October 27, 2016

Makalah Ternak Potong Sapi


Judul: Makalah Ternak Potong Sapi
Penulis: Idha Ayu Lestari


MANAJEMEN PEMELIHARAAN SAPI POTONG

Oleh:
Dicki Nur RamadhanD1E011201
DioskuriD1E011203
Imam Kurniawan H.D1E011204
Banat Nur RestyanaD1E011207
Gading Ardi SaputroD1E011210
Dimas ApriliantoD1E011211
Sena NurentaD1E011213
Idha Ayu LestariD1E011219
Siti Hafizha MuhibanD1E011224
Andini Erna PuspitaD1E011225
LABORATORIUM PRODUKSI TERNAK POTONG
FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2013
ABSTRAK
Menurut Dirjen Bina Produksi Peternakan saat ini setiap masyarakat Indonesia baru mampu mengkonsumsi daging sapi kurang lebih 1,7 kg/orang/tahun, yang disupply dari sapi lokal 1,5 juta ekor sapi setara dengan 350.000 ton daging, impor sapi bakalan 300.000 ekor dan daging impor 30.000 ton. Sehingga masih kekurangan sapi potong, untuk memenuhi kebutuhan nasional. Adapun penyebabnya tidak terpenuhinya daging sapi adalah produktivitas ternak yang rendah dengan jumlah penduduk Indonesia yang terus meningkat. Salah satu alternatif untuk memenuhi konsumsi hasil ternak terutama daging adalah dengan mengembangkan dan meningkatkan usaha ternak sapi potong dan memberbaiki manajemen pengembangan sapi potong. Peternakan yang dikunjungi adalah Kelompok Bina Sarana Karya Sejahtera, desa Banjaranyar, Purbalingga, Banyumas. Peternakan ini telah berdiri selama 5 tahun. Bangsa sapi yang dipelihara adalah bangsa PO (Peranakan Ongole) dan BX (Brahman Cross) atau sapi lokal. Bibit yang dipelihara diperoleh dari pasar. Dengan cara pemilihan bibit berdasarkan genetik baik, pinggul besar/lebar, ambing normal dan besar, tidak cacat, sehat, punggung rata. Jenis hijauan yang di berikan adalah limbah pertanian, rumput gajah, dan legume. Hijauan berasal dari perkebunan. Selain diberi hijauan sapi juga diberi konsentrat yang terdiri dari onggok, tetes tebu, bungkil, dan mineral. Sistem perkawinan yang digunakan menggunakan metode Inseminasi Buatan. Semen beku yang digunakan berasal dari bangsa PO, Simental, dan BX. Status kepemilikan ternak adalah gaduhan bantuan pihak lain. Sapi dimandikan dua kali sehari. Perwatan anak yang baru lahir adalah dengan di lap dan di bantu untuk menyusui. Pemeliharaan jantan dan betina dipisah. Bentuk penjualan ternak dilakukan pada masa telah di sapih pada umur 6 bulan.
BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Menurut Dirjen Bina Produksi Peternakan saat ini setiap masyarakat Indonesia baru mampu mengkonsumsi daging sapi kurang lebih 1,7 kg/orang/tahun, yang disupply dari sapi lokal 1,5 juta ekor sapi setara dengan 350.000 ton daging, impor sapi bakalan 300.000 ekor dan daging impor 30.000 ton. Sehingga masih kekurangan sapi potong, untuk memenuhi kebutuhan nasional. Adapun penyebabnya tidak terpenuhinya daging sapi adalah produktivitas ternak yang rendah dengan jumlah penduduk Indonesia yang terus meningkat. Salah satu alternatif untuk memenuhi konsumsi hasil ternak terutama daging adalah dengan mengembangkan dan meningkatkan usaha ternak sapi potong dan memberbaiki manajemen pengembangan sapi potong.
Makalah ini akan mengulas tentang manajemen pengadaan bibit sapi, manajemen pemberian pakan, manajemen perkawinan, manajemen perkandangan, manajemen pemeliharaan, manajemen penanganan kesehatan dan manajemen pemasaran sapi. Dengan memperbaiki manajemen tersebut diharapkan meningkatkan produktivitas dan menambah populasi sapi potong di Indonesia.
1.2. Tujuan
Mengetahui manajemen bibit, manajemen pemberian pakan, manajemen perkawinan, manajemen perkandangan, manajemen pemeliharaan, manajemen kesehatan dan manajemen pemasaran dari suatu peternakan sapi potong.
1.3. Metode
Cara kerja pada praktikum Manajemen Ternak Potong pada komoditas babi adalah
Membuat kartu praktikum
Mengunjungi peternakan Kelompok Bina Karya Sejahtera, Desa Banjaranyar, Purbalingga.
Mencatat informasi manajemen bibit, manajemen pemberian pakan, manajemen perkawinan, manajemen perkandangan, manajemen pemeliharaan, manajemen kesehatan dan manajemen pemasaran.
BAB II
HASIL DAN PEMBAHASAN
2.1. Hasil
A. Identitas PeternakPeternakan sapi potong di desa Banjaranyar, Purbalingga, Banyumas yaitu Kelompok Bina Sarana Karya Sejahtera. Peternakan ini telah berdiri selama 5 tahun. Tujuan dibentuknya kelompok ini yaitu untuk menghasilkan pedet. Sistem yang digunakan adalah program SMD dengan modal awal Rp 368.000.000.
B. Data SekunderLuas desa5 hektarJumlah ternak250 ekorKelompok peternak18 orang
Tahun dibentuk2008
Jumlah anggota18 orang
Struktur organisasiKetua: tohidin, Bendahara: Sukarno
C. Identitas TernakBangsa sapi yang dipelihara adalah bangsa PO (Peranakan Ongole) dan BX (Brahman Cross) atau sapi lokal.
Umur Jumlah Satuan Ternak (ST)
Dewasa jantan 5 ekor5
Dewasa betina25 ekor25
Muda jantan 5 ekor2,5
Muda betina 14 ekor 7
Pedet Jantan 5 ekor 1,25
Pedet Betina 4 ekor 1
D. Manajemen Pengadaan BibitBibit yang dipelihara diperoleh dari pasar dengan harga tergantung bobot badan sekitar Rp 12.000.000. Dengan cara pemilihan bibit berdasarkan genetik baik, pinggul besar/lebar, ambing normal dan besar, tidak cacat, sehat, punggung rata. Tujuan pemeliharaan adalah untuk memproduksi anak, namun sebagian untuk digemukkan. Lama penggemukan 6 bulan.
E. Manajemen Pemberian PakanJenis hijauan yang di berikan adalah limbah pertanian, rumput gajah, dan legume. Hijauan berasal dari perkebunan. Pemberian hijauan dengan frekuensi 2 kali/hari dengan cara penyajian hijauan segar. Selain diberi hijauan sapi juga diberi konsentrat yang terdiri dari onggok, tetes tebu, bungkil, dan mineral. Jumlah air minum yang diberikan adalah 30 liter/ekor/hari secara adlibitum.
F. Manajemen PerkawinanSistem perkawinan yang digunakan menggunakan metode Inseminasi Buatan dengan biaya Rp 70.000 sampai sapi bunting. Semen beku yang digunakan berasal dari bangsa PO, Simental, dan BX. Semen tersebut berasal dari Dinas. Umur pertama pejantan dikawinkan adalah 15 bulan, sedangkan betina pada usia 13 bulan.Tanda-tanda birahi adalah gelisah, menaiki ternak lain. Tanda betina akan melahirkan adalah keluar lendir, menyendiri dan nafsu makan turun. Sapi biasa disapih pada umur 3-4 bulan dengan cara penyapihan dipisah dari induk menggunakan sekat tapi masih berdekatan. Jarak beranak sapi adalah 12-15 bulan.
G. Manajemen PerkandanganJenis lantai kandang berasal dari tanah dengan kemiringan 5 derajat. Jumlah kandang yang ada di peternakan Kelompok Bina Karya Sejahtera ada 6 unit. Bahan-bahan kandang adalah kayu,semen , pasir, bata, abses, besi, kayu Ukuran kandang adalah P=2,5 m L=2,2 m luas 27,5 m2. Kemiringan atap 45 derajat. Ukuran tempat pakan P=1,5 m L=0,5 m dalam= 0,35 m. Tempat penyimpanan tersedia. Tempat penampungan kotoran tersedia. Menggunakan sistem kandang kelompok. Jarak kandang dengan pemukiman rakyat sekitar 300 m. Biaya pembuatan kandang adalah Rp 70.000.000.
H. Manajemen PemeliharaanStatus kepemilikan ternak adalah gaduhan bantuan pihak lain. Sapi dimandikan dua kali sehari. Perawatan anak yang baru lahir adalah dengan di lap dan di bantu untuk menyusui. Pemeliharaan jantan dan betina dipisah. Pada peternakan ini tidak terdapat padang penggembalaan. Jenis usaha peternakan ini adalah tradisional, sifat usaha kelompok dengan tipe usaha campuran.
I. Manajemen Penanganan KesehatanPencegahan penyakit dengan cara memandikan ternak dan vaksinasi 2x setahun dan vaksinasi cacing 3 bulan sekali. Biaya vaksinasi sebesar Rp 10.000/ekor. Sanitasi kandang dilakukan tiap hari. Penyakit yang biasa ditemui adalah cacingan, bloat, diare. Pengobatan dilakukan oleh mantri hewan dan biaya pengobatan Rp 50.000/unit.
J. Manajemen Pemasaran Sapi Dan Pupuk KandangBentuk penjualan ternak dilakukan pada masa telah di sapih pada umur 6 bulan. Hasil penjualannya maro bathi sekitar 70%:30%. Alasan ternak dijual adalah untuk memenuhi kebutuhan. Biasanya pembeli datang langsung ke peternak. Penjualan pupuk kandang seharga Rp 200/kg.
2.2. Pembahasan
2.2.1. Manajemen Pengadaan Bibit Sapi
Yulianto (2010) menyatakan bahwa bibit yang dibesarkan harus sehat dan tidak cacat. Untuk itu, saat akan membeli bibit perlu memperhatikan ciri-ciri sebagai berikut yaitu tidak ada cacat fisik. Kulit tidak rusak atau luka. Ada tanda di telinga yang menunjukkan bahwa anakan sapi tersebut telah didaftar dan lengkap silsilahnya. Mata tampak cerah dan bersih (tidak berair dan kotor) Tidak sering batuk atau gangguan pernapasan serta tidak keluar lendir dari hidungnya. Tidak ditemui adanya eksternal parasit di tubuh dan kulit. Tidak ada gejala bengkak pada kuku. Bila diraba, kukunya tidak terasa panas.
2.2.2. Manajemen Pemberian Pakan
Untuk penggemukan sapi dalam waktu yang relative singkat maka ransum yang diberikan haruslah terdiri dari hijauan dan konsentrat. Penggemukan sapi dalam waktu yang relative singakt berarti pertambahan bobot badan yang akan disapai harus tinggi (Sugeng, 2000). Pada umumnya ternak sapi lebih menyukai rumput hijauan ini dikarenakan sapi adalah hewan herbivore (pemakan rumput). Rumput memiliki berbagai jenis dan spesies. Pada umunya rumput yang sering dikondumsi oleh ternak sapi ialah rumput gajah, rumput benggala dll.
2.2.3. Manajemen Perkawinan
Metode perkawinan yang digunakan pada Peternakan Kelompok Bina Karya Sejahtera adalah dengan metode Inseminasi Buatan (IB). Inseminasi Buatan adalah penyampaian atau pemasukan semen ke dalam saluran kelamin betina dengan dengan alat buatan manusia. Adapun tahapan IB adalah  penampungan semen, pemeriksaan kualitas, pengenceran, pembuatan semen beku, pelaksanaan inseminasi, rekording dan penilaian hasil inseminasi (Ihsan, 1997). Inseminasi Buatan mempunyai beberapa keunggulan yaitu meningkatkan kualitas genetik, efektifitas biaya perawatan pejantan, kontrol penyakit menular, aman, fleksibel dan memugkinkan menyusun catatan atau rekording dalam manajemen pemeliharaan (Hafez, 1993; Peters and Ball, 1995; Ihsan, 1997). Kerugian akibat IB muncul apabila inseminator kurang terampil dalam pelaksanaan IB, akan terjadi  inbreeding, apabila tidak dilakukan pergantian pejantan yang digunakan (Toelihere, 1993).
Estrus adalah saat ternak betina bersedia untuk menerima pejantan untuk kopulasi (kawin). Lama estrus adalah waktu yang diperlukan dalam satu kali ternak betina menjalani estrus atau bersedia dikawini oleh pejantan (Riyanto, 2000). Pada saat estrus terjadi hal pokok yakni nampak tanda-tanda estrus, pada sapi dikenal dengan  tiga  A yaitu abang (labia minor memerah), aboh (vulva membengkak) dan anget (suhu tubuh meningkat sedikit, lebih hangat dari   biasanya), berlendir yakni  mucus  yang berasal dari cervix nampak keluar dari vulva, seperti berwarna bening atau jernih, transparan yang sering kali melilit pada ekor atau menempel pada kaki-kaki belakangnya dan sering nampak betina menaiki temannya sewaktu di padang penggembalaan (Nuryadi, 2000). Hafez (1993), menyatakan bahwa rata-rata panjang siklus estrus untuk sapi adalah 21 hari, meskipun panjang siklus estrus yang normal adalah 17-21 hari. Faktor-faktor yang mempengaruhi siklus estrus adalah umur, pakan, system pemeliharaan dan lingkungan (Toelihere, 1993).
Umur pertama kawin betina adalah 13 bulan sedangkan umur kawin jantan adalah 15 bulan, dengan calving interval 1 tahun. Biasanya umurnya penyapihan pada peternakan Kelompok Bina Karya Sejahtera adalah pada usia 6 bulan dengan cara penyapihan di sekat dengan induknya tetapi masih berdekatan. Asal semen beku berasal dari dinas dan biasanya semen beku yang digunakan adalah dari bangsa Simental atau PO.
Pelaksanaan perkawinan yang tepat sekitar 10-14 jam sejak tanda-tanda birahi. Apabila sapi birahi pada pagi hari, maka paling lambat sapi dikawinkan pada sore hari, sedangkan apabila sapi birahi pada sore hari, maka paling lambat sapi dikawinkan pada pagi hari pada hari berikutnya. Kebuntingan dapat diamati 21 hari setelah perkawinan. Kalau tidak ada tanda-tanda birahi, maka kebuntingan telah terjadi, namun apabila tanda-tanda birahi muncul lagi, maka perkawinan perlu diulang. Cara lain yang dapat dilakukan adalah dengan perabaan, yang hanya dapat dilakukan oleh petugas yang terlatih dan berpengalaman. Setelah anak sapi lahir, induk sapi dapat dikawinkan lagi 3 (tiga) bulan setelah melahirkan. Sapi bunting harus dipisahkan dari sapi yang lain. Kondisi ini dilakukan untuk menjaga kebuntingan. Pakan yang diberikan harus dapat memenuhi kebutuhan zat gizi untuk sapi bunting.
Beberapa hari menjelang melahirkan, induk yang bunting akan menunjukkan tanda-tanda ambing membesar dan kencang, urat daging di sekitar vulva mengendor dan di kanan-kiri pangkal ekor kelihatan legok, beberapa saat menjelang melahirkan, sapi gelisah. Apabila tanda-tanda tersebut muncul, kadang harus dibersihkan dari kotoran dan diberi alas dengan jerami kering. Setelah melahirkan, induk sapi akan membersihkan linder yang menempel pada pedet yang baru dilahirkan dengan lidah. Apabila induk lemah dan tidak mapu, maka kita dibantu membersihkan, terutama yang mengganggu lubang pernafasan. Supaya kelahiran berjalan lancar, induk sapi yang akan beranak diberi kesempatan bergerak kira-kira 2-3 minggu menjelang melahirkan.
2.2.4. Manajemen Perkandangan
Pembuatan kandang harus sesuai dengan kebutuhan dan kegiatan dalam pemeliharaan sapi potong antara lain yaitu kandang penggemukan, kandang isolasi ternak sakit, gudang pakan dan peralatan, unit penampungan dan pengolahan lahan. Konstruksi kandang harus kuat dan nyaman serta memiliki daya tampung dan pertukaran udara harus terjamin, lantai kandang harus kuat dan tidak licin, untuk bangunan gudang pakan harus terjamin kebersihan dan kehygienisan gudang agar pakan tetap sehat dan hygienis.
Tata letak kandang dan bangunan lain harus diperhatikan. Peternakan harus mempunyai satu pintu keluar masuk yang dilengkapi kolam desinfektan. Letak kandang dan bangunan lain harus diperhatikan guna mempermudah dalam pengerjaan dan kegiatan sehari-hari. Letak kandang isolasi harus di belakang dan agak jauh dari bangunan lainnya. Jarak antar bangunan yang bukan kandang minimal 25 meter. Bangunan untuk pekerja (tempa tinggal) serta hal-hal pekerjaan yang berhubungan dengan administratif harus terpisah dari kandang.
Menurut AAK (1991) yang menyatakan bahwa konstruksi kandang yang dibangun dengan perencanaan dan teknis yang benar akan menjamin kenyamanan hidup ternak, sebab bangunan kandang erat hubungannya dengan kehidupan ternak. Konstruksi bangunan kandang yang benar ialah yang dirancang sesuai dengan iklim setempat, jenis ternak dan tujuan usaha peternakan itu sendiri.
Oleh karena itu, di dalam bangunan konstruksi kandang perlu diperhatikan yaitu tinggi bangunan, kandang didaerah dataran rendah lebih tinggi daripada dipegunungan. Hal ini dimaksud agar udara panas didalam ruang kandang lebih bebas bergerak atau berganti. Atap berfungsi untuk menghindarkan air hujan dan terik matahari. Menjaga kesehatan sapi dimalam hari. Dinding Diding berfungsi menahan angin langsung yang datang dari arah luar, agar pada malam hari sapi tidak kedinginan. Mengurangi keluarnya panas di dalam ruangan kandang yang dihasilkan oleh tubuh hewan. Ventilasi kandang harus dibuat dan diatur sesuai dengan tempat dan kebutuhan ternak. Kebutuhan ventilasi kandang didataran rendah harus dibuat lebih lebar dan lebih banyak di dataran tinggi pegunungan. Sebab di dataran rendah umumnya udaranya lebih panas daripada didataran tinggi/pegunungan. Lantai kandang, baik lantai tanah, adukan semen, aspal, batu-batu dan sebagainya harus dibiuat agak miring. Kemiringan lantai kandang cukup di buat 5 derajat saja. Kemiringan lantai ini bertujuan agar air kencing sapi tidak berhenti dan bercampur dengan kotoran dan tilam yang dipakai sebagai alas ternak sehingga kesehatan sapi tetap terjamin.
2.2.5. Manajemen Pemeliharaan
Sedapat mungkin diupayakan agar sapi dimandikan minimal satu kali dan maksimal dua kali dalam sehari. Apabila air tidak begitu tersedia maka sapi cukup dimandikan satu kali sehari pada pagi hari sebelum pemberian pakan. Sebaliknya, apabila air cukup tersedia dan memungkinkan sapi dimandikan dua kali sehari maka hal itu dilakukan pada pagi hari dan sore hari (Siregar, 2002). Sapi sangat perlu dimandikan pada pagi hari karena biasanya pada malam hari sapi itu telah penuh dengan kotoran yang menempel pada tubuhnya. Sapi yang selalu bersih akan terhindar dari berbagai penyakit dan nafsu makannya meningkat (Siregar, 2002) Pada peternakan ini sapi dimandikan sehari dua kali.
Perawatan anak yang bru lahir adalah dengn di bantu kelahirannya, di lap, di bantu untuk menyusu. Pemeliharaan jantan dan betina di pisah namun masih berdekatan. Pada peternakan ini tidak memiliki tempat untuk penggembalaan. Jadi sapi selalu berada di dalam kandang.
2.2.6. Manajemen Penanganan Kesehatan
Penyakit merupakan ancaman yang harus diwaspadai peternak. Walaupun serangan penyakit tidak langsung mematikan ternak, tetapi dapat merusak citra, menimbulkan masalah kesehatan yang berkepanjangan, menghambat pertumbuhan, dan mengurangi pendapatan atau keuntungan. Untuk mengetahui sapi sakit secara umum bisa dilakukan dengan memperhatikan keadaan tubuh, sikap dan tingkah laku.
Pencegahan terhadap penyakit sapi dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain pemilihan sapi bakalan yang betul-betul sehat. Menjaga kebersihan kandang beserta peralatannya, termasuk memandikan sapi. Sapi yang sakit dipisahkan dengan sapi sehat dan segera dilakukan pengobatan. Mengusakan lantai kandang selalu kering. Memeriksa kesehatan sapi secara teratur dan dilakukan vaksinasi sesuai petunjuk. Pemilihan lokasi dan kandang yang memenuhi syarat. Pemberian pakan yang baik. Vaksinasi dan pengobatan (Darmono, 1993).
Tindakan higiene meliputi usaha kebersihan lingkungan kandang, seperti lantai yang bersih dan kering, drainase sekitar bangunan kandang yang baik, pengapuran dinding kandang yang teratur, pengaturan ventilasi kandang yang sempurna, dan mampu membentengi dari serangan berbagai jenis infeksi penyakit. Kebersihan sapi harus pula diikuti dengan kebersihan kandang. Karena frekuensi pemberian pakan, terutama hijauan, pada penggemukan sapi relatif tinggi maka kotoran sapi yang dikeluarkan oleh sapi itu cukup banyak pula. Kebersihan kandang harus selalu dijaga, kotoran sapi harus selalu dibuang pada tempat yang telah disediakan. Genangan-genangan air dalam kandang harus dikeringkan dan diupayakan tidak ada lalat atau serangga lainnya yang dapat mengganggu sapi dalam kandang. Vaksinasi pada sapi-sapi yang digemukan perlu pula dilakukan terutama terhadap penyakit-penyakit yang menular. (Siregar, 2002)
Perlengkapan lain yang perlu disediakan adalah sapu, sikat, sekop, sabit, dan tempat untuk memandikan sapi. Semua peralatan tersebut adalah untuk membersihkan kandang agar sapi terhindar dari gangguan penyakit sekaligus bisa dipakai untuk memandikan sapi.
2.2.7 Manajemen Pemasaran Sapi
Pemasaran merupakan suatu proses sosial dimana individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan dan mempertukarkan produk dan nilai dengan individu dan kelompok lainnya. Pemasaran juga didefinisikan sebagai suatu kegiatan yang bersangkutan dengan berpindahnya barang dari produsen pertama ke konsumen terakhir. Pemasaran diartikan sebagai suatu sistem keseluruhan dari kegiatan-kegiatan bisnis yang digunakan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa yang memuaskan kebutuhan baik kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial.
Dalam bisnis sapi memang petani cenderung menjadi pihak yang mempunyai margin yang relatif kecil jika di bandingkan dari margin keuntungan yang di dapatkan oleh pedagang. Sehingga harus ada semacam asosiasi yang dapat memproteksi harga dan melindungi petani. Petani harus mau membuat kelompok/asosiasi agar harga dapat dikendalikan maupun bekerja sama baik dari segi pemasaran, pengadaan pakan dll, sehingga biaya produksi dapat effisien.
KESIMPULAN
Dilihat dari segi manajemen pemilihan bibit, manajemen pemberian pakan, manajemen perkawinan, manajemen perkandangan, manajemen pemeliharaan, manajemen penanganan kesehatan, serta produk dan pemasaran peternakan Kelompok Bina Karya Sejahtera masih tergolong peternakan rakyat yang sudah modern dan perlu adanya pegembangan pemasaran sehingga peternakan ini dapat berkembang.
DAFTAR PUSTAKA
AAK. 1991. Petunjuk Beternak Sapi Potong dan Kerja. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.
Darmono. 1993. Manajemen Sapi Kereman. Kanisius, Yogyakarta.
Hafez, E.S.E. 1993. Reproduction In Farm Animals. 6th edition. Lea and Febinger. Philadelphia.
Ihsan, M.N., 1997. Ilmu Reproduksi Ternak. Fakultas Peternakan. Universitas Brawijaya. Malang.
Nuryadi. 2000. Dasar-dasar Reproduksi Ternak. Fakultas Peternakan. Universitas Brawijaya. Malang.
Peters. A. R., and Ball. P. J. H. 1995. Reproduction in Cattle.. Butterworths, London.
Riyanto, J. 2000. Reproduksi Ternak. Angkasa. Bandung.
Siregar , S. B. 2000. Sapi Potong. Penebar Swadaya, Jakarta
Sugeng, Y. B., 2000. Sapi Potong. Penebar Swadaya, Jakarta.
Toelihere, M.R., 1993. Inseminasi Buatan pada Ternak. Edisi ke-2. Angkasa, Bandung.
.
Yulianto, Purnawan. 2010. Pembesaran Sapi Potong Secara Intensif. Penebar Swadaya. Jakarta.


Download Makalah Ternak Potong Sapi.docx

Download Now



Terimakasih telah membaca Makalah Ternak Potong Sapi. Gunakan kotak pencarian untuk mencari artikel yang ingin anda cari.
Semoga bermanfaat


Tinggalkan Komentar
EmoticonEmoticon