu lebih terpusat di Selangor lalu kedua Kuala Lumpur, berarti sektor jasa lebih dominan di Selangor.

213804523939500Dari grafik di atas, distribusi UMKM di Malaysia memang yang lebih dominan adalah usaha mikro. Itulah kenapa usaha mikro yang bukan perusahaan besar justru yang lebih memberi pertumbuhan perekonomian. Sektor pertambangan dan penggalian lebih mengarah ke usaha kecil. Sektor jasa terdapat di usaha mikro, dan hanya sebagian kecil yang dikuasai usaha menengah dari semua sektor-sektor UMKM.

Berdasarkan grafik di atas, UMKM menyerap tenaga dengan full time employee sebesar 77,7% dapat diartikan sangat baik, berarti UMKM di Malaysia sangat memperhatikan juga kesejahteraan dan hak-hak tenaga kerja sebagai full time employee. Lalu distribusi tenaga kerja di UMKM secara keseluruhan didominasi oleh usaha kecil. Namun pada sektor pertambangan dan penggalian inilah yang menjadi sektor utama pada usaha menengah yaitu sebesar 70% ini bisa diartikan bahwa tenaga kerja di Malaysia lebih banyak bergelar Sarjana Teknik dan juga berpendidikan tinggi, sedangkan pertanian hanya 51% yang secara umum petani tidak berpendidikan tinggi. Berarti memang terbukti kualitas SDM di Malaysia jauh lebih tinggi daripada Indonesia.
Filipina
Pada 2012 terhitung ada 944.897 perusahaan bisnis yang beroperasi di Filipina. Dari jumlah tersebut, 99,58% (940.886) adalah usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dan 0,42% sisanya (4011) adalah perusahaan besar. Menurut sebuah makalah yang dirilis oleh Filipina Institute for Development Studies, UMKM menyumbang sekitar 99% dari total perusahaan di negara ini. Namun, UMKM ini hanya menyumbang 35% dari PDB Filipina. Selain itu, 61 persen dari tenaga kerja di Filipina dihasilkan oleh UKM. Rekan-rekan mereka di Jepang dan Korea account untuk 70 hingga 85 persen dari lapangan kerja. Nilai GDP dan rasio tenaga kerja yang rendah ini dapat berarti bahwa hanya ada beberapa pekerjaan dan sedikit pekerjaan dengan gaji yang tinggi di sebagian besar pekerja Filipina, yang mana akan menambah buruk kemiskinan di Filipina.
Dari jumlah UMKM, 89,78% (844.764) adalah usaha mikro, 9.78% (92.027) adalah usaha kecil, dan 0,44% (4095) adalah menengah. Mayoritas dari 940.886 unit UMKM yang beroperasi pada tahun 2012 berada di sektor perdagangan grosir dan eceran, perbaikan kendaraan bermotor dan industri sepeda motor dengan jumlah 436.809 perusahaan bisnis; informasi dan komunikasi, keuangan dan asuransi kegiatan, dan kegiatan pelayanan lainnya dengan jumlah 133.157; akomodasi dan layanan makanan dengan jumlah 126.108; diikuti oleh manufaktur dengan 117.601; kesehatan manusia dan pelayanan sosial, profesional ilmiah dan teknis, pendidikan, pelayanan administrasi dan dukungan, seni, hiburan dan rekreasi industri, dan real estat dengan 105.927. Industri-industri ini menyumbang sekitar 97,74% dari jumlah total pendirian UMKM.
Dalam hal ketenagakerjaan, UMKM menghasilkan total 4.930.851 pekerjaan pada tahun 2012 dibandingkan 2.658.740 untuk perusahaan besar. Hal ini menunjukkan bahwa UMKM menyumbang hampir 64,97% dari total pekerjaan yang dihasilkan oleh semua jenis perusahaan bisnis tahun itu. Dari jumlah tersebut, 47,0% atau 2.316.664 pekerjaan yang dihasilkan oleh usaha mikro; 41, 8% atau 2.061.090 oleh usaha kecil; dan 11,2% atau 553.097 oleh perusahaan menengah

Kontribusi UMKM terhadap tenaga kerja pada tahun 2012 cukup baik yaitu sebesar 65% atau sebanyak 4.930.851 pekerjaan. Dari tahun 2008 hingga 2012 semakin meningkat dan semakin berkontribusi untuk mengurangi pengangguran.Sektor industri, UMKM dalam perdagangan grosir dan eceran, perbaikan kendaraan bermotor dan sepeda motor yang dihasilkan paling banyak pekerjaan (dengan 1.760.394) pada tahun 2012 diikuti oleh UMKM di bidang manufaktur, 818.748; akomodasi dan makanan layanan, 688.241; pendidikan, 282.884; dan kegiatan pelayanan lainnya, 195160. Sebagian besar pekerjaan yang dihasilkan oleh UMKM di Wilayah Ibu Kota Nasional (NCR) dengan 1.577.748 pekerjaan; diikuti oleh UMKM di Wilayah 4-A (CALABARZON), 709.156; Region 3 (Central Luzon), 497.196; Wilayah 7 (Central Visayas), 374.925; dan Region 6 (Western Visayas) 266117.0288734500
Dengan demikian kondisi UMKM yang paling baik dalam kontribusinya terhadap GDP negara masing-masing dalam hal ini dipegang oleh Indonesia. Indonesia sebesar 57,4%, lalu Malaysia sebesar 41%, kemudian Filipina sebesar 35,52%. Namun fokus sektor-sektor UMKM yang diunggulkan lebih baik di Malaysia, dengan HDI Malaysia yang tinggi dibandingkan Indonesia dan Filipina membuat. Pada usaha menengah, Malaysia lebih mendapat output pada sektor pertambangan dan penggalian, ini menunjukkan tenaga kerja Malaysia berpendidikan tinggi. Pada Filipina terdapat masalah pada tenaga kerja yang gajinya tidak tinggi, bisa juga disebabkan karena lebih rendahnya pendidikan dan HDI negara ini. Lalu yang terjadi di Indonesia adalah seluruh UMKM yang bergerak aktif pada semua sektor-sektor, selain itu dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang tinggi dan stabil juga membuat harga jual serta gaji para tenaga kerja sesuai. Intinya UMKM pada negara berkembang sangat diperlukan karena memegang peran penting dalam pertumbuhan ekonomi, serta keberhasilan UMKM di negara berkembang dapat dikatakan sangat tergantung dari HDI tenaga kerja itu sendiri. Perlu adanya kesadaran bahwa harus adanya suatu tindakan atau semacam kebijakan agar UMKM dapat dikembangkan dan dipertahankan 'pahlawan krisis' ini, yang tahan guncangan ekonomi.
Referensi
Sandingan data UMKM 2011-2012. Kementerian Koperasi dan UKM.
Narasi Statistik UMKM 2010-2011. Kementerian Koperasi dan UKM.
Rafaelita M. Aldaba.2012.Small and Medium Enterprises' (SMEs) Access to Finance: Philippines. DISCUSSION PAPER SERIES NO. 2012-05. Philippine Institute for Development Studies.
Human Development Report, UNDP. 2013.
SME CENSUS 2011. SME Corp Malaysia.
Masterplan 2012-2020. SME Corp Malaysia.
MSME Statistics. 2012. Department Trade and Industry Philippines.
The MSME Sector At A Glance. 2012. Senate of the Philippines SEAL.
http://www.voaindonesia.com/content/undp-indeks-pembangunan-indonesia-naik/1624179.html


Download Perkembangan UMKM di Negara Berkembang (Fokus Pada Indonesia, Malaysia, dan Filipina).docx

Download Now



Terimakasih telah membaca Perkembangan UMKM di Negara Berkembang (Fokus Pada Indonesia, Malaysia, dan Filipina). Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon